$type=slider$snippet=hide$cate=0

#lintasberita #pilkada 212 411 4g aau aceh admin Adnan Januzaj agama agenda agnes mo ahok alam mayang alfamart alokasi cpns amalan amerika amsterdam anak anak negeri android aneh angker anime annas maamun Antasari Azhar apbd-p aplikasi apple apple music arab saudi arema arsenal artikel artis as roma asap asia asian game astana asuransi asus asusila atletico atletik awet backlink badminton bali balikpapan bandar lampung bandung bangka bangka belitung bangkok banjar baru banten banyuwangi barca barcelona batam batang bau badan bbm beasiswa beijing bekasi belitung bengkulu berita berita daerah berita oto berita video bhayangkara bima BIN bisnis bkn blitar blogger bmw bnn bogor bom bontang borneo fc boyolali BRASIL bri brussel budi anduk buku pelajaran bulukumba bulutangkis bumn bungur sari busyro cabe cabup cakung Cal Crutchlow california calon kpk capres ceo cerita champion chealsea china cianjur cilacap cileungsi cirebon copa amerika cpns cpo Cristiano Ronaldo curanmor daerah dayung dbd delaware deli serdang denpasar despro dewik persik diabetes dirgahayu dki dkpp dokter dompet dhuafa doping dpr ri dprd dublin dumai dunia e-ktp EgyptAir ekonomi elly tran ha entertainment eropa F1 fakta features film Florence food formula 1 fujian gadget gafatar gamers gardu garut gaya gayus gaza gerald crawford gerindra Gious nainggolan global golkar google gool gorontalo gosip gp guru hacker Hadasari haji halmahera hantu hardworker harganas Hashim Djojohadikusumo hatta healt heboh hijab hikmah hlun honda honorer huawei hukum hukum islam humaniora hutri hutrohul idf2018 iklanbaris imigran india infopublik inhil Inspiratif inter internasional internet ipdn iphone iptek isis islami israil istana isuzu it jabar jabodetabek jadwal jakarta jalan jambi jateng jatim jatinegara jejak jember jepang jerman jessica jilboob jimly jk jkt48 jokowi jombang judika jus buah juventus k2 kabun kalbar kalsel kaltara kalteng kaltim karaoke karate karir kartini katingan kdrt kebakaran keluarga kepercayaan kepri kepulauan Kepulauan Seribu kesehatan kesenian kesuburan keuangan kisah klaten knpi kolombia kominfo kompetisi komputer komunitas koni korea utara korupsi kpk kpu kriminal dan hukum kuansing kuliah kuliner kurs lakalantas lalulintas lampung layanan publik lebaran legislatif lg libur libya lifestyle liga eropa liga indonesia liga inggris liga spanyol lingkungan lion liverpool lombok longsor lowongan madrid madura mahasiswi makassar makkah makro malang malaysia maluku utara malware mamiek manado manchester Mariah Carey martapura maskapai mataram MEA medan mediaoutreach medsos megawati merauke metro mh17 mh370 microsoft mie instan milwaukee mimika mk mnc moge moneter motifasi motivasi moto gp movie mtq mualaf mudik muhammad ali mui muri musi rawas musik nanas nasional natuna navas new delhi new york news ngantuk Nick Cannon Nissan Grand Livina novel ntb ntt nusa nyamuk nyesel Ogan Komering Ilir ohara olah raga opini otomotif padang padang sidempuan pajak pajero pakistan palangkaraya palembang palestina pamekasan pandeglang pangkalan kerinci panti pijat papua pariwisata pasaman pasir pengaraian payakumbuh pdip pekanbaru pelantikan pelecehan pemerintah pemerintahan pemilu penajam pendidikan penelitian pengetahuan Pennsylvnia perda perempuan peristiwa persebaya persela persib persija persipura pertamina pertanian piala aff piala bhayangkara piala dunia piala eropa pilkada pilpres pln pns pokemon polantas polda politik polri polsek pon XIX pontianak Power Rangers prabowo presiden prostitusi proyek psms pssi psu puerto rico puisi pupns purwakarta ramadhan rampok rasionalisasi rasuah razia real sociedad regional relationship rengat review ri riau rinjani rio 2016 road racing robin williams rohil rohul rokan hilir rokan hulu rri sains samarinda sarinah satpol pp sawit sby se SEA Games sehat sekolah selat panjang seleb selebriti semarang sepak bola sepang sergai serice seva.id sex sexy siak siaran pers sibolga sidoarjo simalungun sintang situs radikal skotlandia smartphone solo sosial spo sepak bola sport subaru subsidi sukabumi sukoharjo sulsel sumatera sumbar sumsel sumut surabaya susi similikiti taipei Taiwan tanjung pinang tanzania tegal tek teknologi telkom tembilahan terbakar teroris thailand tiktok timnas timur tengah tiongkok tips tirawuta tni kb kes tokoh tol top 10 toraja touring tradisi trans sumatera travel tri trik tsaqofah turki tutorial U19 uang ujung batu ukm ulama ultra LTE UN unik uu it uu pilkada uu terotisme valentin vertigo video wanita warga waringin warnet whatsapp wisata woman wtn xiaomi yahoo yamaha yogyakarta yogyakata youtube zina Zlatan Ibrahimovic

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 11-20)

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 11-20)

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 11
Gerald tahu bahwa foto apa pun yang dia bicarakan hanyalah alasan untuk
bertemu dengannya.

Padahal, Gerald sama sekali tidak ingin bertemu Xavia.

Dia merasa sangat patah hati karena dia sangat mencintainya sebelum ini.

Namun, dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki
perasaan untuknya.

Begitu Gerald mendengar suara Xavia yang tertekan, dia setuju untuk
segera menemuinya.

Dia bangkit dan mencari foto-foto yang selama ini dia simpan di lemarinya.

Mereka berdua telah mengambil foto ini di tepi danau kecil di dekat kampus
sebelum ini.


Pada saat itu, Xavia mengulurkan tangannya dengan penuh kasih sayang
dan Gerald juga memeluknya sambil tersenyum manis padanya.

Namun, sekarang setelah situasinya berkembang menjadi seperti itu, hati
Gerald sangat sakit.

Gerald menatap seratus ribu dolar yang telah dia tarik dari bank pagi itu.

Faktanya, Gerald ingin menghabiskan uang itu untuk menikmati hidup dan
menebus semua yang telah dia lewatkan di masa lalu.

Gerald akhirnya menyadari bahwa dia terlalu naif.

Dia tidak membutuhkan uang tunai sama sekali. Dia bisa melakukan apapun
yang dia mau dengan semua kartu yang diberikan kakaknya.

Gerald tahu bahwa meninggalkan begitu banyak uang di asrama bukanlah
solusi. Bagaimana dia harus menjelaskan situasinya kepada teman
sekamarnya jika mereka menemukan uangnya?

Selama bertahun-tahun, dia memiliki banyak teman yang tulus di sisinya
karena kemiskinannya.


Namun, Gerald takut dia akan kehilangan mereka jika dia mengatakan yang
sebenarnya sekarang.

"Baik. Saya akan menemui Xavia sebelum saya menyetor seratus ribu dolar
ini kembali ke rekening bank saya.”

Gerald tidak dapat menemukan kantong kertas yang bagus. Karena itu, dia
hanya mengambil kantong sampah hitam dari asramanya sebelum dia
memasukkan seratus ribu dolar ke dalam tas bersama dengan gambar
yang dia ambil bersama Xavia di tepi danau kecil kampus.

"Aku di sini, Gerald!"

Xavia mulai melambaikan tangannya ke arahnya begitu dia melihatnya
berjalan ke arahnya.

Rasanya persis seperti saat mereka masih berkencan.

Padahal, Xavia lah yang merasa paling tidak nyaman hari ini.

Gerald telah membeli tas Hermes senilai lima puluh lima ribu dolar hari ini.


Lima puluh lima ribu dolar!

Berapa lama waktu yang dibutuhkan orang biasa untuk menghasilkan uang
sebanyak itu?

Ini sangat sulit karena Gerald menjadi kaya begitu dia mencampakkannya!
Xavia tidak percaya apa yang telah dia lewatkan.

Itulah alasan mengapa dia memutuskan untuk menggunakan foto itu
sebagai alasan untuk bertemu dengan Gerald.

"Apa yang salah?" Gerald masih kesal ketika dia tiba di danau tetapi dia tidak
menunjukkan sisi lembut dan lembutnya kepada Xavia. Sebaliknya, dia
berpura-pura dingin dan acuh tak acuh terhadapnya.

Xavia tidak bisa tidak melirik kantong sampah hitam di tangan Gerald.

Setelah itu, dia berkata, “Ah! Saya pikir Anda akan membawa sesuatu yang
lain dengan Anda ketika Anda datang untuk menemui saya.

Xavia sangat kecewa.

Dia awalnya berfantasi bahwa Gerald akan membawa tas Hermes lima
puluh lima ribu dolar bersamanya saat dia memohon padanya untuk
kembali bersamanya.


Tanpa diduga, dia hanya akan membuang sampahnya setelah dia selesai
bertemu dengannya.

Gerald mengeluarkan foto itu dari sakunya sebelum berkata, “Ini, Xavia.
Setelah saya mengembalikan foto ini kepada Anda, kami berdua tidak akan
memiliki hubungan satu sama lain lagi.”

Gerald berencana untuk menyimpan foto itu sebagai kenang-kenangan
tetapi sepertinya dia tidak perlu lagi melakukannya!

Xavia sedikit cemas saat ini. Dia merasa sangat sedih dan dia menginjak
kakinya sebelum dia memukul Gerald di dadanya.

“Kamu benar-benar idiot! Anda benar-benar idiot! Apakah Anda benar-
benar berpikir bahwa alasan mengapa saya meminta Anda untuk menemui

saya di sini hanya karena saya ingin Anda mengembalikan foto ini kepada
saya?”

Gerald memiliki ekspresi terkejut di wajahnya. “Jika bukan itu alasannya,
lalu mengapa kamu memintaku untuk bertemu denganmu?”

“Gerald! Bagaimana saya bisa membuat Anda memahami kebenaran? Apa
menurutmu aku benar-benar ada hubungannya dengan Yuri?”

Xavia berkata, “Kamu bodoh! Aku hanya melakukan ini karena aku mencoba
mengujimu!”


"Uji aku?" Gerald bertanya sambil tersenyum pahit.

Dia pergi ke hutan bersama Yuri karena dia ingin mengujinya? Pada
akhirnya, sepertinya itu adalah ujian untuk dirinya sendiri.

Gerald tidak ingin mengatakan apa-apa lagi.

“Baiklah kalau begitu, kamu dapat melakukan tes apa pun yang kamu
inginkan. Saya hanya akan mengembalikan foto ini kepada Anda dan kita
berdua harus menjauh dari satu sama lain mulai sekarang. Selamat
tinggal!"

Gerald menggelengkan kepalanya sebelum dia berbalik untuk pergi.

“Kamu, kamu...Gerald, berhenti! Jika kamu menjauh dariku sekarang, aku
akan segera melompat ke danau!”

Xavia benar-benar tidak menyangka Gerald, yang dulu begitu patuh dan
perhatian padanya, sekarang bersikap begitu acuh dan dingin padanya.

Xavia mengumpulkan keberaniannya saat dia berdiri menuju danau, seperti
yang sudah Gerald harapkan.

Gerald tahu bahwa dia hanya mencoba menghentikannya, sementara dia
ingin segera pergi.


Namun, ketika dia melihat Xavia bersandar ke arah danau, Gerald terus
merasakan kelopak matanya berkedut karena ketakutan.

Dia bergegas ke Xavia sebelum dia memeluknya dan menghentikannya
melompat ke danau.

Ada air mata di mata Xavia saat dia berkata, “Jangan coba-coba
menghentikanku! Jika kamu tidak percaya padaku, maka aku lebih baik
mati! Biarkan saja aku mati! Biarkan aku mati!"

Gerald menarik napas dalam-dalam. Sejujurnya, dia benar-benar tidak
mempercayai Xavia lagi.

Ini terutama terjadi setelah dia mendengar seluruh cerita mengapa Xavia
mencampakkannya dari Nigel.

Namun, Xavia mengancam akan melompat ke danau jika dia
meninggalkannya dan dia merasa bahwa dia tulus.

Gerald tak bisa memungkiri kalau dirinya sedikit tergerak saat ini. Setelah
itu, dia buru-buru berkata, "Oke, oke, aku percaya padamu."

Xavia tersenyum sebelum dia berkata, “Aku tahu itu, Gerald! Aku tahu kau
masih mencintaiku. Bahkan jika saya melompat ke danau hari ini, itu bukan
karena Anda membeli tas Hermes atau karena Anda kaya sekarang, tetapi


saya hanya ingin membuktikan kepada Anda bahwa cinta saya kepada Anda
adalah nyata!”

“Dari awal hingga akhir, saya tidak pernah menjadi orang yang materialistis.
Kalau tidak, kita tidak akan bersama begitu lama!"

Gerald tidak mengatakan apa-apa sama sekali.

Pada saat ini, Xavia menatap Gerald dengan curiga sebelum dia berkata,
“Ngomong-ngomong, Gerald, aku sangat penasaran. Bagaimana Anda
menjadi begitu kaya tiba-tiba? Bagaimana Anda mampu membayar lima
puluh lima ribu dolar untuk sebuah tas?”

Xavia tidak bisa tidak bertanya.

Gerald tahu bahwa Xavia pasti akan menanyakan pertanyaan ini padanya.

Namun, dia bukan lagi Gerald yang akan menceritakan segalanya padanya.

Demikian pula, Gerald ingin menguji Xavia.

“Oh, jadi ini yang terjadi. Saya menyelamatkan seorang gadis muda yang
ditabrak mobil hanya beberapa hari yang lalu dan saya tidak akan pernah
berharap keluarga gadis muda itu menjadi begitu kaya. Namun, karena
mereka sedang terburu-buru, orang tuanya memutuskan untuk memberi
saya kartu pembelanjaan sekali pakai. Mereka mengatakan kepada saya


bahwa itu adalah kartu yang sangat berharga dan mereka hanya ingin
mengucapkan terima kasih kepada saya.”

Mata Xavia langsung melebar. “Dengan kata lain, kamu hanya dapat
menggunakan Kartu Universal Global Supreme Shopper itu sekali?”

Gerald mengangguk.

“Lalu... dimana tas itu sekarang? Anda pasti bisa menjual kembali tas itu
dengan banyak uang!”

Xavia sedikit kecewa.

Dia benar-benar berpikir bahwa Gerald menjadi kaya dalam semalam.

Setidaknya, dia masih memiliki tas Hermes seharga lima puluh lima ribu
dolar itu.

Gerald menjawab, “Saya memberi Naomi tas Hermes itu sebagai hadiah
ulang tahun.”

"Apa?!" Xavia terkejut. “Kau memberikan tas itu? Anda memberikan tas yang

bernilai lima puluh lima ribu dolar? Dengan kata lain, Anda tidak punya apa-
apa sekarang? ”

Gerald mengangguk.


“Xavia, aku benar-benar tidak percaya bahwa kamu bukan orang yang
materialistis. Memikirkan bahwa kamu sebenarnya sangat mencintaiku.
Kita harus..."

Gerald ingin memegang tangan Xavia saat ini.

Menampar!

"Menjauh dari saya! Kenapa aku bisa jatuh cinta pada orang miskin
sepertimu?”

Setelah mengetahui kebenarannya, Xavia menampar wajah Gerald dengan
keras.

"Sial. Saya tidak percaya bahwa saya membuang begitu banyak waktu dan
hampir melompat ke danau karena Anda! Ini konyol! Ini sangat bodoh!”

Xavia berteriak pada Gerald saat dia memelototinya dengan jijik.

Ha ha ha...

Gerald benar-benar menyerah pada Xavia ketika dia melihatnya bertingkah
seperti ini.

Ternyata inilah warna asli Xavia.


"Xavia, aku benar-benar sangat kecewa padamu ..." kata Gerald sambil air
mata mengalir di matanya.

Keduanya dulu sangat serasi.

“Tolong jangan buang waktuku. Aku tidak peduli jika orang miskin sepertimu
merasa kecewa padaku! Aku benar-benar seharusnya tidak repot-repot
membuang waktuku untukmu. Orang-orang sepertimu seharusnya
memungut sampah!”

Untuk melampiaskan amarah dan frustrasinya, Xavia meraih kantong
sampah di tangan Gerald.

Dia ingin membuang kantong sampah langsung ke wajahnya.

Namun, karena dia meraih kantong sampah dengan sangat keras, kantong
sampah itu terkoyak.

Seratus ribu dolar berserakan di tanah.

Itu semua uang kertas merah!

"Apa? Ini..."

Mata Xavia melebar tak percaya saat dia menatap uang di tanah...


Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 12
Xavia menatap uang yang berserakan di tanah.

Dia sangat bingung.

Dia tidak akan pernah bermimpi bahwa kantong sampah Gerald benar-
benar berisi setumpuk uang!

"Apa? Uang ini..."

Xavia tidak tahu harus berpikir apa. "Gerald, dari mana kamu mendapatkan
uang ini?"

Gerald mengabaikan Xavia.

Sebagai gantinya, dia berjongkok sebelum mengambil seratus ribu dolar
dari tanah.

“Kenapa kamu peduli? Bukankah kamu mengatakan bahwa aku tidak layak
untuk orang sepertimu karena aku hanya orang miskin?”

Setelah itu, Gerald berbalik untuk pergi.

Xavia semakin tidak sabar saat ini.


Jika Gerald benar-benar miskin dan jika dia benar-benar membeli tas
dengan kartu pembelanja satu kali itu, Xavia tidak akan merasa sayang jika
mereka putus.

Dia tidak akan pernah menyesali tindakannya!

Namun, sekarang Gerald sebenarnya memiliki uang tunai seratus ribu dolar
...

“Gerald, berhenti! Anda sebaiknya menjelaskan masalah ini kepada saya.
Kalau tidak, aku akan berteriak!" teriak Xavia sambil melompat cemas.

Dia harus mencari tahu kebenarannya.

Dia tidak tahu mengapa dia sangat takut bahwa Gerald benar-benar menjadi
orang kaya dalam semalam.

Berteriak?

Ha ha ha.

Gerald tersenyum pahit sebelum berkata, "Xavia, kamu bisa melakukan
apapun yang kamu mau."

“Ah! Tolong! Tolong aku! Seseorang mencoba memperkosaku!” Xavia
berteriak sekeras yang dia bisa.


Meski sudah larut malam, masih banyak pasangan kampus yang keluar
bersama.

Begitu mendengar teriakan Xavia, mereka langsung melihat ke arah danau.

"Sial!"

Gerald tidak akan pernah membayangkan bahwa Xavia akan benar-benar
berteriak minta tolong dan mengatakan bahwa dia mencoba
memperkosanya!

“Xavia, apa yang kamu coba lakukan? Oke, Anda menang dan saya kalah. ”
Gerald bergegas kembali ke Xavia sebelum mendesaknya untuk tutup
mulut.

“Gerald, saya hanya ingin Anda memberi tahu saya mengapa Anda memiliki
uang tunai seratus ribu dolar! Katakan yang sebenarnya sekarang!” Xavia
berkata sambil mengerutkan kening.

Gerald sudah kehilangan semua harapan pada wanita ini.

Dia tidak ingin ada urusan lain dengannya.

Karena itu, dia memutuskan untuk melanjutkan kebohongannya agar dia
benar-benar menyerah padanya.


“Oh, saya harus mengembalikan seratus ribu dolar ini kepada seseorang.
Bukankah aku sudah memberitahumu tentang gadis muda yang aku
selamatkan beberapa hari yang lalu? Selain memberi saya kartu
pembelanja, mereka juga memutuskan untuk memberi saya hadiah uang
tunai sepuluh ribu dolar. Namun, mereka memberi saya terlalu banyak dan
mereka memberi saya seratus ribu dolar sebagai gantinya. Itulah alasan
mengapa saya akan mengembalikan sembilan puluh ribu dolar kepada
mereka!” Gerald berkata dengan tulus.

Xavia akhirnya mengerti seluruh situasi.

Pertama-tama, dia tahu bahwa Gerald bukanlah pembohong yang baik.

Kedua, jika Gerald benar-benar menjadi kaya dalam semalam, mengapa dia
masih berpakaian begitu santai?

Dia sama sekali tidak terlihat seperti orang kaya.

Setelah mendengarkan penjelasan Gerald, semuanya akhirnya jatuh pada
tempatnya.

Semuanya akhirnya tampak sangat logis sekarang.

"Saya mengerti sekarang. Dengan kata lain, selain uang tunai sepuluh ribu
dolar, kamu tidak punya apa-apa lagi!”


Xavia mengambil napas dalam-dalam dan dia merasa seolah-olah dia
akhirnya bisa melepaskan Gerald tanpa penyesalan sama sekali.

"Jika kamu puas, aku ingin pergi sekarang."

Setelah itu, Gerald pergi dengan seratus ribu dolar di tangan.

“Orang miskin akan selalu menjadi orang miskin! Akan lebih baik bagiku
untuk kembali ke Yuri-ku!”

Xavia juga pergi dengan tergesa-gesa setelah menatap punggung Gerald
dengan jijik.

Mau tidak mau Gerald merasa sangat tertekan setelah menyetorkan
uangnya ke mesin ATM.

Xavia telah berubah total dan dia tidak bisa mengenalinya sama sekali.

Xavia, Xavia.

Jika dia bisa melupakan tas Hermes itu dan jika dia benar-benar tidak
peduli apakah dia punya uang, dia tidak akan keberatan untuk kembali
bersamanya.


Lagi pula, Gerald tidak hanya memiliki sepuluh ribu dolar. Dia memiliki
sepuluh ribu dolar yang tak terhitung jumlahnya miliknya!

Ah!

Gerald menghela nafas ketika dia mulai berjalan kembali ke asramanya.

Pada saat ini, ponselnya tiba-tiba berdering.

Itu adalah telepon dari Naomi.

“Gerald, apakah kamu ingin makan kue? Jika Anda mau, mampirlah ke
asrama putri! Aku akan membawakanmu beberapa!"

Naomi selalu sangat peduli dan perhatian terhadap Gerald.

Bahkan, mereka berdua rukun dan Naomi selalu merasa sangat bahagia
dan santai setiap kali dia bersama Gerald.

Dia juga bisa melakukan percakapan yang tulus dengan Gerald.

Tidak seperti semua anak laki-laki lain, Gerald tidak memiliki niat buruk dan
dia benar-benar temannya karena dia ingin menjadi temannya. Dia sama
sekali tidak berpikir untuk tidur dengannya!

Hmm!


"Kue? Tidak apa-apa, aku tidak ingin makan lagi...”

Gerald tertawa. Dia sangat menghargai persahabatannya dengan satu-
satunya teman wanitanya, Naomi.

"Baiklah kalau begitu. Gerald, apa pun yang terjadi malam ini, ingatlah
bahwa kamu akan selalu menjadi teman baikku! Saya sangat suka tas yang
Anda belikan untuk saya!”

Keduanya terus berbicara sebentar sebelum akhirnya Naomi menutup
telepon.

Pada saat ini, banyak temannya sedang menunggu di asramanya.

“Naomi, kenapa kamu begitu baik pada orang seperti dia?”

“Alice, aku tahu kamu meremehkan Gerald, tapi kamu harus percaya
padaku! Dia bukan tipe orang yang kamu pikirkan! Dia orang yang sangat
tulus dan baik jika Anda hanya mencoba untuk mengenalnya lebih baik.”

Alice juga berada di kamar Naomi saat ini.

Faktanya, orang yang paling merasa tertekan malam ini adalah Alice.


Dia berencana untuk bertemu dengan pria baik yang bisa dia pertimbangkan
untuk berkencan malam ini, tetapi orang pertama yang dia temui adalah
Gerald. Setelah itu, dia akhirnya memiliki perasaan yang baik untuk Nigel,
yang kehilangan segalanya dalam semalam.

Alice merasa sangat kesal ketika dia memikirkan betapa memalukannya
ketika mereka menunggu di luar Wayfair Mountain Entertainment tetapi
mereka tidak bisa masuk.

Itu adalah pengalaman yang tidak menyenangkan!

Alice merasa bahwa nasib buruknya telah dimulai segera setelah dia
bertemu Gerald!

Itu juga alasan mengapa dia membenci dan membenci Gerald.

“Aku tidak percaya dia bahkan memberimu tas Hermes palsu! Saya tidak
akan menemukan bahwa Gerald begitu menjijikkan jika bukan karena tas
ini!

Alice merasa sangat kesal ketika melihat Naomi memperlakukan tas yang
diberikan Gerald padanya seperti semacam harta karun.

Dia mengambil tas dari Naomi sebelum membuangnya ke tempat sampah.

Naomi dengan cepat berjalan ke tempat sampah untuk mengambilnya.


“Selamat ulang tahun, Naomi!”

Sebelum dia bisa melakukannya, beberapa teman baiknya dari asrama
sebelah datang ke kamarnya dengan kue besar bersama mereka.

"Ah!! Kalian para gadis di sini!”

Naomi bergegas ke pintu untuk menyambut teman-temannya.

Setelah itu, Felicity dan Xavia masuk ke kamar Naomi.

Meskipun Naomi tidak banyak berbicara dengan Xavia lagi karena Gerald,
dia tetap menyapanya dengan senyum di wajahnya.

"Wow! Naomi, kamu pasti telah menerima banyak hadiah fantastis!
Bagaimana Anda bisa benar-benar membuang tas yang begitu indah ke
tempat sampah? Ya Tuhan. Itu bahkan tas Hermes!” Felicity berkata dengan
bercanda ketika dia melihat tas Hermes di tempat sampah.

Felicity Nelson jelas seorang dewi karena dia sangat cantik. Baik Felicity
dan Alice dapat dianggap sebagai dua gadis tercantik di seluruh asrama.

Ketika Alice memandang Felicity, yang sama cantik dan anggunnya dengan
dirinya, Alice mau tidak mau merasa sedikit kompetitif.


“Hmm! Jadi, bagaimana jika itu Hermes? Itu hanya tas Hermes palsu yang
dibeli oleh orang yang sangat miskin!” Kata Alice sambil mengerutkan
kening.

Pada saat ini, Xavia berdiri di sebelah Felicity dan ekspresi wajahnya
berubah begitu dia melihat tas Hermes yang mereka bicarakan.

Dia secara alami mengenali bahwa ini adalah tas Hermes yang dibeli Gerald
seharga lima puluh lima ribu dolar pagi itu!

Dia merasa sangat tidak nyaman setelah melihat tas itu.

“Palsu?”

Felicity mengambil tas itu dari tempat sampah sebelum dia melihatnya
dengan cermat.

Setelah beberapa saat, mata Felicity melebar karena terkejut saat dia terus
memutar tas di tangannya.

“Ini... Saya tidak berpikir bahwa ini adalah Hermes palsu. Saya pikir ini
adalah produk asli!”

"Asli?" Sekelompok gadis di asrama semua terkejut. “Bagaimana itu
mungkin? Gerald sangat miskin. Bagaimana mungkin dia bisa membelikan
Naomi tas Hermes asli?”


“Tas ini adalah item kolektor edisi terbatas dan dijual dengan harga lebih
dari lima puluh ribu dolar!” Alice berkata dengan nada menghina.

Alice tidak tahu mengapa dia bisa merasakan jantungnya berdetak kencang
ketika Felicity mengatakan bahwa tas Hermes itu sebenarnya adalah
produk asli!

“Tidak, saya yakin ini adalah produk asli. Saya telah menyentuh tas Hermes
asli di toko butik mereka dan rasanya persis sama. Sangat tidak mungkin
tas Hermes palsu memiliki tekstur yang sama dengan aslinya. Saya
memiliki nomor telepon manajer yang bekerja di toko butik Hermes tepat di
seberang universitas kami dan saya dapat meneleponnya untuk
menanyakan apakah seseorang telah membeli barang kolektor ini dari toko
butik mereka. Kita akan tahu kebenarannya kalau begitu!”

Felicity memegang tas Hermes di tangannya seolah-olah itu adalah barang
yang sangat berharga.

Ucapannya membuat semua gadis langsung terkesiap.

Pada saat ini, Felicity mengeluarkan ponselnya saat dia bersiap untuk
memanggil manajer toko butik Hermes.

“Kamu tidak perlu menelepon...” Pada saat ini, Xavia tiba-tiba angkat bicara.
Bahkan, jika Felicity tidak akan menelepon, dia tidak ingin mengatakan yang


sebenarnya karena Gerald sebenarnya telah membeli tas mahal seharga
lima puluh lima ribu dolar ini untuk orang lain.

Namun, karena Felicity akan membuat panggilan telepon, dia memutuskan
bahwa dia mungkin juga mengatakan yang sebenarnya kepada mereka
secara langsung.

“Tas Hermes ini memang produk asli. Saat Gerald membeli tas tadi pagi,
Yuri dan aku...kami juga berada di toko butik Hermes. Dia membayar lima
puluh lima ribu dolar untuk tas itu!”

"Apa?"

Bam!

Semua orang di asrama membeku di tempat.

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 13
Xavia dengan cepat menjelaskan apa yang dia temui pagi itu kepada semua
gadis di asrama.

"Ya Tuhan. Itu benar! Tas Hermes itu sebenarnya bernilai lima puluh lima
ribu dolar!”

“Gerald selalu hidup dari subsidi universitas dan uang yang dia hasilkan dari
menjalankan tugas untuk orang lain. Saya benar-benar tidak berharap dia


memiliki keberuntungan seperti itu! Dia benar-benar menerima Kartu
Universal Global Supreme Shopper yang mewah!

"Sial! Jika Gerald bersedia memberi saya tas Hermes ini, saya pasti akan
lebih dari bersedia untuk menghabiskan malam bersamanya!

"Semalam? Tidak mungkin! Jika Gerald bersedia memberi saya tas Hermes
ini, saya bersedia menjadi istrinya setidaknya selama satu bulan!”

"Oh, kamu sangat tidak tahu malu!"

Meskipun mereka semua tahu bahwa kartu Gerald hanya untuk sekali pakai,
mengetahui bahwa tas Hermes itu asli seharga lima puluh lima ribu dolar
masih sangat mengejutkan semua orang.

Bahkan jika mereka menjual tas ini, mereka dapat dengan mudah
mendapatkan empat puluh hingga lima puluh ribu dolar!

Ini masih uang!

Alice memiliki ekspresi yang sangat jelek di wajahnya saat ini.

Dia tidak akan pernah menyangka Gerald benar-benar memberi Naomi
sebuah tas Hermes senilai lima puluh lima ribu dolar sebagai hadiah ulang
tahunnya.


Dia tiba-tiba memikirkan semua penghinaan yang dia rasakan untuknya
hari ini serta kecemburuan dan kekaguman yang dirasakan gadis-gadis lain
terhadap tas Hermes saat ini.

Alice merasa seperti baru saja dipermainkan.

Dia bahkan lebih marah kali ini.

"Ha ha ha. Bahkan jika tas itu benar-benar bernilai lima puluh lima ribu
dolar, tidakkah Gerald tahu bahwa dia bisa saja menjual Kartu Universal
Global Supreme Shopper untuk mendapatkan lebih banyak uang daripada
menggunakannya secara langsung? Ini hanya membuktikan bahwa orang
ini sangat bodoh!” Alice berkata setelah menganalisis situasi.

Xavia juga mengangguk mengiyakan. "Iya! Pasti ada masalah dengan otak
Gerald!”

"Ha ha ha. Tolong jangan cemburu! Gerald memberikan tas Hermes lima
puluh lima ribu dolar kepada Naomi sebagai hadiah ulang tahun. Kita harus
bahagia untuknya! Naomi, kamu harus mentraktirnya makan!”

Felicity terkekeh.

Dia tidak hanya cantik tetapi dia juga seorang penyiar langsung.

Dia sudah melihat banyak hal di dunia ini.


"Ya ya! Naomi, kamu harus mentraktirnya makan malam!”

“Naomi, bisakah kamu meminjamkanku tas Hermes ini untuk satu hari?
Hanya satu hari!"

Semua gadis memohon pada Naomi saat ini.

Naomi kaget. Mengapa dia harus meminjamkan tas itu kepada mereka? Hal
pertama yang muncul di benaknya adalah fakta bahwa Gerald mungkin tidak
tahu bahwa dia bisa saja menjual kartu pembelanja untuk mendapatkan
lebih banyak uang! Dia takut dia tertipu oleh pramuniaga.

Lagipula, Gerald belum pernah mengalami kemewahan seperti ini
sebelumnya.

“Tidak, aku akan mengembalikan tas ini ke Gerald. Jika dia memutuskan
untuk menjual tas itu, dia dapat menghasilkan setidaknya empat puluh
hingga lima puluh ribu dolar dan dia akan dapat menjalani kehidupan tanpa
beban di universitas tanpa harus mengkhawatirkan uang lagi!”

Naomi berpikir secara berbeda dari yang lain dan dia sebenarnya
mengkhawatirkan Gerald.

"Tidak mungkin!"


"Tidak mungkin!"

Tanpa diduga, Xavia dan Alice berteriak keras secara bersamaan.

Xavia berpikir sendiri dan dia benar-benar tidak bisa menerima kenyataan
bahwa Gerald benar-benar akan memiliki lima puluh ribu dolar jika itu
terjadi.

Dia sama sekali tidak ingin itu terjadi.

Dia tidak ingin Gerald menjalani kehidupan yang lebih baik setelah dia
mencampakkannya.

Xavia ingin Gerald menjadi miskin dan sengsara tanpa dia.

Di sisi lain, Alice hanya membenci Gerald.

“Naomi, kenapa kamu melakukan itu? Gerald adalah orang yang
memberimu tas Hermes, jadi mengapa kamu mengembalikannya padanya?”

Alice langsung mengernyit.

Felicity tersenyum sebelum dia berkata, “Ini tas Hermes yang sangat
berharga. Anda tidak boleh menyia-nyiakannya begitu saja! Saya ingin
memulai siaran langsung dan menunjukkan tas ini kepada pemirsa saya!
Apa kau keberatan jika aku melakukan itu, Naomi?”


Naomi menggelengkan kepalanya sambil tersenyum.

Meskipun Naomi setuju untuk mengizinkan Felicity menunjukkan tas
Hermes di siaran langsungnya, dia memikirkan bagaimana dia akan
meyakinkan Gerald untuk mengembalikan tas itu ke toko mewah keesokan
harinya.

Bahkan jika mereka tidak bisa mendapatkan kembali jumlah asli yang telah
dibayar Gerald untuk tas itu, mereka setidaknya bisa mendapatkan kembali
empat puluh hingga lima puluh ribu dolar.

Klik! Klik!

Sekelompok gadis bergegas untuk mengambil gambar tas Hermes.

Tas Hermes akhirnya jatuh ke tangan Felicity.

Dia segera memulai siaran langsungnya.

“Halo, bayi! Aku tidak melihat kalian semua selama sehari dan aku sangat
merindukan kalian semua. Selain itu, saya memiliki beberapa bayi cantik
bersama saya di sini hari ini sebagai bonus tambahan! Felicity berkata
sambil tersenyum manis ke kamera.


Dalam sekejap mata, sudah ada lebih dari tiga ribu orang yang menonton
siaran langsung.

Felicity sudah menjadi pembawa acara siaran langsung selama lebih dari
setahun.

Karena dia menjadi pembawa acara siaran langsung lokal, sebagian besar
penggemarnya adalah teman sekelasnya dan teman universitasnya.

Begitu Felicity muncul, diskusi di ruang siaran langsung sangat hidup.

"Sial! Ini benar-benar bonus! Aku sangat menyukai gadis jangkung
berambut merah itu!”

"Wow! Tolong beri aku nomor gadis cantik berambut merah itu!”

"Ya Tuhan. Felicity, kamu sebenarnya berteman dengan Alice dari
Departemen Penyiaran dan Media?”

“Ah! Alice dari Departemen Penyiaran dan Media terlalu cantik. Anda
mengambil napas saya! "

Di sisi lain, Alice yang selalu memasang ekspresi dingin di wajahnya,
akhirnya tersenyum saat melihat namanya di live chat.


Dia tidak merasa tertekan seperti yang dia rasakan saat melihat Felicity
yang cantik tadi.

Dia mengangguk sambil tersenyum sedikit pada para penggemar di layar.

"Wow! Apakah kalian lebih tertarik dengan keindahan lainnya sekarang?
Hmph! Aku sangat sedih!"

Felicity membuat gerakan seolah-olah dia sedang menyeka air mata dari
matanya saat dia menunjukkan ekspresi sedih di wajahnya.

Setelah itu, kerumunan orang segera menjawab.

“Bagaimana itu mungkin? Kalian semua cantik adalah istriku! Aku mencintai
kalian semua."

Pada saat ini, ruang siaran langsung meminta:

Yuri yang kaya dan muda sekarang online!

Danny super kaya sekarang online!

***

Ketika teman sekelas mereka melihat bahwa Felicity sedang online, semua
orang mulai menonton siaran langsungnya dengan segera.


Felicity benar-benar gadis yang sangat cantik dan cantik dan dia sangat
berpengalaman dan profesional dalam siaran langsungnya.

Oleh karena itu, dia adalah gadis impian banyak anak laki-laki.

Namun, Felicity juga memiliki tuntutan dan standar yang sangat tinggi.

Baik Yuri dan Danny, yang berasal dari kelas sebelah, sudah mencoba
mengejarnya sebelumnya tetapi mereka pasti gagal. Ini juga menjadi alasan
mengapa mereka berdua selalu berusaha mendukung dan membantu
Felicity.

Mereka ingin mendapatkan buku-buku bagusnya!

“Sayang, kamu semua jatuh cinta dengan orang lain sekarang dan aku
sudah menangis! Apakah Anda tidak akan mengirimi saya beberapa hadiah?
Aku memberi kalian kesenangan melihat begitu banyak gadis cantik
sekarang!” Felicity berkata dengan nada sedih.

Teman sekamar Gerald, Harper, selalu jatuh cinta pada Felicity.

Karena itu, dia mengiriminya sepuluh mawar sekaligus.

Setiap mawar dihargai satu dolar.


“Wow, terima kasih banyak Harper! Aku telah menerima cintamu!"

Harper kemudian menjawab, “Kamu sangat cantik, dewi. Ngomong-
ngomong, bukankah tas di tanganmu adalah hadiah yang diberikan Gerald

kepada Naomi hari ini?”

Saat ini, Harper mengetik komentarnya di live chat.

Ini langsung memicu diskusi panas di antara para penonton.

"Sial! Saya bahkan tidak menyadari bahwa itu adalah tas Hermes. Terlebih
lagi, sepertinya itu adalah item kolektor edisi terbatas!”

"Ya Tuhan! Felicity, apa kau disponsori oleh seorang pria? Hatiku hancur
berkeping-keping!”

Dani berkata, “Hahaha. Yuri memberi tahu saya bahwa Gerald membeli tas
ini untuk Naomi dengan kartu pembelanja satu kali. Ha ha ha. Aku tidak
percaya bahwa Gerald begitu bodoh!”

Netizen kemudian menjawab, “Ya Tuhan. Dia pasti idiot!”

Xavia jelas telah memberi tahu Yuri tentang bagaimana Gerald mampu
membeli tas itu dan Yuri telah memberi tahu Danny dan teman-temannya
tentang itu.


Setelah itu, diskusi online berkisar pada Gerald.

Yuri: “Hahahaha. Saya benar-benar dirangsang oleh banyak orang idiot hari
ini. Xavia benar-benar bertarung denganku sepanjang hari karena apa yang
dilakukan Gerald! Aku benar-benar merasa seolah-olah kita membuang
banyak waktu karena si idiot itu!”

Harper menyadari bahwa mereka semua mengejek Gerald.

Karena itu, dia mencoba mengubah topik pembicaraan dengan mengirim
Felicity sepuluh mawar, satu demi satu.

Danny berkata, “Harper, mengapa kamu mengirim Felicity hadiah rusak ini?
Bisakah kamu hanya mampu mengiriminya mawar?”

Setelah itu, dia melanjutkan mengetik.

"Kenapa kamu tidak mengiriminya roket saja?"

Satu roket berharga seratus dolar.

"Danny mengirimimu roket!"

"Danny mengirimimu roket!"

Danny mengirim lima roket berturut-turut!


Felicity, Xavia dan Alice sangat bersemangat saat ini. Mereka tidak
menyadari bahwa sangat mudah untuk menghasilkan uang melalui siaran
langsung!

Karena dia tidak ingin ketinggalan, Yuri mengirim Felicity sepuluh roket
berturut-turut pada saat yang bersamaan.

Seribu dollar.

Dia ingin menghapus semua kesialan dari pertemuannya dengan Gerald
hari ini.

Xavia sangat bangga saat ini. Ini adalah suaminya Yuri!

Danny kemudian menjawab, “Hahaha. Harper, kupikir bahkan jika semua
orang di asramamu, termasuk Gerald, mengumpulkan semua uangmu,
kamu bahkan tidak akan bisa dibandingkan denganku! Anda semua hanya
enam orang miskin bagi saya! Apakah Anda ingin bersaing dengan saya di
ruang siaran langsung hari ini?

Harper sangat marah saat ini.

Pada saat ini, di asrama Gerald, Gerald bersin dan dia bangun dari tidurnya.


Setelah itu, dia melihat semua pesan yang dikirim teman-teman
sekelasnya, satu demi satu.

Ketika dia menyalakan ponselnya, dia menyadari bahwa teman-teman
sekelasnya semua membicarakan dia dan tas Hermes yang dibagikan
Felicity di siaran langsungnya.

Semua gadis cantik mengatakan bahwa dia bodoh.

Apa yang terjadi?

Gerald tercengang. Apakah mereka mengejeknya?

Ketika Gerald membaca pesan dari teman-teman sekelasnya, dia
menyadari bahwa Felicity pasti membicarakannya di siaran langsungnya.

Apakah dia bagian dari berbagi hari ini?

Saat dia memikirkannya, Gerald dengan cepat masuk ke siaran langsung
Felicity.

Segera setelah dia masuk ke ruang obrolan langsung, dia melihat Danny
dan Yuri menghina dan mengolok-olok teman sekamarnya.

"Enam orang miskin?"


Gerald tersenyum dingin pada dirinya sendiri.

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 14
Pada saat ini, Yuri dan Danny sedang membuat keributan di ruang siaran
langsung.

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

Sepuluh kapal pesiar internasional berturut-turut dikirim sekaligus!

Harga setiap kapal pesiar internasional adalah seribu dolar!

"Wow!"

“Terima kasih, Manusia Biasa! Aku mencintaimu, Manusia Biasa!”

Felicity berteriak kegirangan.

Masing-masing gadis tidak bisa tidak melihat layar di ponsel Felicity saat
ini.


Ini bukan orang biasa! Dia benar-benar mengiriminya sepuluh kapal pesiar
internasional senilai sepuluh ribu dolar sekaligus!

Alice dan Xavia sedikit terkejut saat ini.

Mereka sudah mendengar bahwa mereka dapat menghasilkan uang dari
siaran langsung sejak lama dan mereka akhirnya yakin hari ini.

“Manusia Biasa, apakah kamu dari universitas kami? Kamu dari departemen
mana?” tanya beberapa gadis saat ini.

Pada saat yang sama, Yuri dan Danny, yang sedang menonton siaran
langsung, tiba-tiba merasa sangat lemas.

Tentu saja, mereka punya sepuluh ribu dolar. Bahkan, masing-masing dari
mereka memiliki sekitar dua puluh hingga tiga puluh ribu dolar sebagai
uang saku mereka setiap bulan.

Namun, jika tiran ini bisa menggesek sepuluh ribu dolar sekaligus, dia pasti
benar-benar orang yang luar biasa.

Mereka tidak akan pernah bisa mencuri pusat perhatian darinya!

Felicity juga sangat bersemangat saat ini. “Ya, Manusia Asli. Bolehkah saya
tahu dari departemen mana Anda berasal? ”


Orang Biasa menjawab, “Saya dari Departemen Bahasa!”

“Eh? Departemen Bahasa? Itu departemen kami!”

“Selain Danny dan Yuri, siapa lagi yang begitu kaya di Departemen Bahasa?”

"Aku belum pernah mendengar tentang dia!"

Semua gadis terkejut.

Jika dia benar-benar dari Departemen Bahasa, maka mereka harus
memastikan bahwa mereka berpakaian indah di masa depan. Kalau tidak,
mereka mungkin kehilangan kesempatan untuk berkumpul dengan pria
biasa ini!

“Manusia Biasa, kamu di kelas mana? Anda punya pacar? Jika tidak, saya
dapat memperkenalkan satu kepada Anda!

Pada saat ini, Xavia dengan cepat berjalan menuju Felicity saat dia
berbicara ke kamera.

Faktanya, Xavia juga seorang gadis yang sangat cantik dengan kaki panjang
dan pipi merah jambu.


Xavia juga berpikir bahwa dia juga harus memulai siaran langsung agar dia
bisa menghasilkan uang dan menjadi orang kaya sehingga dia bisa
mempersiapkan masa depannya.

Karena itu, dia tidak bisa tidak menanyakan pertanyaan itu karena
penasaran.

Pria Biasa: “Tidak, saya tidak punya pacar.”

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

Bam! Bam! Bam!

Dia mengirim lima kapal pesiar internasional berturut-turut ke siaran
langsung Felicity.

“Ah!”

Felicity sangat bersemangat sehingga dia hampir tidak bisa berdiri diam.

Semua gadis lain juga mengambil napas dalam-dalam saat ini.


Felicity bertanya dengan penuh semangat, “Manusia Biasa, aku bisa
mencarikanmu pacar jika kamu tidak memilikinya. Kami semua dari
Departemen Bahasa! Ada begitu banyak gadis cantik di belakang saya, jadi
mengapa Anda tidak memberi tahu saya siapa yang Anda minati? Saya juga
tersedia!”

Faktanya, Felicity mulai menyesal melakukan siaran langsung ini di depan
begitu banyak gadis cantik hari ini.

Dia tidak ingin berbagi calon pelamarnya dengan orang lain.

Dia juga merasa sangat tidak nyaman berbagi pria kaya ini dengan gadis-
gadis lain.

Dia melirik akun orang ini dan dia menyadari bahwa dia sebenarnya adalah
anggota tertinggi.

Ini berarti dia telah mengisi ulang setidaknya seratus ribu dolar ke akun
siaran langsungnya! Itulah satu-satunya alasan mengapa dia memiliki ikon
verifikasi itu di profilnya.

Jika dia bisa, Felicity benar-benar ingin melakukan siaran langsung pribadi
untuk Manusia Biasa!


Namun, saat dia memikirkannya, Felicity merasa bahwa dia juga bisa
mendapatkan banyak manfaat dari kehadiran gadis-gadis lain di siaran
langsung hari ini.

“Jadi, Manusia Biasa, bagaimana menurutmu? Yang mana dari gadis-gadis
ini yang kamu minati? ”

Felicity bertanya dengan nada menggoda.

"Apakah gadis yang berdiri di belakangmu punya pacar?" Manusia Biasa
menjawab segera.

Orang yang berdiri di belakang Felicity saat ini tidak lain adalah Xavia.

“Ahh, aku...aku...aku...kenapa kamu tidak menebak saja, Manusia Biasa?”
Xavia menjawab dengan terkejut.

Dia tidak ingin berterus terang dengan jawabannya karena dia tahu bahwa
Yuri mungkin masih menonton siaran langsung.

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

Ordinary Man mengirim lima kapal pesiar internasional berturut-turut ke
siaran langsung Felicity.


Pada saat ini, tim manajemen untuk platform siaran langsung
memperhatikan siaran langsung Felicity karena dua puluh kapal pesiar
internasional berturut-turut.

Oleh karena itu, tim manajemen dengan cepat mempromosikan siaran
langsung Felicity ke beranda. Semakin banyak teman universitas mereka
bergabung dalam siaran langsung saat ini.

Jumlah pemirsa di siaran langsung Felicity dengan cepat melebihi lebih dari
lima ribu pemirsa.

Manusia Biasa kemudian berkata, “Saya tidak ingin menebak. Mengapa
Anda tidak memberi tahu saya jawabannya secara langsung? ”

Xavia mengambil napas dalam-dalam dan wajahnya memerah saat dia
berkata, "Aku ..."

Dia ingin menggertakkan giginya dan mengatakan bahwa dia tidak punya
pacar.

Felicity sangat cemburu saat ini dan dia dengan cepat berkata, “Ya, dia
punya pacar! Pacarnya adalah Yuri, yang baru saja mengirimiku roket!”

Xavia sangat kesal. Apakah Felicity mengira dia sehebat itu? Ketika dia
kembali ke asramanya, dia akan memulai siaran langsungnya sendiri di


masa depan! Ketika saatnya tiba, mereka akan tahu siapa yang memiliki
popularitas lebih tinggi!

Hmm!

Pria Biasa: “Hahaha. Dia benar-benar berani pamer ketika dia baru saja
mengirim roket? Omong-omong, tas yang Anda pegang di tangan Anda
tampaknya bernilai banyak uang. Saya dengar harganya lebih dari lima
puluh ribu dolar! Saya pikir pria yang memberi Anda tas itu adalah
pahlawan sejati! ”

Felicity mengangkat tas Hermes di tangannya sebelum dia berkata, “Wow!
Manusia Biasa, Anda benar-benar dapat mengetahui nilai tas ini?
Menurutmu tas ini juga cantik?”

Felicity mulai memamerkan tasnya di depan kamera.

Pada saat ini, Alice, yang berdiri di samping Felicity, dengan cepat
menerobos masuk dan berkata:

“Saudaraku, saya pikir Anda salah memahami situasinya. Orang yang
memberi teman kita tas ini bukanlah pahlawan! Dia hanya orang miskin dari
Departemen Bahasamu!”

Alice tidak tahan ketika seseorang benar-benar memuji Gerald karena
menjadi pahlawan.


Karena itu, dia tanpa sadar melangkah untuk menjelaskan kebenaran!

“Bagaimana jika kamu mengetahui di masa depan bahwa orang yang
memberi temanmu tas itu sebenarnya bukan orang miskin? Bagaimana jika
Anda mengetahui bahwa dia sebenarnya adalah orang yang sangat kaya
dan berkuasa? Apa yang akan Anda lakukan? Tidakkah menurutmu kita
seharusnya tidak menilai buku dari sampulnya?”

Manusia Biasa segera angkat bicara.

Alice menjawab, “Kamu terdengar seperti pria yang sangat dewasa dan
stabil, tetapi aku meyakinkanmu bahwa orang yang memberi temanku tas
ini pasti orang miskin! Adapun bagaimana dia mampu membeli tas ini,
sebenarnya ada cerita panjang di baliknya!”

Alice terus mengobrol dengan Manusia Biasa ini melalui siaran langsung.

Namun, dia tidak tahu mengapa dia memiliki perasaan aneh di hatinya.

Dia merasa seolah-olah pria ini sangat dewasa dan stabil. Meskipun dia
sangat kaya, dia tidak tampak seperti anak kaya generasi kedua yang
membosankan.

Alice akan senang memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya.


"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

"Orang Biasa mengirimimu kapal pesiar internasional!"

Orang biasa mengirim lima kapal pesiar internasional berturut-turut ke
Felicity tanpa ragu-ragu.

Semua orang terkejut.

“Manusia Biasa, apakah kamu ingin bertukar nomor denganku? Saya dapat
memberi Anda siaran langsung pribadi setiap hari jika Anda
menginginkannya! ” Felicity dengan cepat berkata sambil melihat ke
kamera.

Namun, ketika Manusia Biasa tidak menjawab setelah waktu yang lama, dia
melihat daftar pemirsa dan dia menyadari bahwa dia sudah offline!

Felicity merasa sangat sedih. Namun, dia sudah memberinya dua puluh lima
ribu dolar hari ini!

Felicity tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit bersemangat.

Pada saat yang sama, banyak gadis telah mengunduh perangkat lunak
siaran langsung di ponsel mereka karena mereka ingin mengetahui detail
Orang Biasa dalam siaran langsung Felicity sehingga mereka dapat
mengobrol secara pribadi dengannya.


Ini termasuk Xavia...

Di asrama pria, Gerald bisa mendengar Danny dari asrama sebelah
mengutuk pria kaya yang memamerkan kekayaannya di siaran langsung
Felicity.

Dia melemparkan ponselnya ke samping dengan senyum pahit di wajahnya.

Benar saja, siapa pun yang memiliki lebih banyak uang akan selalu menjadi
pemenangnya. Dia bisa melakukan apapun yang dia mau!

Ha ha ha...

Gerald adalah Manusia Biasa.

Ketika Gerald melihat Yuri dan Danny menghina dan mengejek teman
sekamarnya sendiri, dia langsung mengisi ulang seratus lima puluh ribu
dolar ke akun siaran langsungnya.

Benar saja, keduanya diam begitu dia muncul.

Gerald bisa mendengar Danny masih memaki dari kamar sebelah, mungkin
karena harga dirinya terluka.


Padahal, Gerald memang sengaja menguji Xavia sebelumnya di siaran
langsung.

Seperti yang dia duga, Xavia tidak mengecewakannya sama sekali. Dia
benar-benar gadis materialistis yang penuh dengan keserakahan.

Gerald benar-benar menyerah padanya!

Karena dia sudah kelelahan, Gerald memutuskan untuk kembali tidur.

Keesokan harinya, teman sekamarnya memanjat tembok pada pukul lima
pagi untuk kembali ke asrama mereka untuk tidur.

Karena mereka harus menghadiri kelas hari ini, mereka mulai berlari
menuju ruang kuliah segera setelah mereka selesai sarapan.

"Gerald, berhenti di sana!"

Saat Gerald hendak meninggalkan kafetaria, dia tiba-tiba mendengar suara
seorang gadis menghentikannya untuk pergi!

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 15
Gerald berbalik begitu dia mendengar suara gadis itu.

Dia melihat seorang gadis cantik tinggi dan cantik mengenakan celana
denim ketat dan sepasang sepatu hak tinggi berdiri di belakangnya saat ini.


Tangannya berada di pinggul saat dia memelototi Gerald dengan ekspresi
jijik di wajahnya.

“Gerald, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa tidak apa-apa bagi Anda
untuk mengandalkan subsidi siswa yang diberikan kepada Anda oleh
serikat mahasiswa ketika Anda benar-benar dapat membeli produk mewah
senilai lima puluh lima ribu dolar untuk diri sendiri? Biarkan saya
memberitahu Anda sesuatu! Kami tidak akan memasukkanmu ke dalam
subsidi sekolah untuk tahun depan!” kata gadis itu kepada Gerald dengan
sikap dingin.

“Whitney, Gerald mendapat uang itu sebagai hadiah karena telah
menyelamatkan nyawa gadis muda itu! Orang tua gadis muda itu
memberinya kartu pembelanja untuk berterima kasih atas kebaikannya.
Mengapa Anda mencabut subsidi Gerald? Apakah Anda benar-benar
berpikir Anda sehebat itu hanya karena Anda adalah presiden serikat
mahasiswa?

Presiden serikat mahasiswa memelototi Harper dengan ekspresi dingin di
wajahnya tanpa mengatakan apa-apa.

“Lagipula apa hubungannya ini denganmu? Tidakkah Anda tahu bahwa satu-
satunya alasan mengapa Gerald benar-benar dapat menerima subsidi

mahasiswa hanyalah karena serikat mahasiswa? Alasan mengapa kami
berjuang keras untuk subsidinya adalah karena kami tahu dia


membutuhkan bantuan! Namun, dia benar-benar membeli tas Hermes
seharga lima puluh lima ribu dolar untuk dirinya sendiri! Apakah kamu tidak
mendengar desas-desus bahwa semua orang menyebar di sekitar sekolah
hari ini? ”

“Kamu menyebabkan kerusakan yang sangat serius pada serikat
mahasiswa karena tindakanmu! Tindakan ini saja sudah cukup bagi kami
untuk mencabut subsidi Anda!”

Whitney melirik Gerald dengan jijik di matanya. Semua orang jelas tahu
tentang tas Hermes karena siaran langsung Felicity tadi malam.

Apalagi Whitney adalah presiden serikat mahasiswa yang juga salah satu
mahasiswa favorit rektor di universitas.

Whitney Jenkins berasal dari latar belakang keluarga yang sangat baik dan
dia juga sangat baik dalam apa yang dia lakukan. Dia bisa menangani
banyak situasi sulit dan karena dia adalah presiden serikat mahasiswa, dia
bertanggung jawab atas hampir semua departemen di universitas.

Semua dosen dan tutor dari berbagai jurusan juga sangat akrab dengannya.

Dia memiliki karakteristik khas seorang pemimpin dan oleh karena itu,
Whitney tidak peduli dengan seseorang yang tidak memiliki uang atau
kekuasaan seperti Gerald.


Namun, dia menghormati kenyataan bahwa Gerald selalu sangat patuh dan
bersedia melakukan apa pun yang dia minta. Itulah alasan mengapa dia
selalu membantunya mendapatkan subsidi setiap tahun.

Mahasiswa lain yang lebih miskin di universitas semuanya tidak mau
bertindak sebagai buruh gratis untuk Whitney hanya agar mereka bisa
mendapatkan subsidi.

Ini juga alasan mengapa Harper tidak menyukai Whitney.

"Gerald, kenapa kamu tidak memberitahuku apa yang harus kita lakukan
tentang ini?" Whitney bertanya sambil memelototi Gerald.

Gerald mengerutkan kening. Sejujurnya, dia tidak perlu lagi bergantung
pada subsidi yang diberikan oleh serikat mahasiswa.

Namun, meskipun Whitney memandang rendah dia, subsidi yang dia terima
di masa lalu adalah karena usahanya.

Gerald bertanya, "Jadi, apa yang kamu inginkan dariku?"

"Baik-baik saja maka. Karena Anda meminta, saya akan memastikan bahwa
Anda dapat terus menerima subsidi jika Anda melakukan sesuatu untuk
saya. Jika Anda melakukannya dengan baik, saya akan memaafkan Anda
atas kerusakan yang telah Anda lakukan terhadap reputasi serikat
mahasiswa!


Whitney mengacu pada fakta bahwa semua orang memarahi Gerald dan
menyebutnya bodoh karena dia menggunakan kartu pembelanja untuk
membeli tas.

Whitney dipenuhi dengan kebencian saat dia memikirkannya.

Bagaimana orang miskin ini bisa begitu beruntung? Mengapa ada orang
yang memberinya Kartu Universal Global Supreme Shopper’s Card begitu
saja?

Terlebih lagi, Gerald bahkan memberikan tas Hermes seharga lima puluh
lima ribu dolar kepada orang lain sebagai hadiah ulang tahun!

Lima puluh lima ribu dolar!

Jika dia memberikannya padanya, dia akan jauh lebih bahagia.

Namun, Gerald tidak mengatakan apa pun padanya dan dia bahkan tidak
memikirkannya sama sekali! Jadi, Whitney memutuskan untuk memberinya
pelajaran dengan menggunakan subsidi sebagai alat tawar-menawar.

Si bodoh itu!

"Apa yang kamu ingin aku lakukan untukmu?" Gerald bertanya dengan
ekspresi tenang di wajahnya.


“Ini sebenarnya sangat sederhana. Serikat mahasiswa akan mengadakan
acara besar minggu depan dan kami membutuhkan seseorang untuk
membersihkan tempat tersebut. Karena itu, saya ingin Anda membersihkan
auditorium untuk kami! Jika Anda melakukannya, saya akan terus
membantu Anda mengajukan subsidi tahun depan! Jangan bilang aku tidak
mencarimu, Gerald. Saya pikir Anda harus melewatkan kelas hari ini. Aku
sudah menyiapkan surat untukmu!"

kata Whitney sambil melemparkan surat palsu itu ke Gerald. Setelah itu, dia
berbalik dan berjalan pergi dengan sepatu hak tingginya.

"Sial! Wanita itu benar-benar pengganggu! ”

Harper langsung mengutuk keras.

Teman sekamar Gerald, Benjamin juga sangat marah saat ini.

“Jangan khawatir, Gerald. Saya pikir Anda tidak harus membersihkan
auditorium. Apakah Anda tahu seberapa besar auditorium itu? Bagaimana
mungkin Gerald membersihkan tempat itu sendiri? Ayo kita ke kelas
sekarang.”

Dia menepuk bahu Gerald dengan lembut.

"Tapi apa yang akan terjadi dengan subsidi Gerald?"


Teman sekamar Gerald sedikit mengkhawatirkannya.

Setelah berpikir sebentar, Harper akhirnya bertepuk tangan:

"Tidak masalah! Mengapa kita tidak pergi ke auditorium bersama untuk
membantu Gerald membersihkan venue? Karena ada begitu banyak dari
kita, kita akan dapat melakukannya lebih cepat.”

"Baik-baik saja maka! Itu terdengar seperti ide yang bagus!”

Teman sekamar Gerald mengangguk serempak.

Gerald merasakan kehangatan di hatinya.

Faktanya, meskipun Gerald telah mengalami begitu banyak penghinaan di
universitas selama tiga tahun terakhir, dia masih sangat optimis.

Ini karena dia berhasil bertemu dengan sekelompok orang yang bisa dia
panggil saudara-saudaranya karena kemiskinannya.

Ini adalah saudara yang benar-benar memikirkan apa yang terbaik
untuknya.

Namun, Gerald tidak pernah bisa membiarkan mereka dihukum
bersamanya.


Sejujurnya, Gerald sangat ingin memberi tahu mereka bahwa dia
sebenarnya adalah anak kaya generasi kedua.

Namun, Gerald takut persahabatan mereka akan berakhir begitu dia
mengatakan yang sebenarnya tentang dirinya.

Gerald merasa bahwa persahabatan dan perhatian mereka adalah
kekayaan sejati baginya dan dia tidak ingin kehilangan itu!

"Lupakan. Saya akan membersihkan tempat itu sendiri. Lagipula ini bukan
pertama kalinya aku akan membersihkan auditorium sendirian. Selain itu,
kalian semua tidak akan sehebat saya dan saya pikir Anda tidak akan dapat
membantu banyak bahkan jika Anda ikut dengan saya!

Setelah memikirkannya, Gerald memutuskan untuk tidak mengungkapkan
identitasnya.

Karena itu, dia hanya bisa menanggung ini untuk saat ini.

Setelah itu, Gerald menuju ke auditorium sendirian.

“Gerald, kenapa kamu lama sekali datang ke sini? Apakah Anda benar-
benar berpikir Anda sehebat itu hanya karena Anda membeli tas baru?

Whitney mulai menghina Gerald begitu dia melangkah ke auditorium.


"Ha ha ha!"

Semua orang yang sedang berlatih untuk acara mendatang di auditorium
tertawa terbahak-bahak begitu mereka mendengar kata-kata Whitney.

Ini karena mereka akan mengadakan pertunjukan minggu depan.

Oleh karena itu, Whitney memutuskan untuk meminta tim dari departemen
serikat mahasiswa untuk berlatih penampilan mereka di sini.

“Jangan katakan itu! Lagi pula, dia mampu membeli tas seharga lima puluh
lima ribu dolar! Bagaimana kita bisa dibandingkan dengannya? ”

“Ya, Anda sebaiknya berhati-hati ketika berbicara, presiden! Kalau tidak,
Gerald mungkin benar-benar berubah menjadi orang kaya dan berkuasa
yang bisa melempar uang ke wajahmu!”

Sekelompok gadis memandang Gerald saat mereka tertawa terbahak-
bahak.

Selain itu, sekelompok anak laki-laki menatap Gerald dengan ekspresi iri di
wajah mereka.

Bahkan, mereka semua cemburu. Mereka iri dengan keberuntungan Gerald.


Jika mereka memiliki lima puluh lima ribu dolar, mereka dapat membeli tas
itu dan memberikannya kepada presiden mereka, Whitney!

Gerald menutup telinga terhadap mereka dan dia bahkan tidak repot-repot
menjawab sama sekali.

Setelah itu, dia mengambil sapu saat dia bersiap untuk membersihkan
kekacauan yang mereka tinggalkan.

"Pergi! Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda adalah orang yang
kaya dan berkuasa sekarang?”

Pada saat ini, seorang anak laki-laki tinggi dan berotot datang ketika dia
mendorong Gerald ke samping dengan kasar.

Gerald hampir jatuh karena dia.

Tentu saja, Gerald tahu siapa bocah itu. Namanya Victor Wright dan dia
adalah wakil presiden serikat mahasiswa dan juga kapten tim bola basket
universitas.

Keluarganya berspesialisasi dalam perdagangan dan dia juga sangat kaya.

Dia juga memberikan kontribusi yang adil untuk semua penghinaan yang
dialami Gerald dalam tiga tahun kehidupan universitasnya.


"Pemenang! Mengapa kamu di sini?"

Whitney sangat terkejut dan bersorak begitu dia melihat Victor.

Ini karena Victor adalah tipe pria yang disukai Whitney. Dia tidak hanya
tinggi, tampan, dan kaya, tetapi dia juga seorang pemain bola basket yang
sangat baik.

Dia adalah tipe laki-laki yang membuat para gadis jatuh cinta.

Pada saat yang sama, banyak gadis dari tim pertunjukan memandang Victor
saat mereka sedikit tersipu.

“Oh! Saya di sini karena saya keluar lebih awal untuk memodifikasi mobil
saya hari ini, ”jawab Victor sambil meneguk air.

"Mobil? Apa? Victor, apakah kamu membeli mobil?”

Beberapa gadis bertanya dengan heran.

"Ha ha ha. Ya, saya membeli Audi A6 hanya untuk bersenang-senang!”
Victor menjawab sambil tertawa.

"Wow!"

Semua gadis cantik sangat terkesan saat ini


Bahkan Whitney sedikit tersentuh ketika dia mendengar kata-katanya.
"Apakah mobil Anda domestik atau impor?"

Bahkan, tidak masalah apakah mobil itu domestik atau impor karena Audi
A6 adalah mobil yang sangat bertenaga.

"Impor! Teman ayah saya membantu saya mendapatkannya dengan harga
seratus ribu dolar lebih murah! Hahaha,” jawab Victor sambil tersenyum.

Pada saat ini, ada ekspresi aneh di wajah Whitney.

Terlebih lagi, Gerald, yang sedang menyapu lantai, mau tidak mau
menguping pembicaraan mereka ketika mendengar bahwa mereka sedang
membicarakan mobil.

Gerald selalu bermimpi memiliki mobil sendiri.

Dia tidak peduli dengan merek jenis mobil selama itu mobil!

Mengapa ini mimpinya? Ini karena di masa lalu, Gerald tidak akan pernah
mampu membeli mobil sama sekali.

Karena itu, dia sangat penasaran saat mendengarkan diskusi mereka.

Dia sangat terganggu saat ini.


Dia bahkan tidak menyadari bahwa sapunya menyapu kaki seorang gadis
saat dia duduk di mimbar.

“Ah!”

Gerald baru menyadari apa yang telah dilakukannya ketika gadis itu
berteriak keras.

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 16
Gerald tidak sengaja menyapukan sapu ke kaki gadis itu.

Dia mengenakan sepasang sepatu putih dan betisnya sangat cerah. Dia juga
dengan hati-hati mendengarkan Victor ketika dia berbicara tentang
mobilnya, perhatian penuhnya pada kata-kata Victor.

Tanpa diduga, Gerald benar-benar menyapu sapu kotor ke sepatunya,
mengotori sepatu putihnya dengan debu.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak ketika dia menyadari apa
yang terjadi.

Jeritannya tiba-tiba menarik perhatian Whitney, Victor, dan yang lainnya
yang berada di auditorium saat ini.

“Ada apa, Mila?”


Whitney bergegas sebelum dia bertanya pada Mila dengan ekspresi
khawatir di wajahnya.

Victor juga segera menghampiri Mila.

“Tidak, tidak, aku baik-baik saja. Tidak ada masalah sama sekali.”

Mila Smith menyelipkan rambutnya ke belakang telinga dan dia mengambil
beberapa tisu basah sebelum dia membungkuk dan mencoba untuk
menyeka debu dari sepatunya.

Namun, semakin dia mencoba menyeka sepatunya, semakin kotor sepatu
itu.

Mila juga terobsesi dengan kebersihan. Karena itu, dia tidak bisa menahan
diri untuk tidak mengerutkan kening ketika dia melihat kekacauan di sepatu
putihnya.

"Gerald, apakah kamu melakukan itu pada sepatu Mila?" Whitney bertanya
sambil memelototi Gerald.

Dia memiliki ekspresi dingin dan agresif di wajahnya.

Selain itu, Victor juga sangat marah saat ini.


“Sialan, dasar orang miskin! Tahukah kamu berapa harga sepatu Mila? Anda
tidak akan pernah mampu membayarnya! ”

Setelah itu, Victor melangkah maju sebelum dia meraih kerah Gerald.

"Tidak, tidak, itu bukan dia!"

Ketika Mila melihat bahwa Victor hendak memukuli Gerald, dia dengan
cepat melangkah maju untuk mencegahnya.

Sebenarnya, Mila sudah lama memperhatikan Gerald. Dia merasa bahwa
dia adalah orang yang sangat berbeda dibandingkan dengan orang lain.

Selain itu, dia bisa tahu bahwa dia bukan dari latar belakang keluarga kaya.

Mungkin itulah alasan mengapa Victor dan anak laki-laki lainnya selalu
menggertaknya.

Namun, meskipun diganggu dan dipermalukan sepanjang waktu, Mila tidak
bisa melihat sedikit pun rasa rendah diri di mata Gerald. Dia benar-benar
acuh tak acuh dan fakta bahwa dia miskin sepertinya tidak mengganggunya
sedikit pun.

Gerald selalu memiliki tampilan yang sangat rendah hati dan tulus di
wajahnya.


Bahkan jika Mila ingin kehilangan kesabaran, dia tidak bisa memaksa
dirinya untuk melakukannya.

Karena itu, Mila dengan cepat membela Gerald ketika dia melihat bahwa
Victor akan memukulnya.

“Jangan khawatir, Mila! Kami setidaknya harus memastikan bahwa orang
miskin ini membayar Anda kembali untuk sepatu Anda!” Victor menjawab
dengan kejam.

Mila bukan dari Departemen Bahasa, tetapi dia adalah seorang mahasiswa
dari Departemen Penyiaran dan Media.

Namun, dia telah berteman dengan Whitney sejak mereka masih muda dan
alasan mengapa dia datang ke auditorium hari ini adalah karena dia ingin
bersenang-senang.

Meskipun Victor menyukai Whitney, dia bahkan lebih tertarik pada
sahabatnya, Mila.

"Oh tidak! Tidak perlu baginya untuk membayar saya kembali untuk sepatu
itu. Aku akan kembali ke asrama dan berganti sepatu!” Mila berkata dengan
tergesa-gesa.

Dia juga sedikit mengangguk pada Gerald.


"Kamu beruntung hari ini, Nak!" Victor berkata sambil memelototi Gerald.
Bahkan, Victor senang bisa berperan sebagai pahlawan di depan dua gadis
cantik hari ini.

Ketika dia melihat bahwa Mila akan pergi, dia dengan cepat mendekatinya.

“Ngomong-ngomong, Mila, kenapa kita tidak pergi keluar dan makan
bersama setelah kamu mengganti sepatu baru? Bagaimanapun, semua
orang pasti lelah dari latihan hari ini. Aku akan mentraktir semua orang
makan di Orchard Gardens!”

"Wow! Kebun Kebun? Saya mendengar bahwa salad buah dan steak di sana
sangat enak tapi makan di sana juga sangat mahal!”

"Kakak Victor, aku juga ingin ikut!"

Semua gadis bersemangat begitu Victor mengatakan bahwa dia akan
membelikan Mila makanan di Orchard Gardens.

"Tentu!" Victor menjawab sambil mengatupkan kedua tangannya.

Pada saat ini, Whitney meraih tangan Mila sebelum dia tersenyum dan
berkata, “Mila, kami akan menunggumu di bawah asramamu!”

Bahkan, Gerald tahu kalau Mila sama sekali tidak ingin pergi.


Namun, Mila dapat melihat bahwa semua orang sangat bersemangat untuk
pergi ke sana dan Victor baru saja bertengkar dengan Gerald karena dia.

Karena itu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menolak undangannya.

Milea mengangguk kecil.

“Oke, aku akan mengemudi! Sampai jumpa di sana!”

Victor sangat senang karena strateginya untuk mengajak Mila keluar
sepertinya berhasil. Karena itu, dia melirik Gerald sebelum dia keluar dari
auditorium.

Whitney berbalik dan menatap Gerald sebelum dia berkata, “Apa yang kamu
lihat, Gerald? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda diundang
untuk bergabung dengan kami untuk makan siang juga? Biarkan saya
memberi tahu Anda, subsidi Anda belum dikonfirmasi! Anda sebaiknya tetap
kembali dan pastikan Anda membersihkan auditorium ini dengan benar!
Kalau tidak, saya akan memastikan untuk memberi Anda pelajaran ketika
saya kembali! ”

Gerald tetap diam saat Victor dan Whitney terus mengejeknya bersama-
sama.

Bahkan, dia sangat marah saat ini.


Namun, dia tahu bahwa dia tidak akan mendapatkan apa pun dari
kehilangan kesabaran dan dia hanya akan memberi Victor kesempatan
untuk memukulinya.

Benar-benar tidak bijaksana untuk meminta pemukulan. Karena itu, Gerald
memutuskan untuk melepaskannya begitu saja.

“Ayolah, Milea! Mari nikmati perjalanan dengan Audi A6 baru Victor nanti!”

Whitney menarik Mila keluar dari auditorium setelah memelototi Gerald
dengan ekspresi menghina di wajahnya.

Orang lain juga berjalan keluar dari auditorium, satu demi satu.

Mereka pasti tidak akan bisa sampai di sana dengan satu mobil sehingga
Gerald tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana mereka akan sampai di
sana.

Gerald berpikir sendiri ketika dia membersihkan kekacauan yang mereka
tinggalkan.

Haruskah dia mendapatkan mobil juga?

Dia terus berpikir sendiri.

Ketika Gerald selesai membersihkan auditorium, hari sudah hampir siang.


Pada saat ini, Gerald tiba-tiba menerima panggilan telepon masuk.

Itu adalah telepon dari Harper, kepala asramanya.

"Gerald, apakah kamu sudah selesai membersihkan auditorium?"

Gerald mengangguk. "Iya."

“Apakah Whitney gila? Kami sudah mendiskusikan masalah ini di antara
kami sendiri dan kami telah memutuskan bahwa jika dia berani menolak
aplikasi subsidi Anda, kami akan membawa masalah ini ke rektor!”

Gerald merasakan kehangatan di hatinya ketika dia berkata, "Terima kasih
telah menjagaku!"

"Gerald, jika kamu senggang, datang dan bergabunglah dengan kami untuk
makan siang!"

Harper mengundang Gerald untuk makan siang, tetapi Gerald bisa
mendengar perubahan mendadak dalam nada suaranya.

Kedengarannya seolah-olah Harper sedikit malu.


Gerald sangat dekat dengan Harper dan dia secara alami tahu bahwa ada
sesuatu yang salah. Pria ini biasanya sangat jantan, jadi mengapa dia
terdengar sangat malu dan malu hari ini?

"Apakah akan ada orang lain yang bergabung dengan kita hari ini?" Gerald
tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya dengan senyum lelah di
wajahnya.

"Bingo! Gerald, apa kau ingat gadis bernama Hayley yang bersama Alice di
pesta ulang tahun Naomi tadi malam?”

Semua gadis dari asrama Alice menghadiri perayaan ulang tahun Naomi
tadi malam.

Gerald memiliki kesan samar tentang Hayley Ians. Dia memiliki rambut
pendek dan dia terlihat sangat imut dan mungil.

Namun, karakter dan kepribadiannya mirip dengan Alice.

Dia terus memutar matanya ke arah Gerald tadi malam meskipun dia tidak
mengatakan apa-apa.

“Ya, aku tahu siapa dia. Mengapa? Apa kau mengajaknya kencan?” Gerald
bertanya dengan ekspresi terkejut di wajahnya.


“Yah, aku sedang menuju kembali ke asrama setelah kelas hari ini ketika
aku bertemu dengannya. Dia kehilangan ponselnya di kafetaria dan saya
menawarkan untuk membantunya mencarinya. Untungnya, saya cukup
akrab dengan beberapa pekerja di kafetaria. Setelah memeriksa CCTV dan
melihat-lihat kafetaria, akhirnya kami menemukan ponselnya!”

“Saya merasa itu adalah takdir karena saya sebenarnya cukup tertarik
padanya ketika saya bertemu dengannya tadi malam. Karena itu, saya
mengumpulkan keberanian untuk mengajaknya makan siang bersama saya
dan teman-teman saya hari ini. Dia langsung setuju!”

Harper sangat bersemangat di ujung telepon yang lain.

Sejujurnya, Gerald sangat senang untuk Harper ketika mendengar kata-
katanya.

Namun, Gerald benar-benar tidak ingin berkencan dengan Alice dan teman-
temannya.

Dia tidak bisa mentolerir mereka memutar mata ke arahnya!

“Itu bagus, saudara! Saya berharap yang terbaik untukmu! Saya pikir saya
akan melewatkan makan siang karena saya tidak ingin menjadi bola lampu!”
Gerald menjawab sambil tertawa.


"Sial! Bagaimana kau bisa melakukan ini padaku, Gerald? Semua saudara
kita sudah setuju untuk ikut denganku. Selain itu, Naomi juga akan hadir
hari ini! Sepertinya Naomi akan memperkenalkan seseorang yang sangat
penting untukmu hari ini. Jika Anda memanfaatkan kesempatan ini dan
memanfaatkannya sebaik mungkin, Anda mungkin bisa mengubah hidup
Anda dalam sekejap!”

Harper juga sangat prihatin dengan Gerald.

"Orang yang sangat penting?"

Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir, 'Sialan. Jangan bilang
bahwa Alice juga akan ada di sana hari ini?’

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 17
Gerald tidak bisa menggambarkan perasaannya terhadap Alice.

Alice benar-benar cantik, dan elegan.

Namun, Gerald benar-benar tidak bisa mentolerir sikapnya karena dia tidak
hanya sangat kasar dan sombong tetapi dia juga memandang rendah
mereka yang miskin.

Gerald tidak mengerti apa yang dipikirkan Naomi. Bagaimana mungkin dia
berniat menjodohkannya dengan Alice?


Karena itu, Gerald benar-benar tidak ingin bergabung dengan mereka untuk
makan siang sebelum dia tidak ingin situasi menjadi canggung.

Namun, dia tidak bisa menolak undangan tulus Harper karena dia tidak ingin
mengecewakan saudara-saudaranya.

Tempat yang mereka putuskan untuk makan siang adalah restoran barat
bernama Bludhaven.

Secara alami, Harper tidak mampu menjadi tuan rumah makan siang di
hotel bintang lima mana pun tidak seperti anak-anak kaya generasi kedua
seperti Danny atau Yuri.

Keenam gadis dari asrama Alice muncul untuk makan siang hari ini.

Selain itu, enam orang dari asrama Gerald juga datang bersama Naomi.

Namun, karena Gerald tidak bersama anak laki-laki lainnya di asrama, dia
tidak pergi ke tempat makan siang bersama Harper dan anak laki-laki
lainnya.

“Menurutku, Naomi, kita hanya perlu lima anak laki-laki dari asrama
Harper, kamu, dan kami berenam dari asramaku untuk datang makan siang!
Membuat kita berdua belas makan bersama sudah cukup baik! ” Alice
berkata sambil duduk di kursinya sambil meminum jusnya.


Arti di balik kata-katanya jelas dengan sendirinya.

Faktanya, Alice memiliki kesan yang baik tentang Harper dan dia merasa
bahwa dia juga pria yang sangat stabil dan dewasa.

Namun, orang tua Harper hanyalah orang biasa yang menjadi guru di
sekolah menengah. Oleh karena itu, dia secara alami tidak memenuhi
standar Alice.

“Ya, aku setuju dengan Alice. Mengapa Gerald harus bergabung dengan
kami untuk makan siang hari ini? Begitu saya melihatnya, saya mulai
memikirkan semua yang dia lakukan tadi malam! Ini sangat menyebalkan!”
Hayley juga bercanda saat ini.

"Baiklah baiklah. Alice, Hayley, tolong berhenti membenci Gerald. Tahukah
Anda bahwa dia sebenarnya orang yang sangat baik jika Anda memberinya
kesempatan dan mengenalnya lebih baik?” Naomi menjawab sambil
tersenyum.

"Ya, Gerald benar-benar pria yang sangat baik ..." kata Harper segera
setelah itu.

“Yah, jika dia benar-benar orang yang baik, dia tidak akan membuat kita
berdua duduk di sini hanya untuk menunggunya sendirian, kan? Tidakkah
menurutmu aku benar, Hayley?” Alice berkata sambil mendengus dingin.


"Oh lihat! Gerald ada di sini!"

Pada saat ini, Naomi berdiri dengan bersemangat saat dia melambai pada
Gerald, memberi isyarat agar dia datang dan bergabung dengan mereka di
meja.

“Aku minta maaf karena terlambat. Saya harus kembali ke asrama untuk
membuat panggilan telepon penting. Ada sesuatu yang harus saya tangani.”

Gerald berkata sambil tersenyum pada Naomi.

Naomi sedang duduk tepat di seberang Alice saat ini.

Matanya mengembara sejenak sebelum dia berdiri dan menarik Gerald ke
kursinya dan berkata, "Gerald, duduk di sini!"

Gerald tahu apa yang Naomi coba lakukan.

Dia hanya duduk tanpa terlalu memikirkannya.

“Jacelyn! Ayo bertukar tempat duduk!”

Tanpa diduga, Alice memiliki ekspresi dingin di wajahnya saat dia meminta
salah satu pacarnya untuk bertukar tempat duduk dengannya begitu Gerald
duduk di depannya.


“Maaf, Alice! Saya tidak ingin bertukar tempat duduk dengan Anda. Jika saya
duduk di seberang orang miskin itu, saya khawatir orang-orang yang tidak
tahu kebenaran akan salah paham dan mengira dia pacar saya!”

"Mengapa? Tidakkah Anda akan senang jika Gerald adalah pacar Anda? Dia
bisa membelikanmu tas Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar! Ha ha
ha!"

“Ya, ya, Jacelyn! Anda harus meraih kesempatan yang diberikan kepada
Anda ini! ”

Jacelyn Leigh adalah seorang gadis yang sangat cantik yang sangat tertarik
dengan fashion dan makeup.

Karena dia juga berasal dari keluarga kaya, dia secara alami juga membenci
Gerald.

Ketika Jacelyn mendengar teman sekamarnya mengolok-oloknya, dia
dengan cepat menjawab, "Jika menurutmu Gerald sangat baik, maka kamu
harus memintanya menjadi pacarmu!"

“Ah! Saya menyerah. Saya menyerah."

Gadis-gadis cantik berhenti bercanda begitu mereka mendengar kata-
katanya.


Mereka jelas sangat sensitif terhadap kenyataan bahwa Gerald mungkin
benar-benar berakhir menjadi pacar mereka dan mereka pasti akan diejek
saat itu!

Harper dan Benjamin sama-sama sedikit kesal ketika mereka mendengar

percakapan gadis-gadis itu. Namun, mereka hanya bisa menahannya diam-
diam.

Setelah itu, Gerald memutuskan untuk tidak duduk bersama Alice.

“Naomi, datang dan duduk di sini. Aku hanya akan duduk di samping!”

Gerald tidak bisa menahan tawa karena dia diperlakukan seperti wabah di
mata semua gadis cantik ini.

Meskipun dia adalah anak kaya generasi kedua seperti orang lain,
perlakuan yang dia terima dari semua gadis cantik benar-benar berbeda.

Gerald memiliki begitu banyak aset atas namanya, tetapi mengapa dia tidak
disukai oleh gadis-gadis cantik ini?

Gerald berpikir untuk menggunakan uang untuk memenangkan gadis-gadis
ini, tetapi dia tidak dapat memaksa dirinya untuk melakukannya

Ah!


Gerald memutuskan untuk minggir saja.

Naomi sangat ingin memperbaiki dan menghilangkan kesalahpahaman
antara Alice dan Gerald karena dia benar-benar merasa bahwa mereka
akan menjadi pasangan yang baik.

Apalagi keduanya adalah teman baiknya!

"Alice?"

Pada saat ini, suara seorang pria tiba-tiba terdengar.

Seorang anak laki-laki tinggi dan tampan mengenakan pakaian bermerek
dari ujung kepala sampai ujung kaki mendekati meja mereka dan dia
menatap Alice dengan ekspresi terkejut di matanya.

"Apakah Anda Quinton Ziegler?"

Alice juga tercengang. Dia menyentuh rambutnya sebelum dia berdiri
dengan senyum manis dan menyenangkan di wajahnya.

“Ya, Alice. Saya belum melihat Anda selama lebih dari dua tahun dan Anda
benar-benar terlihat semakin cantik. Aku hampir tidak bisa mengenalimu,”
jawab Quinton sambil tersenyum.


“Ngomong-ngomong, Quinton, bukankah ayahmu mengirimmu ke luar
negeri untuk belajar? Kapan kamu pulang?”

“Saya kembali dua hari yang lalu dan saya hanya menanyakan informasi
kontak Anda! Ngomong-ngomong, apakah kamu berhasil menyelesaikan
insiden yang kamu alami di Emperor Karaoke Bar? Teman sekelas SMA
kami, Desmond, menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa Anda
mengalami masalah di sana!” Quinton berkata dengan ekspresi khawatir di
wajahnya.

Pada saat ini, Alice menutup mulutnya karena terkejut.

Teman sekamar Alice juga tiba-tiba menyadari.

“Ah! Quinton, apakah kamu yang membantu kami menyelesaikan masalah
tadi malam?”

Alice sangat terkejut.

Sebenarnya, Quinton sangat ingin membantu Alice tadi malam dan dia
bahkan meminta ayahnya untuk menelepon manajer bar karaoke, Flynn.

Namun, Flynn tidak mengangkat telepon.

Ketika Quinton mendengar Alice bertanya apakah dia yang menyelesaikan
masalah ini atas nama mereka, dia tidak terlalu memikirkannya.


Sebagai gantinya, dia hanya mengangguk ketika dia berkata, "Yah, saya
meminta ayah saya untuk membantu saya menghadapinya."

Alice merasa sangat bangga dan bersemangat saat ini.

Wanita selalu menjadi yang paling bangga dan sombong!

Saat ini, Alice merasa seolah-olah semua keraguannya telah hilang.
Ternyata orang yang membantu mereka menyelesaikan masalah itu
bukanlah Nigel atau siapa pun yang mereka hubungi tadi malam.
Sebaliknya, teman masa kecilnya, Quinton, ternyata adalah orang yang
mampu menenangkan Brother Flynn dan memintanya untuk membebaskan
mereka dari kerugian.

Alice dulu sangat dekat dengan Quinton di masa lalu karena persahabatan
antara ayah mereka.

Namun, ketika bisnis keluarga Quinton tumbuh semakin besar, ayahnya
memutuskan untuk mengirimnya ke luar negeri untuk melanjutkan
studinya.

Secara alami, keduanya tidak lagi berhubungan setelah dia pergi.

Tanpa diduga, Quinton benar-benar telah membantunya begitu besar begitu
dia kembali ke negara itu.


Terlebih lagi, Alice tidak ragu bahwa keluarga Ziegler pasti akan mampu
menghadapi seseorang seperti Flynn.

"Quinton, terima kasih banyak atas apa yang kamu lakukan untukku!"

Alice benar-benar sangat senang dan bersyukur.

Ketika Gerald melihat betapa bersyukurnya Alice terhadap Quinton, mau tak
mau dia merasa sedikit gelisah.

Dia baru saja menyingkirkan Nigel tetapi buah dari kemenangannya
sekarang dicuri oleh pria bernama Quinton ini.

Gerald benar-benar ingin memberi tahu mereka bahwa dialah yang
membantu mereka menyelesaikan masalah tadi malam. Dialah yang
mengeluarkan mereka dari situasi itu!

Namun, dia tahu bahwa Alice hanya akan lebih membenci dan membencinya
jika dia berbicara sekarang.

Karena itu, Gerald memutuskan untuk diam karena tidak ingin terlibat
pertengkaran lagi dengan Alice.

Dia pikir dia harus membiarkannya pergi.


“Saya di sini untuk menghadiri pesta ulang tahun yang diselenggarakan oleh
salah satu teman SMA saya. Pesta ulang tahun diadakan di lantai atas. Alice,
aku akan turun dan mengobrol denganmu lagi setelah bersulang untuk
temanku! Anda juga dapat memperkenalkan teman-teman Anda kepada
saya nanti! ”

Setelah itu, Quinton tersenyum dan membungkuk sedikit saat dia melihat
semua gadis cantik sebelum dia minta diri seperti pria terhormat.

"Wow! Dia benar-benar sangat tampan!”

"Alice, bagaimana kau mengenalnya?

"Alice, apakah dia punya pacar?"

Jacelyn dan gadis-gadis lain sangat penasaran saat ini.

Alice dengan bangga menjawab, “Quinton adalah pria yang sangat luar
biasa! Apakah Anda tahu Industri Makanan Selatan? Itu bisnis keluarganya
dan mereka adalah taipan di industri makanan!”

"Wow! The Southern Food Industries adalah perusahaan publik dan dinilai
sebagai salah satu perusahaan top di Mayberry City! Itu benar-benar luar
biasa.”

Semua gadis mulai mendiskusikan masalah ini di antara mereka sendiri.


"Bukankah berita itu menyebutkan bahwa Industri Makanan Selatan saat ini
menghadapi masalah modal dan keuangan?"

Gerald diam-diam mendengarkan percakapan mereka tetapi ketika dia
mendengar percakapan mereka, dia ingin berkontribusi pada topik itu.

Begitu dia berbicara, suasana di sekitar meja menjadi dingin dalam hitungan
detik.

Pada saat ini, Alice memelototi Gerald dengan ekspresi marah di wajahnya.

"Bagaimana apanya? Bukankah bisnis dan industri besar menghadapi
masalah modal dan keuangan? Kenapa kamu begitu cemburu?”

“Beberapa orang memang seperti ini. Mereka cemburu dan iri pada orang
lain dan mereka memanfaatkan setiap kesempatan untuk menargetkan

kelemahan dan kekurangan mereka untuk menjatuhkan mereka. Orang-
orang seperti itu benar-benar menjijikkan! ” Jacelyn menjawab dengan

sikap menghina.

Hukuman Gerald hampir memulai perang...

“Alice!”


Untungnya, Quinton dan salah satu teman sekelasnya mulai menuruni
tangga saat ini...

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 18
"Alice, kamu terlihat seperti sedang dalam suasana hati yang buruk. Apakah
ada yang salah?" Quinton bertanya sambil berjalan menuruni tangga
dengan tangan di saku.

Quinton merasa hatinya sedikit tergerak saat melihat Alice, yang tampak
lebih cantik dari dua tahun lalu.

"Saya baik-baik saja. Aku hanya sedikit jijik dengan beberapa orang!”

Alice kemudian melirik Gerald dengan ekspresi dingin di wajahnya.

"Persis! Bagaimana Anda bisa mengatakan omong kosong tanpa
mengetahui tempat Anda sendiri?

Jacelyn dan gadis-gadis lain juga sepertinya membenci Gerald. Mereka
semua memelototi Gerald dengan ekspresi tajam di wajahnya.

Quinton menatap Gerald.

Ketika dia datang ke restoran lebih awal, dia sepertinya memperhatikan
bahwa Alice sudah tidak senang dengan Gerald.


Namun, setelah menuruni tangga, Alice terlihat semakin tidak senang dan
tidak senang dengan Gerald.

Mungkinkah...anak ini memiliki hubungan yang ambigu dengan Alice?

Ha ha ha. Tidak, itu tidak mungkin!

Quinton tahu begitu dia melihat pakaian Gerald.

Harga total semua pakaiannya tidak lebih dari tiga puluh dolar! Bagaimana
mungkin Alice berada dalam hubungan yang ambigu dengan seseorang
seperti dia?

“Apakah ada kesalahpahaman di antara kalian berdua? Mengapa Anda tidak
membicarakannya saja? Kalian semua adalah teman sekelas jadi kalian
harus berusaha untuk bergaul dengan baik satu sama lain!”

Quinton tersenyum tetapi matanya terfokus pada Gerald saat ini.

"Halo temanku. Nama saya Quinton. Senang bertemu dengan mu."

Setelah itu, Quinton mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan dengan
Gerald, memperlihatkan jam tangan Rolex emas di tangannya.

Jam tangan Rolex emas tampak luar biasa pada pandangan pertama dan
semua gadis menatapnya dengan kekaguman di wajah mereka.


Gerald dapat segera mengetahui bahwa Quinton tidak tulus dan dia malah
memiliki niat jahat.

Saat hendak berjabat tangan dengan Gerald, Quinton tiba-tiba bertanya

dengan ekspresi terkejut di wajahnya, “Wow! Kawan, dari merek apa T-
shirtmu? Saya belum pernah melihat merek ini sebelumnya. Apakah Anda

pikir itu karena saya baru saja kembali dari luar negeri?

Quinton menatap Gerald saat dia membuat ekspresi ternganga di wajahnya
dan bibirnya sedikit melengkung saat dia menyeringai pada Gerald.

Quinton ingin membuat Alice terkesan dan dia tahu bahwa Alice memiliki
hubungan yang sangat buruk dengan Gerald. Jadi, dia mungkin juga
mengalahkan anak ini dengan beberapa patah kata.

"Ha ha ha. Itu hanya merek biasa.”

Gerald tidak berniat untuk berdebat dengan Quinton.

Dia tidak bisa diganggu dengan seseorang seperti Quinton.

Sejujurnya, Gerald sudah merencanakan untuk membeli pakaian
menggunakan Kartu Universal Global Supreme Shopper yang diberikan
adiknya kepadanya. Namun, dia merasa bahwa konsumsi minimum lima
puluh ribu dolar agak terlalu boros!


“Oh. Apakah itu benar-benar dari merek biasa? Ngomong-ngomong, Harold,
apakah kamu pernah melihat merek ini sebelumnya karena kamu selalu
berada di negara ini?”

Quinton berbalik untuk melihat teman sekelasnya.

Pria bernama Harold berambut pirang dan dia sibuk memandangi semua
gadis cantik, dari Alice hingga Hayley hingga Jacelyn.

Harold segera tahu apa maksud Quinton ketika dia menanyakan pertanyaan
itu.

Setelah itu, Harold menggelengkan kepalanya sebelum dia tersenyum dan
berkata, “Tidak, saya belum pernah melihat merek ini sebelumnya. Apakah
Anda ingin saya mencarinya di internet?”

Keduanya melanjutkan diskusi mereka dengan serius.

Faktanya, semua orang tahu bahwa mereka hanya mencoba mengejek
Gerald.

Namun, Gerald tidak terlihat malu sama sekali.

Pada saat ini, Alice dan gadis-gadis lain memiliki ekspresi puas di wajah
mereka saat mereka melihat ke arah Gerald.


"Ha ha ha! Melayani dia tepat karena cemburu Quinton! Sekarang kita bisa
melihat orang lain mengejeknya karena miskin!” kata Jacelyn sambil
tertawa.

“Bagaimanapun, Quinton baru saja kembali ke negara itu setelah belajar di
luar negeri. Bagaimana Gerald bisa dibandingkan dengannya?” Alice juga
berkata dengan suara rendah.

Alice jelas tahu bahwa Quinton mengejek dan mempersulit Gerald karena
dia. Namun, dia melakukannya secara tidak langsung dibandingkan dengan
Danny.

Dia menyiratkannya tanpa menuding Gerald.

Hal ini membuat Alice sangat senang karena dia merasa bahwa Quinton
adalah orang yang sangat cerdas.

"Quinton, izinkan saya memperkenalkan Anda kepada teman-teman saya!"

Setelah melirik Gerald, Alice dengan cepat memperkenalkan Quinton
kepada semua orang di sekitar meja.

Setelah itu, Quinton juga memperkenalkan Harold kepada Alice dan teman-
temannya. Keluarga Harold memiliki salah satu akademi pelatihan terbesar

di Mayberry City.


Keduanya duduk di meja dan Quinton secara alami duduk di seberang Alice.

Di sisi lain, Harold tampaknya sangat tertarik pada Jacelyn dan Hayley.

Gadis-gadis itu terus menatap Quinton dan Harold saat mereka terus
mengobrol. Tema asli makan siang hari ini seharusnya adalah
pengembangan hubungan antara Harper dan Hayley.

Sayangnya, kehadiran Quinton tiba-tiba mengubah segalanya dan ini
membuat Harper merasa sedikit tidak senang.

Gerald juga tahu bahwa Harper sedikit kesal.

Dia tidak bisa begitu saja mengabaikan ini dan melihat saudaranya
diabaikan.

Untungnya, Gerald sudah siap untuk situasi seperti ini.

Sebelum meninggalkan asrama, Gerald sudah melakukan panggilan
telepon ke Zack, manajer Wayfair Mountain Entertainment. Dia mengatakan
kepadanya bahwa dia ingin membawa beberapa teman ke sana hari ini dan
dia meminta Zack untuk membuat pengaturan yang diperlukan untuknya.

Dia tidak ingin Harper kehilangan muka di depan Hayley hari ini!


Apalagi Gerald tahu bahwa Naomi selalu ingin mengunjungi Wayfair
Mountain Entertainment.

Ketika Harold mengetahui bahwa Harper telah mengundang Hayley untuk
makan siang hari ini, dia mulai mengajukan berbagai macam pertanyaan
kepada Harper.

Dia terus menanyai Harper tentang latar belakang keluarganya dan
pekerjaan orang tuanya. Dengan kata lain, dia secara tidak langsung
bertanya kepada Harper apakah dia kaya.

Gerald benar-benar ingin mengemukakan fakta bahwa dia telah mengatur
agar kelompok itu pergi ke Wayfair Mountain Entertainment setelah makan
siang.

Pada saat ini, Quinton tiba-tiba berkata, “Ngomong-ngomong, aku
mendengar sesuatu ketika aku kembali ke negara ini. Saya mendengar
bahwa keluarga Fisher bangkrut dan mereka kehilangan Restoran Grand
Marshall yang dulu mereka miliki di Mayberry Commercial Street! Ayah
saya dulu berteman dengan ayah Nigel, Adam Fisher. Saya mencoba
membuatnya membeli Grand Marshall Restaurant! ”

Kelopak mata Alice sedikit berkedut saat ini.

Tentu saja, mereka tahu semua yang terjadi pada Nigel dan keluarga Fisher.


Ini karena Nigel berada tepat di samping mereka saat semuanya terungkap!

Ketika gadis-gadis itu mendengar bahwa Quinton berencana untuk
mengambil alih Grand Marshall Restaurant, mereka tidak bisa tidak merasa
sangat bersemangat. Mereka dengan cepat memutuskan untuk berteman
baik dengan Quinton.

Alice mengangguk sedikit sebelum dia berkata. “Ya, kami tahu tentang apa
yang terjadi pada Nigel dan keluarganya. Kami mendengar bahwa dia
menyinggung orang yang sangat berpengaruh di Mayberry City dan itulah
alasan mengapa seluruh bisnis keluarganya bangkrut dalam semalam!
Keluarga Fisher selalu mengandalkan keuntungan yang mereka peroleh
dari Grand Marshall Restaurant di Mayberry Commercial Street, jadi saya
benar-benar bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan sekarang
karena mereka dipaksa untuk segera menarik saham mereka.”

Quinton menyaksikan dengan puas saat semua gadis menatapnya dengan
kekaguman di mata mereka. Dia sangat menikmati perhatian itu.

Dia mengangguk sebelum berkata, “Yah, ayahku setuju denganku dan dia
ingin mengambil alih restoran juga. Lagi pula, semua orang tahu nilai
komersial dari setiap bisnis atau toko di Mayberry Commercial Street. Asal
bisa buka usaha di sana, pasti menghasilkan uang seperti air mengalir!
Ayah saya juga menyebutkan bahwa ada rumah yang sangat megah dan
mewah di sana dengan sumber air panas di dalamnya!”


“Hiburan Gunung Wayfair!”

Semua orang sangat senang ketika mereka mendengar penyebutan manor
dengan sumber air panas.

Quinton mengangguk dan tersenyum sebelum berkata, "Apakah ada di
antara kalian yang pernah ke sana sebelumnya?"

Ketika Quinton menanyakan pertanyaan ini, Alice tiba-tiba teringat betapa
malunya mereka malam sebelumnya.

Namun, dia tidak ingin menyembunyikan kebenaran dari Quinton.

Karena itu, dia dengan cepat memberi tahu dia tentang semua yang terjadi.

Setelah mendengarkan penjelasannya, Quinton tersenyum sebelum dia
berkata, “Yah, aku benar-benar tidak menyangka Nigel membuat dirinya
sendiri begitu bodoh. Alice, karena kamu tidak berhasil pergi ke Wayfair
Mountain Entertainment terakhir kali, aku bisa membawamu ke sana hari
ini! Aku hanya perlu menelepon ayahku.”

“Ah! Serius? Anda yang terbaik, Saudara Quinton!” Jacelyn berkata dengan
cara yang menawan.


“Tentu saja aku serius. Beri aku waktu sebentar. Aku akan menelepon
ayahku sekarang." Setelah itu, Quinton mengeluarkan ponselnya sebelum
dia menelepon ayahnya.

Setelah menjelaskan situasinya kepada ayahnya, Quinton segera menutup
telepon.

“Haruskah kita menuju ke sana sekarang? Saya khawatir mereka akan
memiliki lebih banyak tamu di sore hari. Jika tempat itu penuh sesak, tidak
ada yang bisa dilakukan ayahku untuk kita kalau begitu. ”

"Baik! Tentu!"

Semua gadis lebih dari bersedia untuk pergi saat ini.

“Baiklah kalau begitu, aku akan pergi dan membawa mobil dengan Harold.
Kami akan berangkat dengan dua mobil.” Quinton berkata sambil bersiap
pergi dan membawa mobil bersama Harold.

"Tapi Quinton, ada tujuh gadis jadi dua mobil sudah cukup untuk kita...tapi
bagaimana dengan mereka?" Alice bertanya sambil menunjuk Harper dan
anak laki-laki lainnya.

Quinton memandang Harper sebelum dia bertanya, "Apakah kamu tidak
mengemudi di sini?"


Harper menggelengkan kepalanya dan dia merasa sangat malu saat ini.

"Lupakan. Kami tidak akan bergabung dengan kalian.”

Naomi merasa sangat tidak nyaman terjebak di tengah. Karena itu, dia
berkata, "Yah, jika mereka tidak pergi, maka saya juga tidak ingin pergi!"

Gerald tidak ingin Naomi ditempatkan di tempat yang sulit setiap saat. Dia
tahu bahwa dia benar-benar ingin pergi dan melihat Wayfair Mountain
Entertainment.

Karena itu, dia dengan cepat berkata, “Naomi, kamu bisa melanjutkan
dengan yang lain dulu. Kami akan bergabung dengan Anda nanti. Lagi pula,
kami sudah memesan meja yang penuh dengan hidangan!”

Faktanya, Gerald dengan sengaja mengucapkan kata-kata itu dan dia
menargetkan Alice dan Hayley saat ini.

Lagi pula, Harper mentraktir mereka makan siang hari ini dan dia sudah
memesan satu meja penuh dengan hidangan, tetapi mereka pergi tanpa
mengambil satu suap pun. Gerald merasa seolah-olah mereka tidak
menganggap serius Harper.

Menjadi orang yang sensitif seperti dirinya, Alice bisa langsung mendengar
nada menghina dalam suaranya begitu dia mendengar kata-katanya. Dia
dengan cepat menjawab, “Hahaha. Anda akan datang dan bergabung dengan


kami nanti? Apakah Anda benar-benar berpikir Anda dapat memasuki
Wayfair Mountain Entertainment tanpa Quinton? Selain itu, mengapa Anda
begitu sarkastik? Itu hanya meja yang penuh dengan hidangan. Apakah Anda
ingin saya membayar makanannya, kalau begitu? ”

Harper melambaikan tangannya dengan tergesa-gesa sebelum berkata,
“Tidak, tidak, kalian bisa pergi dulu. Sampai jumpa lagi, Hayley!”

Harper melirik Hayley. Dia benar-benar berharap bahwa dia akan dapat
melihatnya nanti, tetapi dia tahu bahwa Alice benar. Bagaimana mungkin
mereka bisa memasuki Wayfair Mountain Entertainment nanti?

Setelah itu, Alice dan gadis-gadis lainnya pergi bersama Quinton dan
Harold. Harper hanya senang bahwa situasinya tidak berakhir canggung
seperti tadi malam.

Namun, setelah gadis-gadis itu pergi, Harper merasa seolah-olah dia tidak
lagi memiliki nafsu makan.

Dia merasa sangat putus asa saat ini.

“Harper, jangan merasa putus asa. Saya mengatakan bahwa kita akan pergi
ke manor dan saya akan memastikan bahwa kita melakukannya. Percaya
saja padaku.”

Gerald menghibur Harper sambil menepuk pundaknya dengan lembut.


Harper tersenyum pahit sebelum berkata, “Aku tahu maksudmu baik,
Gerald. Lupakan. Ayo makan dan nikmati makanannya sebelum kita kembali
ke asrama untuk tidur setelah ini!”

Gerald tahu bahwa Harper hanya berpikir bahwa dia keras kepala.

Dia tersenyum karena dia tahu bahwa dia tidak bisa serendah yang dia
inginkan lagi. Ini karena dia tahu bahwa sebagian besar waktu, Harper dan
teman sekamarnya yang lain diejek dan dipermalukan karena dia.

Gerald juga sangat kesal dengan situasi ini.

Karena itu, Gerald mengeluarkan ponselnya sebelum menelepon Zack.

“Zack, aku akan pergi ke Wayfair Mountain Entertainment bersama teman-
temanku nanti. Jika nyaman bagi Anda, dapatkah Anda mengirim dua mobil

ke sini untuk menjemput saya?

Zack sangat menghormati di ujung telepon. “Tentu saja, Tuan Crawford. Apa
pun untuk Anda. Bisakah Anda mengirimkan saya lokasi Anda? ”

Gerald memberi Zack lokasinya melalui telepon sebelum dia segera
menutup telepon.

Harper memandang Gerald dengan heran.


“Sialan, Gerald! Siapa yang baru saja kamu telepon?”

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 19
Harper tahu bahwa Gerald adalah orang yang sangat jujur, meskipun
terkadang dia sedikit sombong.

Selain itu, dia tahu bahwa Gerald tidak akan terus berbohong kepada
saudara-saudaranya sendiri setelah gadis-gadis lain pergi. Namun, mereka
tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi.

Apakah Gerald benar-benar memiliki kemampuan untuk membawa mereka
ke Wayfair Mountain Entertainment?

Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?

Gerald tersenyum begitu mendengar pertanyaan Harper.

Dia akan mengetahuinya nanti!

“Permisi, tuan-tuan. Apakah kalian semua akan terus makan di sini? ”

Pada saat ini, seorang pelayan cantik datang ke meja mereka saat dia
bertanya dengan sopan.

Meskipun dia berbicara dengan cara yang sangat sopan, dia tidak bisa
menyembunyikan rasa jijik yang dia rasakan di dalam hatinya.


Dia secara alami tahu siapa yang akan membayar tagihan hari ini.

Namun, dia juga telah menyaksikan semua yang terjadi sebelumnya dan dia
tahu bahwa semua gadis cantik telah dibawa pergi oleh Quinton dan Harold.

Pada saat yang sama, orang lain yang sedang makan di restoran saat ini
juga melihat Gerald, Harold, dan anak laki-laki lainnya saat mereka
menertawakan mereka.

Situasi yang mereka hadapi mirip dengan merampok pacar mereka di depan
umum.

Itu juga alasan mengapa pelayan cantik datang untuk bertanya apakah
mereka ingin terus menikmati makanan mereka di sana.

“Tidak, bungkus saja semua makanan untuk kita. Kami akan membawanya
ke Wayfair Mountain Entertainment untuk menikmati makanan di sana
nanti!”

Gerald bisa melihat penghinaan di matanya.

Bagaimana dia bisa membiarkan Harper terus makan di restoran ini saat
ini?


Namun, dia merasa sangat disayangkan membuang semua makanan di atas
meja.

Pelayan cantik dan orang-orang di sekitar mereka hampir tertawa
terbahak-bahak begitu mereka mendengar kata-kata Gerald.

"Apakah orang ini bodoh?"

"Kamu pikir kamu siapa? Anda benar-benar ingin mengemas makanan
Anda dari restoran ini untuk dibawa ke Hiburan Gunung Wayfair sebagai
makan malam?

“Apakah dia tidak tahu bahwa Wayfair Mountain Entertainment juga
menyajikan makanan? Ha ha ha..."

“Kurasa mereka mencoba menyelamatkan harga diri mereka sendiri karena
gadis-gadis lain sudah pergi dengan dua pria lainnya sebelumnya. Ha ha ha.
Saya pikir mahasiswa saat ini benar-benar tidak punya rasa malu sama
sekali. Mereka hanya bisa membual karena bangga.”

Orang-orang di sekitar mereka terus mengejek mereka.

Harper tidak bisa membantu tetapi menundukkan kepalanya karena malu.


Pelayan itu memutar matanya sebelum dia melirik Gerald dan berkata,
“Baiklah kalau begitu. Kalau begitu, bolehkah saya tahu siapa di antara Anda
yang akan melunasi tagihan hari ini?”

"Aku, aku, aku akan segera melunasi tagihannya," jawab Harper tergesa-
gesa.

Piring di atas meja akan dengan mudah berharga lebih dari delapan ratus
dolar hari ini.

Itu akan lebih dari delapan puluh persen dari biaya hidup Harper untuk
bulan itu.

Gerald mengambil kantong plastik dari pelayan saat dia mulai mengemasi
makanan di atas meja.

Meskipun semua pelanggan mengejek dan mengolok-olok mereka saat ini,
dia tidak terganggu sama sekali.

"Menangis. Menangis."

Pada saat ini, tiga mobil mewah tiba-tiba melaju melewati restoran.

Setelah itu, ketiga mobil mewah itu berhenti dan parkir tepat di depan
restoran.


"Wow! Tiga Rolls-Royce Phantom!”

"Sial? Siapa yang begitu luar biasa? Salah satu mobil itu bernilai hampir
satu setengah juta dolar!”

"Ya Tuhan! Lihat plat nomor mobilnya!”

Plat nomor untuk ketiga mobil mewah itu adalah 689. Angka itu saja sudah
bernilai beberapa ratus ribu dolar!

Semua orang di restoran tidak bisa membantu tetapi melihat keluar dari
restoran dan bahkan pelayan tercengang saat ini.

Jika pemilik mobil mewah akan makan di restoran, dia akan berlari
menemuinya sekarang sehingga dia bisa memenangkan sebagian dari
kebaikannya.

Pelayan dengan cepat merapikan pakaiannya sebelum dia berjalan menuju
pintu.

Dia ingin melihat apakah pemiliknya akan datang untuk makan.

Pada saat ini, tiga orang keluar dari mobil. Ketiga pria ini mengenakan jas
hitam dan mereka semua mengenakan kacamata hitam dan headset
Bluetooth di telinga mereka. Mereka benar-benar terlihat seperti
bodyguard yang biasa terlihat di film.


Suasana saat itu sangat khusyuk.

"Tuan-tuan, bolehkah saya bertanya apakah ..."

Pelayan cantik bergegas maju untuk menyambut mereka segera.

Namun, ketiga pria itu bahkan tidak repot-repot melihatnya dan mereka
hanya berjalan langsung ke Gerald yang sedang sibuk mengemasi makanan
saat ini.

"Bapak. Crawford!”

Ketiga pengawal itu menyapa Gerald saat mereka membungkuk hormat
pada sudut sembilan puluh derajat.

"Apa? Tuan Crawford?”

"Para pengawal menyebut pemuda bodoh ini sebagai Tuan Crawford?"

Semua orang di restoran terkejut.

Harper dan anak laki-laki lainnya bahkan lebih terkejut saat ini.

Apa yang sedang terjadi?


Apakah Gerald benar-benar luar biasa?

Pada saat ini, Gerald akhirnya selesai mengemasi semua makanan.

"Teman-teman, kenapa kita tidak masuk ke mobil agar kita bisa sampai ke
manor sekarang?"

"Bapak. Crawford, tolong biarkan kami membawakan makanan untukmu.”

Para pengawal berlari sebelum mereka mengambil makanan yang dikemas
dari tangan Gerald.

Harper dan anak laki-laki lainnya mengikuti Gerald keluar dari restoran,
seolah-olah mereka hidup dalam mimpi.

"Bapak. Crawford, tolong berjalan perlahan...”

Wajah pelayan cantik itu sudah pucat saat ini dan dia menyapa Gerald
dengan hormat, sementara Gerald hanya mengangguk.

Pada saat yang sama, dia merasa sedikit malu. Dia benar-benar tidak
terbiasa dengan orang-orang yang menatapnya.

Beberapa dari mereka dengan cepat masuk ke mobil mewah saat mereka
menuju ke manor.


Dalam perjalanan ke sana, Harper mau tidak mau bertanya kepada Gerald
tentang situasinya.

"Gerald, ini ... apa yang terjadi?"

Gerald merasa masih terlalu dini baginya untuk mengungkapkan segalanya
kepada mereka. Karena itu, dia hanya berkata, “Saudara Harper, saya pasti
akan segera menjelaskan semuanya kepada Anda. Ingatlah bahwa kita
adalah saudara dan apa pun yang terjadi padamu akan selalu menjadi
urusanku. Saya akan memastikan bahwa Anda tidak akan kehilangan muka
hari ini!

Harper mengangguk dan dia tidak bertanya lagi kepada Gerald.

Setelah perjalanan singkat, mereka akhirnya tiba di manor.

Awalnya, para bodyguard juga diberi tugas untuk membawa Gerald dan
teman-temannya berkeliling dan memastikan mereka bisa menikmati
semua makanan dan hiburan di Wayfair Mountain Entertainment.

Namun, Gerald tahu bahwa Harper dan anak laki-laki lainnya tidak bisa
lepas dan bersenang-senang dengan pengawal di sekitarnya.

Bahkan, Gerald pun merasa tidak nyaman dengan para bodyguard yang ada
di sekitarnya.


Karena itu, begitu mereka tiba di depan pintu masuk, Gerald meminta
pengawal untuk menurunkan mereka dan dia memberi tahu mereka bahwa
mereka ingin berkeliling manor dan bersenang-senang sendiri.

"Sial! Gerald, kamu benar-benar terlalu luar biasa! Aku tidak percaya
bahwa kita benar-benar bisa memasuki manor hari ini!”

Benjamin sangat senang ketika mereka berjalan-jalan di sekitar manor.

“Yah, aku tahu bos di sini! Jadi, apa yang ingin kalian lakukan sekarang?
Katakan padaku apa yang ingin kalian lakukan!"

Gerald berkata sambil tersenyum.

“Ah! Gerald, apakah bos yang Anda bicarakan adalah orang yang sama yang
memberi Anda kartu pembelanja sebelum ini?

"Yah, kurasa kamu bisa mengatakan bahwa itu entah bagaimana
berhubungan ..."

Ini agak benar karena saudara perempuannya, Jessica, adalah orang yang
memberinya kartu dan dia juga yang memperkenalkannya kepada Zack.

Harper langsung mengangguk.


Pada saat ini, anak laki-laki sedang memikirkan apa yang bisa mereka
lakukan di manor.

Seluruh manor sangat besar dan menutupi setengah dari gunung. Meskipun
pemandangan di luar manor sangat indah, tidak ada yang menarik untuk
dilakukan di luar.

Pemandian air panas dan ruang makan sebenarnya adalah pusat hiburan
inti di manor.

Karena Gerald sudah relatif akrab dengan tempat itu, dia berkata, "Baiklah,
mari kita masuk ke dalam manor dan kita bisa makan sedikit sebelum
menikmati pemandian air panas."

“Erm, Gerald, aku melihat di internet bahwa mereka biasanya menagih kita
untuk memasuki manor dan menggunakan sumber air panas, kan?”
Benjamin bertanya karena penasaran saat ini.

Bahkan, dia sudah akan sangat puas jika dia bisa bermain di luar istana.

Namun, jika dia bisa memasuki manor, itu akan menjadi bonus tambahan!

“Jangan khawatir tentang itu!”

Gerald tersenyum. Meskipun saudara perempuannya adalah orang yang
membuka rumah ini, dia masih salah satu pemilik tempat ini.


Semua orang mulai sedikit rileks.

Selain itu, mereka harus melewati jembatan kuno sebelum mereka bisa
pergi dari pinggiran luar ke pinggiran dalam.

Gerald dan anak laki-laki melihat Alice dan anak perempuan lainnya saat
mereka berjalan di dalam.

Mereka semua memotret diri mereka sendiri di dalam manor saat ini.

"Lihat! Ini Gerald dan teman sekamarnya! Bagaimana mereka bisa masuk?”
seru Jacelyn kaget ketika dia melihat Gerald dan anak laki-laki lainnya
berjalan masuk.

Saat ini, Alice sedang sibuk mengobrol dengan Quinton. Ketika dia
mendengar kata-kata Jacelyn, Alice mengerutkan kening sebelum dia
berbalik untuk melihat ke arah dari mana Gerald dan teman-temannya
berasal.

Benar saja, itu benar-benar mereka.

"Bagaimana mereka bisa masuk?" Alice bertanya dengan heran.

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 20
"Sial! Jangan bilang mereka diam-diam menyelinap masuk?”


Harold yang mengatakan itu.

Dia menatap Gerald dan anak laki-laki lainnya dengan ekspresi menghina
di wajahnya.

Faktanya, ini adalah pertanyaan yang sama yang ada di benak beberapa
gadis sekarang.

Coba pikirkan—tempat seperti apa Wayfair Mountain Entertainment itu?
Apakah mungkin bagi sembarang orang untuk memasuki tempat ini kapan
pun mereka mau?

Bahkan seseorang yang kaya dan berkuasa seperti Quinton harus
menelepon ayahnya beberapa kali sebelum akhirnya ayahnya bisa meminta
seseorang untuk menyelesaikan masalah dan meminta penjaga keamanan
untuk mengizinkan mereka masuk.

Namun, bahkan jika mereka bisa masuk, mereka hanya bisa tinggal di
pinggiran luar Wayfair Mountain Entertainment.

"Ya Tuhan. Betapa memalukannya jika mereka benar-benar menyelinap ke
sini? ”


“Ya, itu akan sangat memalukan! Jika penjaga keamanan mengetahui
tentang mereka dan menyadari bahwa mereka mengenal kita, bukankah
kita akan dikeluarkan dari sini bersama mereka?”

Gadis-gadis itu memandang Gerald dengan ekspresi menghina di wajah
mereka saat mereka bergumam di antara mereka sendiri dengan cemas.

"Harper, bagaimana kamu memasuki tempat ini?"

Hayley tidak berspekulasi. Sebaliknya, dia hanya berjalan menuju Harper
dan bertanya dengan suara rendah. Dia jelas mengkhawatirkannya.

"Kami masuk melalui pintu depan!" Gerald segera menjawab.

Setelah itu, Harper mengangguk sambil menatap Hayley.

"Ha ha ha. Pintu masuk utama? Apakah Anda pikir penjaga keamanan akan
benar-benar buta untuk mengizinkan Anda melewati pintu depan? Jacelyn,
yang sedang menggaruk-garuk kepalanya saat ini, segera berteriak pada
Gerald.

Dia bersumpah bahwa jika dia diusir dari tempat ini hari ini karena Gerald,
dia pasti akan memberinya sepuluh tamparan di wajahnya!

Sepuluh tamparan keras!



Alice juga khawatir tentang konsekuensinya jika Gerald dan teman-
temannya benar-benar menyelinap masuk!

Karena itu, dia melangkah maju dan mendekati Gerald dengan ekspresi
tegas di wajahnya saat dia berkata, “Gerald, aku harap kamu bisa
mengatakan yang sebenarnya sekarang. Jika Anda benar-benar
menyelinap masuk hari ini, sebaiknya Anda memberi tahu kami terlebih
dahulu sehingga Quinton dapat membantu kami menemukan solusi.”

"Iya! Tolong jangan membuat situasi menjadi buruk untuk semua orang!”
Quinton menambahkan kalimat ini.

Sementara itu, Quinton berpikir dalam hati, 'Mengapa teman-teman Alice
begitu aneh?'

“Hm...”

Gerald terdiam saat dia mendengarkan mereka mengomel dan
meneriakinya tanpa henti. Dia merasa sangat tidak berdaya saat ini. Dia
jelas masuk melalui pintu depan dan dia mengatakan yang sebenarnya
kepada mereka sekarang.

Apa yang mereka harapkan untuk dia katakan? Bahwa dia telah merangkak
masuk melalui lubang anjing?


“Aku mengatakan yang sebenarnya. Jika Anda mau, saya akan membawa
Anda ke manor dan kita semua bisa bersenang-senang bersama. Kita bisa
makan, menikmati mandi busa di pemandian air panas, dan menikmati
semua fasilitas lainnya di sini.”

Faktanya, satu-satunya alasan mengapa Gerald menawarkan untuk
membawa mereka masuk hanyalah karena Naomi.

Pada saat ini, Naomi juga merasa sedikit khawatir pada Gerald. Dia takut
Gerald akan mendapat masalah karena ini. Meskipun dia menawarkan
untuk membawa mereka masuk dengan niat baik, semua orang
menatapnya seolah dia idiot.

"Apa yang baru saja Anda katakan? Anda ingin membawa kami ke manor?
Apakah Anda bahkan tahu siapa Anda? Mengapa Anda tidak melihat ke
cermin saja? Apakah kamu tidak melihat pengawal yang berjaga di luar
manor? ” tanya Jacelyn marah.

"Iya! Sudah sulit bagi seseorang seperti Quinton untuk membawa kita ke
manor dan menurutmu ini terserah padamu?”

Sekelompok gadis mulai mengobrol di antara mereka sendiri.

“Ada empat belas dari kita di sini. Bahkan jika kita tidak membicarakan biaya
makanannya, masuk ke pemandian air panas itu sendiri akan menelan biaya
setidaknya dua puluh ribu dolar! Terlebih lagi, jika kami makan di manor,


kami akan menghabiskan setidaknya tiga puluh hingga empat puluh ribu
dolar! Akan lebih mudah bagi saya untuk membuat pengaturan yang
diperlukan jika ada lebih sedikit orang di sini hari ini tetapi juga sedikit sulit
bagi saya karena ada begitu banyak dari kita.

Quinton memandang Gerald sambil tersenyum kecut padanya.

Alice tidak bisa menahan perasaan tersentuh ketika dia mendengar bahwa
Quinton telah memikirkan segalanya untuk mereka. Setelah itu, Alice
menatap Gerald dengan ekspresi tak berdaya di wajahnya saat dia berkata,
“Lupakan saja. Mengapa kita tidak pergi sekarang dan kembali lagi lain kali
untuk menghindari rasa malu jika mereka ketahuan?”

"Tidak! Mengapa kita harus pergi hanya karena orang miskin ini?”

"Iya! Suster Alice, mengapa kita harus pergi? Kami akhirnya di sini dan saya
ingin terus melihat-lihat tempat itu!”

Semua gadis menatap Gerald dengan ekspresi marah di wajah mereka.

Faktanya, Alice sengaja mengucapkan kata-kata itu karena dia ingin
memaksa Gerald pergi.

Namun, saat ini, Gerald hanya tersenyum pahit sebelum dia menggelengkan
kepalanya dan berkata, “Jika kamu mau mengikuti kami, maka kamu bisa


ikut denganku. Ini benar-benar terserah Anda. Kamu bisa melakukan
apapun yang kamu mau.”

Setelah itu, Gerald menatap Naomi sebelum berkata, “Naomi, apakah kamu
percaya padaku? Jika Anda mempercayai saya, ikuti saja saya dan saya
akan membawa Anda ke manor. ”

Naomi menggertakkan giginya sambil mengangguk.

Setelah itu, Gerald memimpin beberapa dari mereka melintasi jembatan
sebelum dia membawa mereka ke pinggiran bagian dalam.

"Ha ha ha! Tunggu dan lihat saja! Gerald pasti akan diusir nanti! Saya harap
dia tidak akan melibatkan dan mempermalukan kita! ” Jacelyn berkata
sambil menonton dalam diam.

"Orang itu benar-benar tidak punya rasa malu sama sekali!"

Quinton juga berdiri di samping saat dia menunggu untuk menonton
pertunjukan.

Namun, di detik berikutnya, mata mereka melebar tak percaya. Mereka
awalnya berpikir bahwa Gerald pasti akan segera dikeluarkan. Namun,
Gerald berhasil masuk ke manor. Selain itu, sekelompok pengawal juga
membungkuk hormat ketika mereka melihat Gerald.


"Apa yang terjadi?" Quinton bertanya dengan ekspresi tidak percaya di
wajahnya.

Jacelyn sangat terkejut sehingga dia tidak punya pilihan selain menutup
mulutnya dengan tangannya.

Awalnya, dia sombong karena dia pikir Gerald pasti akan dipukuli. Namun,
Gerald masuk tanpa menghadapi masalah sama sekali.

Semua gadis cantik memiliki ekspresi yang sangat kompleks dan rumit di
wajah mereka dan Alice benar-benar tidak percaya saat ini. Faktanya, jika
dia tidak menyaksikan situasi ini dengan kedua matanya sendiri, dia tidak
akan percaya bahwa ini nyata.

Di matanya, Gerald selalu menjadi orang miskin. Dia juga tahu bahwa Naomi
telah berusaha membuatnya menjalin hubungan dengan Gerald. Namun,
sejak dia berpikir bahwa Gerald telah membelikan Naomi tas Hermes palsu,

dia sudah memiliki kesan yang sangat buruk tentang dia dan dia benar-
benar tidak menyukainya sama sekali. Dia pikir dia hanya orang miskin yang

membosankan.

Tapi sekarang, dia benar-benar bisa masuk dan keluar dari Wayfair
Mountain Entertainment sesuka hatinya.

Bahkan sulit bagi Quinton untuk membawa begitu banyak orang ke dalam
manor.


"Alice, apa yang harus kita lakukan sekarang?" Jacelyn bertanya sambil
menatap Gerald dan yang lainnya saat mereka memasuki manor.

Pada saat ini, Alice melirik Quinton dan Harold yang berdiri di pinggir
lapangan, dengan tatapan bertanya di matanya.

Karena ayah Quinton memiliki kemampuan untuk menghadapi Flynn dari
Emperor Karaoke Bar, Alice merasa bahwa mereka pasti bisa memasuki
manor selama ayah Quinton mau membantu mereka!

Quinton memiliki ekspresi yang sangat jelek di wajahnya saat ini.

Jelas rasanya seolah-olah Gerald baru saja memberinya dua tamparan di
wajahnya.

Jika Quinton berhasil membawa gadis-gadis itu ke manor, maka dia akan
sejajar dengan Gerald! Semuanya akan diselesaikan kemudian.

Apa lagi yang bisa dia lakukan?

Quinton memutuskan untuk menelepon ayahnya lagi. Dia benar-benar tidak
ingin mempermalukan dirinya di depan Alice, juga tidak ingin dia
memandang rendah dirinya. Oleh karena itu, Quinton dengan cepat
mengeluarkan ponselnya sebelum dia memberi tahu ayahnya tentang
situasinya.


Ayah Quinton juga seseorang yang sangat peduli dengan wajah dan
reputasinya. Begitu dia mendengar bahwa seseorang telah memukuli
putranya dalam hal uang, dia tidak bisa mentolerirnya lagi.

Oleh karena itu, dia melakukan semua yang dia bisa untuk memastikan
bahwa Quinton bisa memasuki manor bersama para gadis.

Terlebih lagi, dia bahkan telah berjanji untuk mensponsori Quinton dua
puluh ribu dolar untuk pengeluarannya hari ini agar putranya tidak
kehilangan muka.

Meski banyak uang, ayah Quinton merasa perlu menyelamatkan muka!

"Ha ha ha! Apa masalahnya? Ayo pergi, Alice! Aku akan membawa semua
orang ke manor hari ini," kata Quinton sambil menyeringai.

"Baik! Kamu benar-benar luar biasa, Quinton! Bagaimana mungkin orang
miskin bisa dibandingkan denganmu?”

Jacelyn dan gadis-gadis lain juga bersorak untuk Quinton saat ini.

Harga tiket masuk untuk setiap orang adalah seribu lima ratus dolar
masing-masing, tidak termasuk layanan pemandian air panas, makan,
emas, dan layanan lainnya.


Biaya masuk untuk delapan dari mereka sudah menelan biaya dua belas
ribu dolar.

“Jadi, bagaimana jika Gerald bisa membawa mereka masuk? Saya pikir
satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah membiarkan mereka
melihat-lihat! Aku bisa membayar semua orang untuk pergi bowling hari
ini!”

Quinton dan Harold mengedipkan mata satu sama lain karena mereka
merasa dua belas ribu dolar yang baru saja mereka keluarkan tidak sia-sia.

Jika harus, mereka akan lebih dari bersedia untuk menghabiskan hingga
dua puluh ribu dolar hari ini!

Bowling harus menjadi aktivitas termurah di manor. Setidaknya, Quinton
yakin pasti lebih murah daripada makan di sana!

Mereka semua mengikuti Quinton ke manor.

Pinggiran dalam Hiburan Gunung Wayfair memang sangat berbeda dari
pinggiran luar. Semua dari mereka merasa seolah-olah mereka baru saja
melangkah ke dunia baru.

Tidak heran mengapa bahkan orang terkaya dan paling berkuasa dari
provinsi lain menganggap tempat ini sebagai surga. Itu benar-benar terasa
seperti surga!


Alice terkejut ketika dia memasuki manor, tetapi segera mulai sedikit
tenang.

"Ah! Teman-teman, lihat! Apa itu?"

Pada saat ini, Jacelyn yang sedang sibuk merias wajahnya saat bersiap
untuk selfie, menyadari bahwa ada loteng yang elegan di atas sumber air
panas yang indah dengan air terjun di depannya.

Beberapa orang sedang makan di loteng saat ini.

Kabut air di sekitarnya menguap di sekitar mereka, menciptakan efek yang
tampak seperti hamparan pelangi di sekitar mereka.

Semua orang yang melihat ke loteng merasa seolah-olah orang-orang itu
sedang makan di atas awan.

Itu sangat indah.

Alice juga menganggapnya sangat indah. Dia tidak bisa menahan rasa iri
karena dia benar-benar berharap dialah yang makan di sana saat ini.

“Apakah itu paviliun makan mikro? Ya, itu adalah paviliun makan mikro!”
Quinton berkata dengan nada iri.


“Quinton, berapa biaya masuk dan makan di paviliun makan mikro? Nama
itu sudah terdengar begitu indah. Pasti sangat mahal, kan?”

Jacelyn bertanya sambil menatap gadis-gadis itu.

"Sangat mahal? Ini bukan hanya mahal. Tahukah Anda berapa biaya untuk
masuk dan menggunakan paviliun makan mikro ini? Harganya empat puluh
lima ribu dolar, belum termasuk harga makanannya!”

Semua orang terkejut begitu mereka mendengar harganya.

Biayanya empat puluh lima ribu rupiah untuk masuk ke tempat ini?

Sial!

Terlebih lagi, Quinton tahu lebih banyak tentang tempat itu daripada yang
lainnya. “Apalagi kalau punya uang, belum tentu bisa makan di sini karena
harus punya identitas tertentu untuk makan di sini! Hanya orang-orang
yang sangat kaya dan berkuasa yang mampu menikmati makan malam
mereka di sini.”

Alice terkejut saat ini.

"Hei! Lihat disana! Alice, Quinton, lihat ke atas. Kenapa aku merasa orang-
orang itu benar-benar mirip Gerald dan teman sekamarnya?”


Setelah menatap sekelompok orang untuk waktu yang lama, Jacelyn
merasa ada sesuatu yang salah.

Hayley mengangguk sebelum dia berkata, “Kamu benar! Aku bisa melihat
Harper dari sini!”

Alice merasakan tarikan di hatinya saat dia mencoba melihat orang-orang
di paviliun makan mikro bersama Quinton dan Harold.

Setelah diperiksa lebih dekat, mereka menyadari bahwa itu benar-benar
mirip dengan Gerald dan teman sekamarnya.

"Mustahil!"

Alice tidak bisa mempercayai matanya sendiri. Bagaimana mungkin orang
miskin mampu berada di atas sana?

Itu benar-benar mustahil!

Cincin, cincin, cincin.

Saat itu, Alice menerima panggilan telepon.

Itu adalah telepon dari Naomi.


“Alice, kenapa kalian datang terlambat? Semua hidangan sudah disajikan!
Aku bisa melihatmu! Lihat di sini. Pemandangan dari atas sini sungguh
menakjubkan. Mengapa kamu tidak datang dan bergabung dengan kami?"

Alice bisa melihat Naomi berdiri di paviliun makan mikro saat dia memberi
isyarat agar mereka datang dan bergabung dengan mereka sesegera
mungkin!

"Ya Tuhan. Ini benar-benar Gerald, Naomi, dan anak laki-laki lainnya.
Ini...ini...”

Jacelyn menelan ludah kali ini. Ini luar biasa.

Ekspresi wajah Quinton dan Harold segera berubah. Sepertinya mereka
tidak akan pernah bisa mengangkat kepala mereka hari ini!

"Alice, ayo naik sekarang!"

Jacelyn tidak bisa menunggu lagi! Ini karena banyak orang kaya dan
bangsawan yang berada di manor sudah menatap mereka dengan iri.

Dia merasa sangat puas saat ini.

Alice menggigit bibirnya sedikit saat dia berkata, “Ya! Ayo naik!”


Dia harus naik dan bertanya pada Gerald apa yang sebenarnya terjadi. Kalau
tidak, dia pasti tidak akan bisa tidur di malam hari!

Harold memandang Quinton dengan ekspresi gugup di wajahnya saat dia
berkata, “Saudara Quinton, sepertinya orang miskin itu bahkan lebih luar
biasa dari yang kita kira. Saya pikir kita harus pergi saja daripada
menantangnya lebih jauh. ”

Harold sudah ketakutan karena dia tidak menyangka Gerald menjadi sekuat
ini.

Quinton mendengus dingin saat dia berkata, “Sialan! Kenapa kamu takut
padanya? Saya tidak percaya bahwa orang miskin benar-benar bisa begitu
kuat. Ayo pergi! Kita harus naik dan mencari tahu apa yang terjadi!”

COMMENTS

Nama

#lintasberita,1,#pilkada,18,212,2,411,1,4g,1,aau,1,aceh,7,admin,1,Adnan Januzaj,2,agama,1,agenda,1,agnes mo,2,ahok,19,alam mayang,1,alfamart,1,alokasi cpns,6,amalan,1,amerika,3,amsterdam,1,anak,2,anak negeri,1,android,8,aneh,14,angker,2,anime,1,annas maamun,4,Antasari Azhar,1,apbd-p,1,aplikasi,2,apple,1,apple music,1,arab saudi,2,arema,3,arsenal,4,artikel,1,artis,1,as roma,1,asap,14,asia,1,asian game,2,astana,1,asuransi,1,asus,3,asusila,1,atletico,1,atletik,1,awet,1,backlink,1,badminton,5,bali,2,balikpapan,1,bandar lampung,1,bandung,9,bangka,1,bangka belitung,1,bangkok,3,banjar baru,1,banten,3,banyuwangi,1,barca,1,barcelona,2,batam,3,batang,1,bau badan,1,bbm,6,beasiswa,1,beijing,1,bekasi,1,belitung,1,bengkulu,2,berita,580,berita daerah,34,berita oto,2,berita video,45,bhayangkara,2,bima,2,BIN,1,bisnis,50,bkn,1,blitar,1,blogger,1,bmw,1,bnn,1,bogor,6,bom,1,bontang,1,borneo fc,1,boyolali,1,BRASIL,2,bri,1,brussel,1,budi anduk,1,buku pelajaran,2,bulukumba,1,bulutangkis,2,bumn,1,bungur sari,1,busyro,1,cabe,1,cabup,1,cakung,1,Cal Crutchlow,1,california,1,calon kpk,1,capres,20,ceo,1,cerita,2,champion,1,chealsea,2,china,3,cianjur,1,cilacap,1,cileungsi,1,cirebon,3,copa amerika,1,cpns,22,cpo,1,Cristiano Ronaldo,1,curanmor,1,daerah,97,dayung,1,dbd,1,delaware,1,deli serdang,1,denpasar,3,despro,1,dewik persik,2,diabetes,5,dirgahayu,4,dki,2,dkpp,1,dokter,1,dompet dhuafa,146,doping,1,dpr ri,1,dprd,4,dublin,1,dumai,4,dunia,28,e-ktp,4,EgyptAir,1,ekonomi,30,elly tran ha,1,entertainment,85,eropa,2,F1,1,fakta,2,features,1,film,7,Florence,1,food,2,formula 1,1,fujian,1,gadget,5,gafatar,5,gamers,1,gardu,1,garut,1,gaya,5,gayus,4,gaza,7,gerald crawford,6,gerindra,3,Gious nainggolan,1,global,4,golkar,2,google,5,gool,1,gorontalo,3,gosip,2,gp,9,guru,7,hacker,1,Hadasari,1,haji,10,halmahera,1,hantu,3,hardworker,1,harganas,2,Hashim Djojohadikusumo,1,hatta,3,healt,46,heboh,1,hijab,1,hikmah,1,hlun,1,honda,2,honorer,2,huawei,1,hukum,1,hukum islam,4,humaniora,40,hutri,1,hutrohul,1,idf2018,1,iklanbaris,7,imigran,1,india,4,infopublik,17,inhil,2,Inspiratif,1,inter,1,internasional,132,internet,11,ipdn,1,iphone,1,iptek,9,isis,6,islami,12,israil,5,istana,1,isuzu,1,it,2,jabar,3,jabodetabek,3,jadwal,1,jakarta,156,jalan,1,jambi,1,jateng,1,jatim,10,jatinegara,1,jejak,1,jember,2,jepang,2,jerman,1,jessica,1,jilboob,1,jimly,1,jk,8,jkt48,1,jokowi,31,jombang,1,judika,1,jus buah,1,juventus,1,k2,1,kabun,1,kalbar,1,kalsel,1,kaltara,2,kalteng,7,kaltim,3,karaoke,1,karate,1,karir,3,kartini,1,katingan,1,kdrt,1,kebakaran,1,keluarga,2,kepercayaan,1,kepri,3,kepulauan,2,Kepulauan Seribu,1,kesehatan,122,kesenian,1,kesuburan,1,keuangan,38,kisah,3,klaten,2,knpi,1,kolombia,2,kominfo,5,kompetisi,1,komputer,1,komunitas,1,koni,1,korea utara,1,korupsi,3,kpk,9,kpu,6,kriminal dan hukum,256,kuansing,3,kuliah,1,kuliner,1,kurs,1,lakalantas,1,lalulintas,1,lampung,2,layanan publik,1,lebaran,3,legislatif,2,lg,1,libur,1,libya,1,lifestyle,56,liga eropa,2,liga indonesia,4,liga inggris,3,liga spanyol,2,lingkungan,1,lion,1,liverpool,1,lombok,1,longsor,1,lowongan,11,madrid,2,madura,1,mahasiswi,1,makassar,6,makkah,4,makro,1,malang,8,malaysia,1,maluku utara,1,malware,1,mamiek,1,manado,2,manchester,6,Mariah Carey,1,martapura,1,maskapai,1,mataram,2,MEA,1,medan,4,mediaoutreach,23,medsos,7,megawati,3,merauke,1,metro,11,mh17,2,mh370,1,microsoft,3,mie instan,1,milwaukee,1,mimika,1,mk,8,mnc,1,moge,2,moneter,1,motifasi,121,motivasi,112,moto gp,11,movie,7,mtq,1,mualaf,1,mudik,7,muhammad ali,1,mui,1,muri,1,musi rawas,1,musik,3,nanas,1,nasional,680,natuna,1,navas,1,new delhi,1,new york,4,news,1090,ngantuk,1,Nick Cannon,1,Nissan Grand Livina,1,novel,6,ntb,2,ntt,2,nusa,1,nyamuk,1,nyesel,1,Ogan Komering Ilir,1,ohara,1,olah raga,16,opini,3,otomotif,19,padang,8,padang sidempuan,1,pajak,1,pajero,1,pakistan,1,palangkaraya,1,palembang,2,palestina,2,pamekasan,1,pandeglang,1,pangkalan kerinci,1,panti pijat,1,papua,8,pariwisata,3,pasaman,2,pasir pengaraian,3,payakumbuh,1,pdip,1,pekanbaru,42,pelantikan,3,pelecehan,2,pemerintah,15,pemerintahan,33,pemilu,23,penajam,1,pendidikan,206,penelitian,1,pengetahuan,1,Pennsylvnia,1,perda,3,perempuan,10,peristiwa,193,persebaya,1,persela,1,persib,4,persija,1,persipura,2,pertamina,2,pertanian,2,piala aff,4,piala bhayangkara,2,piala dunia,8,piala eropa,2,pilkada,97,pilpres,27,pln,3,pns,25,pokemon,1,polantas,1,polda,1,politik,158,polri,1,polsek,1,pon XIX,2,pontianak,1,Power Rangers,1,prabowo,18,presiden,3,prostitusi,1,proyek,1,psms,1,pssi,2,psu,1,puerto rico,1,puisi,1,pupns,1,purwakarta,1,ramadhan,7,rampok,1,rasionalisasi,1,rasuah,1,razia,1,real sociedad,1,regional,4,relationship,1,rengat,1,review,6,ri,2,riau,66,rinjani,1,rio 2016,1,road racing,1,robin williams,1,rohil,2,rohul,24,rokan hilir,2,rokan hulu,75,rri,1,sains,2,samarinda,1,sarinah,1,satpol pp,1,sawit,1,sby,5,se,1,SEA Games,1,sehat,14,sekolah,2,selat panjang,3,seleb,42,selebriti,104,semarang,3,sepak bola,131,sepang,1,sergai,1,serice,1,seva.id,1,sex,4,sexy,2,siak,3,siaran pers,36,sibolga,1,sidoarjo,1,simalungun,2,sintang,1,situs radikal,2,skotlandia,1,smartphone,2,solo,1,sosial,56,spo sepak bola,1,sport,176,subaru,1,subsidi,1,sukabumi,2,sukoharjo,1,sulsel,5,sumatera,5,sumbar,3,sumsel,1,sumut,1,surabaya,7,susi similikiti,1,taipei,1,Taiwan,2,tanjung pinang,1,tanzania,1,tegal,2,tek,1,teknologi,91,telkom,2,tembilahan,1,terbakar,1,teroris,4,thailand,1,tiktok,1,timnas,1,timur tengah,1,tiongkok,1,tips,10,tirawuta,1,tni kb kes,2,tokoh,4,tol,1,top 10,1,toraja,1,touring,1,tradisi,5,trans sumatera,1,travel,2,tri,1,trik,1,tsaqofah,2,turki,1,tutorial,3,U19,3,uang,13,ujung batu,1,ukm,1,ulama,3,ultra LTE,1,UN,2,unik,1,uu it,1,uu pilkada,3,uu terotisme,1,valentin,1,vertigo,1,video,31,wanita,3,warga,2,waringin,1,warnet,2,whatsapp,2,wisata,3,woman,1,wtn,1,xiaomi,3,yahoo,1,yamaha,1,yogyakarta,4,yogyakata,1,youtube,1,zina,1,Zlatan Ibrahimovic,1,
ltr
item
lintas berita: Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 11-20)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 11-20)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 11-20)
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s392
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s72-c
lintas berita
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_88.html
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_88.html
true
2921695917194566738
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy