$type=slider$snippet=hide$cate=0

#lintasberita #pilkada 212 411 4g aau aceh admin Adnan Januzaj agama agenda agnes mo ahok alam mayang alfamart alokasi cpns amalan amerika amsterdam anak anak negeri android aneh angker anime annas maamun Antasari Azhar apbd-p aplikasi apple apple music arab saudi arema arsenal artikel artis as roma asap asia asian game astana asuransi asus asusila atletico atletik awet backlink badminton bali balikpapan bandar lampung bandung bangka bangka belitung bangkok banjar baru banten banyuwangi barca barcelona batam batang bau badan bbm beasiswa beijing bekasi belitung bengkulu berita berita daerah berita oto berita video bhayangkara bima BIN bisnis bkn blitar blogger bmw bnn bogor bom bontang borneo fc boyolali BRASIL bri brussel budi anduk buku pelajaran bulukumba bulutangkis bumn bungur sari busyro cabe cabup cakung Cal Crutchlow california calon kpk capres ceo cerita champion chealsea china cianjur cilacap cileungsi cirebon copa amerika cpns cpo Cristiano Ronaldo curanmor daerah dayung dbd delaware deli serdang denpasar despro dewik persik diabetes dirgahayu dki dkpp dokter dompet dhuafa doping dpr ri dprd dublin dumai dunia e-ktp EgyptAir ekonomi elly tran ha entertainment eropa F1 fakta features film Florence food formula 1 fujian gadget gafatar gamers gardu garut gaya gayus gaza gerald crawford gerindra Gious nainggolan global golkar google gool gorontalo gosip gp guru hacker Hadasari haji halmahera hantu hardworker harganas Hashim Djojohadikusumo hatta healt heboh hijab hikmah hlun honda honorer huawei hukum hukum islam humaniora hutri hutrohul idf2018 iklanbaris imigran india infopublik inhil Inspiratif inter internasional internet ipdn iphone iptek isis islami israil istana isuzu it jabar jabodetabek jadwal jakarta jalan jambi jateng jatim jatinegara jejak jember jepang jerman jessica jilboob jimly jk jkt48 jokowi jombang judika jus buah juventus k2 kabun kalbar kalsel kaltara kalteng kaltim karaoke karate karir kartini katingan kdrt kebakaran keluarga kepercayaan kepri kepulauan Kepulauan Seribu kesehatan kesenian kesuburan keuangan kisah klaten knpi kolombia kominfo kompetisi komputer komunitas koni korea utara korupsi kpk kpu kriminal dan hukum kuansing kuliah kuliner kurs lakalantas lalulintas lampung layanan publik lebaran legislatif lg libur libya lifestyle liga eropa liga indonesia liga inggris liga spanyol lingkungan lion liverpool lombok longsor lowongan madrid madura mahasiswi makassar makkah makro malang malaysia maluku utara malware mamiek manado manchester Mariah Carey martapura maskapai mataram MEA medan mediaoutreach medsos megawati merauke metro mh17 mh370 microsoft mie instan milwaukee mimika mk mnc moge moneter motifasi motivasi moto gp movie mtq mualaf mudik muhammad ali mui muri musi rawas musik nanas nasional natuna navas new delhi new york news ngantuk Nick Cannon Nissan Grand Livina novel ntb ntt nusa nyamuk nyesel Ogan Komering Ilir ohara olah raga opini otomotif padang padang sidempuan pajak pajero pakistan palangkaraya palembang palestina pamekasan pandeglang pangkalan kerinci panti pijat papua pariwisata pasaman pasir pengaraian payakumbuh pdip pekanbaru pelantikan pelecehan pemerintah pemerintahan pemilu penajam pendidikan penelitian pengetahuan Pennsylvnia perda perempuan peristiwa persebaya persela persib persija persipura pertamina pertanian piala aff piala bhayangkara piala dunia piala eropa pilkada pilpres pln pns pokemon polantas polda politik polri polsek pon XIX pontianak Power Rangers prabowo presiden prostitusi proyek psms pssi psu puerto rico puisi pupns purwakarta ramadhan rampok rasionalisasi rasuah razia real sociedad regional relationship rengat review ri riau rinjani rio 2016 road racing robin williams rohil rohul rokan hilir rokan hulu rri sains samarinda sarinah satpol pp sawit sby se SEA Games sehat sekolah selat panjang seleb selebriti semarang sepak bola sepang sergai serice seva.id sex sexy siak siaran pers sibolga sidoarjo simalungun sintang situs radikal skotlandia smartphone solo sosial spo sepak bola sport subaru subsidi sukabumi sukoharjo sulsel sumatera sumbar sumsel sumut surabaya susi similikiti taipei Taiwan tanjung pinang tanzania tegal tek teknologi telkom tembilahan terbakar teroris thailand tiktok timnas timur tengah tiongkok tips tirawuta tni kb kes tokoh tol top 10 toraja touring tradisi trans sumatera travel tri trik tsaqofah turki tutorial U19 uang ujung batu ukm ulama ultra LTE UN unik uu it uu pilkada uu terotisme valentin vertigo video wanita warga waringin warnet whatsapp wisata woman wtn xiaomi yahoo yamaha yogyakarta yogyakata youtube zina Zlatan Ibrahimovic

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 31-40)

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 31-40)

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 31  

“Aku… aku tidak akan tinggal di sini!”  
Ketika Xavia menatap Yuri, dia tahu persis apa yang dia maksud.  Ini terlalu memalukan!  
Xavia terus menggelengkan kepalanya.  
“Sayangku, tolong ingat betapa baiknya aku selalu padamu. Tunggu saja aku  di sini. Saya akan pulang dan mencari uang, lalu kembali ke sini untuk  menjemput Anda. Setelah itu, kita bisa tinggal di luar untuk malam ini, oke?  ”  
  
Yuri melirik Gerald saat dia mengucapkan kalimat itu. Ini juga merupakan  pengingat bagi Xavia bahwa alasan mengapa mereka datang untuk makan  malam malam ini adalah karena mereka ingin mempermalukan Yuri dan dia  tidak boleh melupakan itu!  
Baik! 
  
Xavia menjadi tenang ketika dia memikirkan Gerald.  
Tentu saja, Xavia harus membuktikan bahwa pacar barunya pasti seratus  kali lebih baik daripada Gerald! Seratus kali lebih baik!  
Dia tidak boleh kehilangan muka di depan Gerald.  
"Oke, baiklah, aku akan tinggal di sini dan menunggumu. Bagaimanapun,  saya tahu bahwa Anda kaya dan Anda pasti akan kembali untuk saya. ”  
  
Xavia sengaja berbicara dengan sangat keras saat ini.  
Ketika Yuri melihat bahwa Xavia sudah setuju untuk tinggal, dia buru-buru  mundur dari restoran.  
Xavia awalnya ingin beberapa temannya tetap tinggal untuk menemaninya.  Namun, Cassandra mengatakan bahwa tidak baik bagi begitu banyak orang  untuk keluar dari asrama larut malam. Karena itu, dia membawa gadis gadis lainnya kembali ke kampus bersamanya.  
Gerald adalah orang terakhir yang meninggalkan restoran. Bahkan, Gerald  merasa sedikit tertekan ketika melihat Xavia dalam keadaan seperti ini. 
  
Serius!  
Bagaimana bisa Yuri benar-benar meninggalkan Xavia sendirian di restoran  sendirian di tengah malam? Gerald tidak bisa membantu tetapi merasakan  hatinya sakit.  
Lagipula, dia sudah menjalin hubungan dengan Xavia selama lebih dari tiga  tahun dan dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki  perasaan sama sekali padanya.  
Meskipun Gerald sangat kecewa dengan Xavia, dia tidak bisa memaksa  dirinya untuk membencinya sama sekali. Dia terus meyakinkan dirinya  sendiri bahwa Xavia sebenarnya bukan orang jahat.  
  
Gerald sama sekali tidak senang melihat Xavia dalam situasi seperti ini. Jika  Xavia hanya akan memohon padanya dan meminta bantuannya, Gerald pasti  akan setuju tanpa ragu-ragu sama sekali.  
Namun, kali ini, Xavia hanya menatap Gerald dengan ekspresi dingin di  wajahnya. Dia yakin bahwa Yuri pasti akan kembali untuknya dalam waktu  singkat.  
Ugh! 
  
Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas pada dirinya  sendiri. Jika itu masalahnya, maka dia tidak perlu khawatir lagi.  
Mungkin Xavia yang membuatnya tertekan adalah Xavia yang bijaksana dan  berperilaku baik di masa lalu, dan bukan Xavia yang sombong dan  materialistis seperti sekarang ini.  
Oleh karena itu, Gerald meninggalkan restoran tanpa berbalik.  
Gerald kembali ke asrama anak laki-laki beberapa saat kemudian. Gerald  telah mempermalukan Yuri di depan semua teman sekelasnya dan itu  seharusnya menjadi hari yang sangat bahagia untuknya.  
Namun, Gerald sama sekali tidak senang.  
Pada saat ini, Harper datang sebelum dia menepuk bahu Gerald dengan  lembut. “Gerald, apakah kamu baik-baik saja dengan menghabiskan begitu  banyak uang untuk makan malam hari ini? Kami mencoba menghentikan  Anda beberapa kali tetapi pada akhirnya, Anda tetap menghabiskan begitu  banyak uang. Anda seharusnya menyimpan tiga puluh ribu dolar daripada  menghabiskan semuanya sekaligus sehingga Anda dapat menikmati dan  menghabiskan sisa hari-hari Anda di universitas dengan lebih nyaman.”  
Gerald tersenyum sebelum berkata, “Hah? Siapa yang memberitahumu  bahwa aku hanya memenangkan tiga puluh ribu dolar dari lotere?” 
  
"Apa?"  
Teman sekamar Gerald dengan cepat berkumpul di sekelilingnya karena  mereka semua kaget saat ini.  
“Yah, aku punya lebih banyak uang daripada ini dan meskipun makan malam  ini menghabiskan banyak uang. Faktanya, saya tidak menghabiskan  sebanyak itu sama sekali. ”  
  
Gerald dengan cepat menjelaskan situasinya kepada teman sekamarnya.  "Berapa banyak yang kamu menangkan dari lotere saat itu, Gerald?"  
“Ya, berapa banyak yang kamu menangkan dari lotere, Gerald? Jangan  membuat kami tegang lagi!"  
Pada saat ini, Harper dan teman sekamarnya semua berbaring di tempat  tidur Gerald seolah-olah mereka tidak akan membiarkannya tidur jika dia  tidak mengatakan yang sebenarnya kepada mereka.  
Gerald tidak berdaya dan dia hanya bisa menunjukkan jari-jarinya kepada  mereka.  
"Delapan? Delapan puluh ribu dolar?” Harper bertanya dengan ekspresi  terkejut di wajahnya. 
  
“Ayo tidur sudah! Ini hari Sabtu besok dan saya harus pergi ke perpustakaan  pagi-pagi untuk belajar. Aku harus tidur lebih awal agar bisa bangun lebih  awal besok!” Gerald menjawab sambil menutupi wajahnya dengan selimut  saat dia bersiap untuk tidur.  
"Katakan padaku! Apakah delapan puluh ribu dolar atau delapan ratus ribu  dolar?”  
Harper sangat cemas. Namun, setelah mengganggu Gerald untuk  sementara waktu, Harper memutuskan untuk menyerah.  
Sebenarnya, tidak masalah baginya apakah Gerald memenangkan delapan  puluh ribu dolar atau delapan ratus ribu dolar. Yang penting baginya adalah  Gerald akhirnya punya uang.  
Harper merasa sangat puas saat memikirkannya.  
Saat Gerald bersembunyi di balik selimutnya, dia tidak bisa tidur meskipun  dia benar-benar ingin tidur.  
Ini karena dia masih mengkhawatirkan Xavia.  
Dia tidak tahu apakah dia sudah kembali dari restoran.  
Faktanya, Gerald sebenarnya telah melakukan penyelidikan pada Yuri  sebelumnya dan dia menemukan bahwa keluarganya tidak terlalu kaya. 
  
Ayah Yuri memiliki sebuah pabrik dan dia memberi Yuri sekitar seribu dolar  untuk uang sakunya setiap bulan. Apalagi Gerald tahu kalau Yuri tidak punya  banyak tabungan.  
Dia pasti tidak akan punya cukup uang untuk membayar tagihan malam ini.  
Terlebih lagi, berdasarkan kepribadiannya, Gerald tahu bahwa Yuri tidak  akan kembali dan menjemput Xavia dari restoran.  
Gerald berpikir bahwa Xavia pasti akan meneleponnya untuk meminta  bantuannya. Namun, Gerald menunggu sampai tengah malam dan Xavia  tidak meneleponnya sama sekali.  
Mengapa dia mengkhawatirkannya sejak awal? Orang yang dia cintai adalah  Yuri, dan bukan dia…  
Gerald merasa sangat tidak berdaya saat ini.  
Hari berikutnya adalah hari Sabtu. Sementara teman sekamar Gerald masih  bermalas-malasan di tempat tidur, dia menerima panggilan telepon di pagi  hari tetapi itu bukan panggilan telepon dari Xavia. Sebaliknya, itu adalah  panggilan telepon dari Zack!  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 32  Gerald bangun dari tempat tidur sebelum dia bergegas ke kamar mandi  untuk menjawab panggilan. 
  
"Selamat pagi, Tuan Crawford!" Zack menyapa Gerald dengan hormat.  
"Saya. Lyle, terima kasih sudah menelepon hari ini. aku ingin menanyakan  sesuatu padamu…” Gerald bertanya sambil tersenyum.  
"Bapak. Crawford, tolong beri tahu saya apa yang Anda ingin saya lakukan.  Anda bisa memberi saya instruksi Anda dan saya akan segera  menyelesaikannya! ”  
Gerald memberi tahu Zack semua uang yang dia habiskan di Homeland  Kitchen tadi malam.  
“Oh! Apakah begitu? Mr. Crawford, saya rasa Anda tidak menghabiskan  sepuluh ribu dolar. Lagi pula, anggur merah kelas atas yang Anda pesan  tadi malam, yang harganya sembilan ribu dolar, sebenarnya diproduksi oleh  keluarga Crawford di luar negeri. Oleh karena itu, harga anggur merah  hanya beberapa ratus dolar. Ha ha ha…"  
Zack tersenyum. Sejujurnya, sangat disayangkan bahwa Gerald hanya  menghabiskan sedikit uang begitu saja. Namun, Gerald sudah menunjukkan  kemajuan dalam tugas yang telah dipercayakan Jessica padanya.  
"Bapak. Crawford, apa yang bisa saya lakukan untuk Anda? Apakah Anda  ingin saya mengembalikan uang dua puluh ribu dolar? Saya akan mulai 
  
bekerja segera setelah Anda memberi saya perintah untuk melakukannya  ... "  
Zack mendengarkan sambil berkata lagi, “Ahem. Lupakan. Lagi pula, uang  itu juga akan kembali ke bisnis saya sendiri.”  
Awalnya, Gerald berencana untuk mendapatkan uangnya kembali.  
Namun, setelah mendengarkan nada bicara Zack, dia merasa akan sangat  memalukan jika dia memintanya untuk mentransfer uang itu kembali  kepadanya.  
Selain itu, dia juga akan merasa sedikit malu jika meminta Zack melakukan  itu.  
Bagaimanapun, uang yang diberikan saudara perempuannya kepadanya  berasal dari semua industri dan bisnis yang mereka miliki.  
"Omong-omong, apakah ada alasan Anda menelepon saya hari ini, Tuan  Lyle?" Gerald langsung bertanya.  
“Ya, ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu. Setelah mengetahui  bahwa hari-hari Anda yang dilanda kemiskinan telah berakhir, para bos dari  sebagian besar bisnis besar di Mayberry Commercial Street ingin  mengadakan perjamuan khusus sebagai perayaan untuk Anda. Saya hanya 
  
ingin tahu apakah Anda punya waktu untuk menghadiri jamuan makan  karena ini hari Sabtu, ”kata Zack dengan nada lembut.  
Awalnya, Gerald berencana keluar untuk bersantai.  
Namun, karena semua orang secara khusus mengadakan resepsi khusus  untuknya, dia tidak ingin mengecewakan mereka. Apalagi Gerald sangat  ingin berkenalan dengan lebih banyak orang. Kalau tidak, dia akan selalu  terlihat seperti orang miskin dan bodoh.  
Karena itu, Gerald segera setuju untuk menghadiri jamuan makan.  
Untuk mengekspresikan kemegahan perjamuan, mereka telah memilih  perjamuan yang akan diadakan di hotel mewah bintang lima yang luar biasa  daripada mengadakan perjamuan di salah satu tempat di Mayberry  Commercial Street.  
Itu adalah restoran yang sangat mewah!  
Setelah berbicara dengan Harper dan teman sekamarnya yang lain, Gerald  turun ke bawah saat dia bersiap untuk keluar dari kampus. Saat dia  melewati asrama putri, dia mendongak dan dia melihat seseorang berjalan  keluar dari asrama putri.  
Itu tidak lain adalah Xavia. 
  
"Hah? Kenapa dia kembali ke asrama?”  
Gerald awalnya berpikir bahwa Xavia akan menghabiskan malam bersama  Yuri setelah dia menyelamatkannya dari restoran.  
Faktanya, Gerald merasa sedikit tertekan karena itu.  
Begitu Xavia melihat Gerald, dia berkata, “Hahaha. Gerald, apakah Anda  pergi untuk pekerjaan paruh waktu Anda karena ini sudah akhir pekan?  Apakah kamu kehabisan uang setelah menghabiskan begitu banyak uang  tadi malam?”  
“Biarkan aku memberitahumu sesuatu. Anda tidak akan pernah bisa  dibandingkan dengan Saudara Yuri. Tahukah Anda bahwa Saudara Yuri  kembali untuk saya dalam waktu kurang dari satu jam tadi malam? Kami  awalnya berencana untuk menghabiskan malam di luar bersama. Namun,  kami memutuskan untuk tidak melakukannya karena aku sedang  menstruasi…”  
Xavia menatap Gerald dengan ekspresi penuh kemenangan di wajahnya.  Sebenarnya, dia sengaja mengatakan semua ini karena dia ingin  memprovokasi Gerald.  
Dia adalah Xavia, dewi yang tidak akan pernah bisa dia dapatkan seumur  hidup ini! 
  
"Baik!" Gerald menjawab dengan senyum pahit.  
Pada saat ini, BMW 3-series putih meraung di depan kampus. Segera  setelah dia menurunkan kaca jendela mobil, Yuri menatap Xavia dengan  senyum di wajahnya sebelum dia melirik Gerald dengan dingin.  
"Ha ha ha. Gerald, aku tahu kau mencoba membodohiku tadi malam.  Sayangnya, Anda tidak berhasil melakukannya. Apakah Anda benar-benar  berpikir bahwa saya tidak akan punya uang untuk membayar makanan? Yuri  bertanya sambil memelototi Gerald.  
Setelah itu, dia mengeluarkan cincin berlian dari sakunya sebelum dia  berkata, “Xavia, aku membelikan ini untukmu. Apakah kamu menyukainya?"  
"Wow! Itu adalah cincin berlian. Itu harus menelan biaya setidaknya seribu  lima ratus dolar! Saya tahu bahwa Anda kaya, Saudara Yuri, tidak seperti  beberapa orang yang hanya memenangkan sedikit uang dari lotere!”  
“Tentu saja aku kaya. Saya punya banyak uang. Xavia, aku akan  membawamu ke tempat yang bagus hari ini dan kita akan menghabiskan  banyak uang! Namun, beberapa orang harus menjadi miskin di masa depan!  Ayo, masuk ke mobil!”  
Xavia sangat bersemangat dan dia dengan cepat masuk ke dalam mobil.  Kemudian, Yuri melirik Gerald dengan jijik sebelum dia keluar dari kampus. 
  
Xavia sangat bersemangat setelah masuk ke dalam mobil dan dia bertanya  pada Yuri, “Kakak Yuri, kenapa kamu tidak memberitahuku bagaimana kamu  bisa mengumpulkan begitu banyak uang tadi malam? Selain itu, mengapa  Anda seolah-olah menjadi lebih kaya dalam semalam? Apakah ayahmu  memberimu semua uang ini?”  
Yuri terkekeh sambil terus menggunakan ponselnya saat mengemudi.  
Setelah itu, ia menghapus perangkat lunak di ponselnya tanpa  meninggalkan jejak. “Jangan khawatir tentang itu. Bagaimanapun, ingatlah  bahwa Gerald tidak akan pernah bisa dibandingkan denganku! Dia hanya  sepotong sampah!"  
"Wow! Saya benar-benar sangat senang!”  
Setelah diejek oleh Yuri dan Xavia di pagi hari, Gerald tidak lagi ingin keluar.  Terlebih lagi, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana Yuri bisa  mendapatkan begitu banyak uang dalam semalam.  
Ha ha ha…  
Gerald menertawakan dirinya sendiri karena dia tidak tahu mengapa dia  mengingatnya.  
Dia langsung menuju ke perpustakaan sebelum membaca beberapa buku  dan menghabiskan sebagian waktunya untuk belajar. 
  
Saat hampir tengah hari, Gerald memanggil taksi sebelum dia menuju ke  Brilliant Star Restaurant. Itu adalah restoran bintang enam di Mayberry City.  Tentu saja, itu tidak bisa dibandingkan dengan restoran mana pun di  Mayberry Commercial Street. Namun, itu masih restoran yang sangat  mewah dan mahal.  
Karena dia sibuk membaca dan tidak memperkirakan lalu lintas di jalan,  Gerald tiba beberapa menit lebih lambat dari waktu yang telah mereka  sepakati.  
Dia berjalan sangat cepat karena dia sedang terburu-buru.  Ledakan!  
“Ah! Kamu gila?"  
Ketika dia melewati pintu putar, Gerald telah mendorong pintu putar sedikit  terlalu keras dan dia secara tidak sengaja menabrak gadis yang ada di  belakangnya.  
Gadis itu mencengkeram dadanya erat-erat saat dia mengutuk Gerald dan  ini menarik perhatian banyak orang saat mereka berkumpul untuk mencari  tahu apa yang terjadi…  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 33 
  
"Maaf…"  
Gerald buru-buru meminta maaf.  
Setelah itu, dia mengangkat matanya sebelum dia melirik gadis di  belakangnya. Ia langsung dikejutkan dengan penampilan cantik gadis itu.  
Dia mengenakan gaun ketat dan dia memiliki rambut yang sangat panjang  dan mengalir yang jatuh di atas bahunya. Dia tampak seusia dengannya,  tetapi tubuhnya telah berkembang dengan sempurna saat ini.  
Dia pasti salah satu gadis paling cantik yang pernah dilihat Gerald.  "Maaf? Apakah Anda pikir ini berakhir hanya karena Anda meminta maaf?"  
Gadis itu terus mengutuk keras padanya saat dia menggosok dirinya dengan  lembut.  
Ketika Gerald secara tidak langsung memukulnya dengan pintu putar, dia  telah melukai dirinya sendiri dan dia bisa merasakan rasa sakit yang  berapi-api di tubuhnya saat ini.  
Sebenarnya, jelas bahwa dialah yang menabrak Gerald, tetapi karena dia  melihat Gerald berpakaian begitu santai, dia memutuskan untuk  menyalahkannya. 
  
"Jika aku tidak terburu-buru, aku pasti akan memberimu pelajaran hari ini!"  Gadis itu terus berteriak pada Gerald.  
Setelah itu, dia mendorong Gerald agar menyingkir sambil berteriak,  "Minggir, tolol!"  
Setelah dia selesai memakinya, gadis itu berjalan menuju lift. Gerald benar benar tidak menyangka gadis cantik itu benar-benar menjadi begitu kejam.  Namun, dia tidak bisa menahan senyum saat memikirkannya.  
Pada saat ini, Gerald melangkah ke lift ketika tiba di lantai dasar.  "Apa yang kamu lakukan di sini?"  
Begitu dia memasuki lift, Gerald tiba-tiba disambut dengan sikap  bermusuhan dari gadis yang menabraknya beberapa saat sebelumnya.  
Yang dia maksud adalah bagaimana mungkin orang tolol seperti dia benar benar berpikir untuk naik lift yang sama dengannya? Ini sangat memalukan  baginya!  
"Oh, aku harus ke atas karena ada sesuatu yang harus kulakukan!" Gerald  segera menjawab.  
Setelah itu, gadis itu berbalik menghadap ke sisi lain karena dia tidak ingin  melihat Gerald. 
  
ding ding…  
Pada saat ini, Gerald tiba-tiba menelan ludahnya.  
Paha gadis itu yang putih dan putih salju benar-benar sangat memikat.  
Gerald berbalik, berpura-pura melihat ke samping seolah-olah tidak ada  yang terjadi. Setelah itu, dia diam-diam melirik pahanya lagi ketika dia tidak  memperhatikan.  
Itu benar-benar menarik!  
Siapa yang meminta gadis gila itu untuk menabraknya, dan kemudian  meneriakinya tanpa alasan sama sekali? Yah, masuk akal baginya untuk  mengambil keuntungan darinya sedikit sebagai bentuk pembayaran, kan?  
Gerald memiringkan kepalanya sedikit karena dia ingin melirik paha gadis  itu lagi. Namun, dia menyadari bahwa gadis itu sudah berbalik  menghadapnya saat ini.  
Saat ini, dia menatap Gerald dengan kebencian di matanya.  
“Kau…kau…kau benar-benar bajingan! Beraninya kamu mengintipku bahkan  ketika kamu berada di lokasi kelas atas? Kamu tercela! ” gadis itu berteriak  padanya dengan marah. 
  
Lupakan tentang pakaiannya yang kotor! Orang ini sangat celaka dan  menjijikkan!  
Dia merasa bahwa dia menjadi gila!  
"Siapa bilang aku mengintipmu? Apakah itu berarti aku mengintipmu hanya  karena aku menundukkan kepalaku dan melihat ke tanah?” Gerald  membalas meskipun dia memiliki hati nurani yang bersalah.  
Menampar!  
Gadis itu mengangkat tangannya sebelum dia memberi Gerald tamparan  keras di wajahnya. “Kamu bajingan! Jangan pergi! Tunggu aku berurusan  denganmu!"  
Setelah itu, gadis itu menekan lift sebelum dia keluar dari lift dengan  ekspresi marah di wajahnya.  
"Sial. Sayang sekali dia cantik karena dia memiliki temperamen yang buruk!  ”  
Ugh! 
  
Namun, Gerald tidak merasa bahwa dia telah dianiaya ketika dia menampar  wajahnya. Faktanya, dia tidak kalah sama sekali karena dia memeriksa  pahanya.  
Sepertinya dia perlu mencari pacar sekarang karena dia telah memutuskan  untuk menyerah pada Xavia!  
Saat dia memikirkan hal ini, Gerald naik lift ke ruang VIP di lantai tujuh yang  telah Zack katakan padanya sebelumnya.  
Itu adalah kamar pribadi yang besar dan mewah yang cocok untuk  menyelenggarakan segala macam pesta dan pertemuan besar.  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 34  Ketika Gerald melangkah ke dalam ruangan, dia menyadari bahwa ada  banyak orang di dalam.  
Suasana berlangsung cukup meriah. Ada sekitar seratus wanita dan pria  dari segala usia di ruangan itu, dan pelayan dan pelayan bolak-balik  sementara minuman semuanya swalayan.  
Jika Gerald tidak salah menebak, maka orang-orang ini seharusnya  menjadi bos dan pemilik toko dan perusahaan di Mayberry Commercial  Street.  
Gerald melihat sekeliling tetapi dia tidak dapat menemukan Zack. 
  
Dia mengeluarkan ponselnya ketika dia mencoba menelepon Zack, hanya  untuk menyadari bahwa ponselnya sudah lama mati.  
Ugh!  
Gerald telah menggunakan ponselnya tadi malam dan lupa mengisi  dayanya!  
Lupakan! Gerald memutuskan untuk hanya menunggu Zack datang dan  menyapanya ketika dia tiba di kamar nanti.  
Setelah berjalan di sekitar ruangan besar untuk sementara waktu, Gerald  hanya bisa tersenyum tak berdaya pada dirinya sendiri sebelum dia  menemukan sudut yang tenang untuk duduk sendiri.  
Setelah itu, dia memutuskan untuk makan buah dan minuman dulu.  
Pelayan dan pelayan sangat sibuk dan mereka bahkan tidak memperhatikan  Gerald. Saat Gerald sedang minum dan memakan minuman yang disajikan,  dia diperhatikan oleh sekelompok wanita muda kaya generasi kedua dari  Mayberry Commercial Street.  
“Lihat orang itu. Sudah lama sejak dia makan dan minum sambil duduk di  sudut itu. Apakah ada di antara kalian yang mengenalnya? Apakah dia  benar-benar dari Mayberry Commercial Street?” 
  
"Aku pasti belum pernah melihatnya sebelumnya!"  
Gadis-gadis itu mengerutkan kening saat mereka menggelengkan kepala.  
“Saya tidak berpikir dia adalah seseorang dari Mayberry Commercial Street.  Bagaimana itu mungkin? Lihat saja cara dia berpakaian! Saya pikir dia hanya  seseorang yang menyelinap untuk menikmati makanan dan minuman di sini  secara gratis! ”  
“Kamu pikir dia datang ke sini untuk mencuri makanan? Tidak mungkin!  Mungkinkah ada orang yang tidak tahu malu seperti itu?”  
"Kenapa tidak? Saya pikir dia benar-benar tidak tahu malu! Lihatlah dia. Dia  berpakaian sangat lusuh dan pasti ada alasan mengapa dia memilih untuk  duduk sendirian di sudut yang sepi itu.”  
"Itu masuk akal!"  
Putra dan putri dari beberapa pemilik bisnis di Mayberry Commercial Street  mulai berdiskusi dan berbicara tentang Gerald.  
“Bos Mayberry Commercial Street, Gerald Crawford, akan datang ke sini  hari ini. Aku tidak ingin seseorang seperti pria berpakaian lusuh itu  merusak suasana!” 
  
“Apa pendapat Mr. Crawford tentang kemampuan orang tua kita untuk  melakukan sesuatu? Bagaimana mungkin seseorang seperti dia diizinkan  memasuki tempat ini?”  
Seorang pria muda dan karismatik berpakaian putih mencibir ketika dia  melihat Gerald.  
"Oh lihat! Elena ada di sini!”  
Pada saat ini, salah satu gadis berseru sambil menunjuk ke pintu masuk.  "Elena, kemarilah!"  
Gadis itu melambai pada Elena Larson.  
Begitu Elena memasuki ruangan, mata anak laki-laki itu langsung cerah.  
Elena mengenakan gaun pendek dan rambut panjangnya menutupi  bahunya. Wajah cantiknya sempurna dan dia benar-benar terlihat seperti  seorang dewi dibandingkan dengan semua gadis lain yang hadir di ruangan  itu.  
Ketika Elena berjalan menuju teman-temannya, beberapa tamu yang lebih  tua mau tidak mau melirik kakinya yang panjang dan indah dengan ekspresi  mesum di wajah mereka. 
  
Pada saat ini, anak laki-laki juga menatap Elena.  
“Elena! Kenapa kamu baru disini sekarang? Bukankah kita setuju untuk  datang ke sini bersama-sama?”  
"Elena, kenapa kamu terlihat sangat tidak senang? Apakah sesuatu terjadi?”  pria muda berpakaian putih tiba-tiba bertanya, dengan wajah penuh  kekhawatiran.  
“Ugh. Jangan menyebutkannya lagi. Ketika saya di bawah, saya bertemu  dengan bajingan celaka! Pertama, dia menyentuh saya di tempat yang tidak  pantas. Setelah itu, dia mengintipku saat kami naik lift bersama! Itu  sebabnya saya harus mampir ke kamar kecil untuk memperbaiki pakaian  saya! ” Elena mengeluh saat dia menghembuskan napas dengan ekspresi  pucat di wajahnya.  
Dia cukup fasih dan pandai berbicara.  
Alasan pertama mengapa dia bergegas keluar dari lift sebelumnya adalah  karena dia tidak ingin tinggal di lift yang sama dengan bajingan mesum itu.  
Kedua, dia merasa seolah-olah pakaian dalamnya telah bergerak ketika dia  menabrak pintu putar sebelumnya. Karena itu, dia pergi ke kamar mandi  untuk memperbaiki pakaian dalam dan pakaiannya.  
Dia sangat kesal! 
  
"Sial! Bagaimana hal seperti ini bisa terjadi?”  
Anak laki-laki berpakaian putih dan saudara-saudari lainnya sangat marah  saat ini. Bagaimana orang bisa menyentuh Elena dengan tidak tepat? Dia  adalah dewi mereka dan anak laki-laki di sini bahkan tidak berani  menyentuh tangannya!  
“Baiklah, Elena. Tunggu kami singkirkan pencuri cilik licik ini dulu. Setelah  itu, kita akan menuju ke ruang kontrol pengawasan dan mencari pria yang  kamu bicarakan itu!”  
Pria muda berpakaian putih itu melirik Gerald, yang sedang menikmati  salad buah dan sayurannya saat ini.  
"Ya, kita harus menyingkirkan pencuri itu dulu!" bergema semua gadis saat  ini ...  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 35  "Pencuri makanan?"  
Elena terkejut dan dia melihat ke arah yang ditunjuk oleh pemuda  berpakaian putih itu. Begitu dia melihat pria yang dia tunjuk, mata Elena  langsung melebar.  
"Itu dia!" 
  
"Siapa itu? Elena, apakah kamu kenal pencuri makanan itu?”  
“Hmph! Dia adalah bajingan celaka yang saya bicarakan! ” Elena berkata  dengan marah saat dia berjalan menuju Gerald.  
Gadis dan anak laki-laki kaya dan muda yang kaya mengikuti di belakang  Elena saat ini.  
Pada saat ini, Gerald sedang menikmati semua makanannya dan dia  berpikir tentang bagaimana dia akan menyapa para bos dan pemilik bisnis  di Mayberry Commercial Street nanti.  
Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya Gerald menghadiri acara seperti  ini.  
Pada saat ini, tiba-tiba menjadi sangat gelap di depannya.  
Gerald mengangkat kepalanya dan dia melihat sekelompok orang berdiri di  depannya. Gerald kemudian menyadari bahwa pemimpin kelompok orang  itu tidak lain adalah gadis cantik tapi kasar dan agresif yang dia temui di lobi  tadi.  
"Ini benar-benar kamu!" 
  
"Mengapa kamu di sini?" Gerald berseru dengan ekspresi terkejut di  wajahnya.  
“Kamu, kamu … kamu tidak hanya jahat tetapi kamu benar-benar berani  menyelinap ke sini dan mencuri makanan kami? Saya pikir Anda pasti  sangat lelah hidup! ” Elena berteriak dengan marah sebelum melanjutkan,  "Kakak, ini pria yang baru saja mengintipku di lift!"  
“Hmph! Ayo beri dia pelajaran!"  
Setelah itu, kelompok yang terdiri dari lima atau enam gadis mulai  menyerang Gerald di bawah perintah Elena. Mereka menerkam Gerald dan  mereka mulai mencakarnya, mencekiknya, mencubitnya, dan merobek  pakaiannya!  
Anak-anak muda yang kaya jauh lebih tenang dan mereka hanya melihat  saat mereka berdiri di samping. Lagi pula, ada begitu banyak senior di sana  hari ini.  
Jika Gerald melawan, tidak akan terlambat baginya untuk melawannya!  
"Apa yang sedang kamu lakukan? Jangan berpikir bahwa aku tidak akan  ragu untuk melawan…” 
  
Rambut Gerald sudah berantakan. Pakaiannya benar-benar robek dan dia  memiliki memar ungu di seluruh wajahnya karena gadis-gadis itu telah  mencubit dan memukulinya.  
Dia mulai kehilangan kesabaran.  
Pada saat ini, Elena menampar wajahnya lagi.  
“Siapa yang memintamu untuk mengintipku? Aku akan membunuhmu  karena mengintipku!”  
Wanita gila! Mereka adalah sekelompok wanita gila!  
Gerald melindungi kepalanya saat sekelompok gadis terus menyerangnya  dengan agresif saat mereka mendorongnya ke tanah.  
"Berhenti!"  
Pada saat ini, seorang pria paruh baya berdiri sebelum dia menghentikan  gadis-gadis itu. Bahkan, banyak orang sudah mengepung mereka karena  keributan besar itu.  
Pria paruh baya itu mengenakan kacamata dan dia terdengar sangat lembut  tetapi dia memiliki semacam aura luar biasa di sekelilingnya. 
  
Begitu dia berbicara, Elena dan gadis-gadis lain segera berhenti memukul  Gerald.  
"Ayah! Jangan khawatir! Biarkan aku membunuh bajingan celaka ini!  Tahukah Anda bahwa dia sebenarnya mengintip saya ketika kami berada di  lift tadi? Dia bahkan memiliki keberanian untuk menyelinap ke sini untuk  mencuri makanan kita sekarang!” Elena berkata sambil menghentakkan  kakinya dengan marah.  
Warren Larson kehilangan kata-kata saat dia menatap putrinya.  
Warren tahu bahwa putrinya memiliki temperamen buruk dan rasa keadilan  yang kuat. Namun, dia tidak ingin membuat situasi menjadi tidak nyaman  bagi para tamu lainnya yang hadir di sini hari ini.  
Samar-samar dia bisa mengingat kejadian tahun lalu ketika Elena  menyaksikan salah satu teman sekelas perempuannya diganggu oleh  pemuda kaya lainnya. Dalam upaya untuk mendapatkan keadilan bagi teman  sekelas perempuannya, Elena menyerang pemuda kaya itu dan mengambil  kejantanannya.  
Karena itu, ketika Warren melihat putrinya memukuli seseorang lagi, dia  segera bergegas sehingga dia bisa menghentikannya sebelum terjadi  sesuatu. 
  
"Apa yang terjadi disini? Anak muda, bisakah Anda memberi tahu saya siapa  Anda?  
Warren sedikit mengernyit saat melihat Gerald dengan rambut acak acakan dan penampilannya yang berantakan. Dia tidak mengenali Gerald  sebagai seseorang dari Mayberry Commercial Street dan Warren mengenal  semua orang dari Mayberry Commercial Street, tanpa memandang usia  mereka.  
"Saya…"  
Gerald hendak mengungkapkan identitasnya saat ini. Namun, Elena sudah  mengangkat kakinya untuk menendang selangkangan Gerald. Gerald  menghentikannya sebelum dia bisa melakukannya.  
Sial! Jika dia tidak bereaksi cukup cepat, dia pasti sudah kehilangan  kejantanannya!  
Wanita ini gila!  
Dia akan memberinya pelajaran di masa depan!  
Gerald diam-diam bersumpah dalam hatinya sementara Elena masih  berusaha menyerangnya. Namun, sekelompok pria memasuki ruangan di  bawah kepemimpinan Zack pada saat itu. 
  
"Bapak. Lili!”  
"Bapak. Lili!”  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 36  Semua orang di ruangan itu menyapa Zack dengan hormat, termasuk  sekelompok pemuda, yang juga berdiri saat mereka menyapanya.  
Elena juga menyerah menyerang Gerald saat ini.  
"Apa yang terjadi? Apa yang semua orang lakukan sekarang? ”  
Zack memiliki aura yang sangat kuat dan agung di sekelilingnya dan saat  ini, dia melirik Elena dan orang-orang lain yang berkerumun di sudut.  
“Untungnya, Mr. Crawford belum datang! Kalau tidak, apa yang akan dia  pikirkan tentang kalian semua? ” Zack berteriak pada sekelompok pemuda  sebelum dia memelototi pemuda berpakaian putih.  
Bocah berpakaian putih itu merasa sangat dirugikan saat ini karena dia  tidak melakukan apa-apa. Namun, dia juga bagian dari kelompok itu.  
Warren dengan cepat mengubah topik saat ini. "Bapak. Lyle, bukankah Anda  mengatakan bahwa Tuan Crawford akan segera tiba?” 
  
Zack menjawab dengan dingin, “Yah, sepertinya aku tidak bisa menghubungi  Mr. Crawford sekarang. Saya pikir dia sudah mematikan ponselnya. ”  
"Apakah Mr. Crawford akan memutuskan untuk tidak datang?"  
Pada saat ini, kerumunan orang memiliki ekspresi sedih di wajah mereka.  Ini adalah kesempatan terbaik mereka untuk bertemu dan  memperkenalkan diri kepada Gerald Crawford.  
Benar saja, itu tidak sesederhana yang mereka kira. Gerald bukanlah  seseorang yang akan muncul hanya karena mereka mengundangnya ke  perjamuan.  
Pada saat ini, Zack tampaknya dapat membaca pikiran mereka dan dia tahu  persis apa yang mereka pikirkan.  
Setelah itu, dia berkata, “Jangan khawatir, Tuan Crawford bukan orang yang  Anda kira. Dia adalah orang yang sangat cinta damai dan ramah dan jika dia  memberi tahu saya bahwa dia akan berada di sini, maka dia pasti akan  berada di sini hari ini!”  
Setelah dia selesai berbicara, Zack berbalik untuk mencari seorang pemuda  sebelum dia berkata, “Flynn, temukan cara untuk menghubungi Tuan  Crawford secepat mungkin! Kita harus mencarinya secepat mungkin!” 
  
Flynn dengan cepat melangkah maju sebelum dia mengangguk hormat pada  Zack.  
“Paman Zack, kita seharusnya mengadakan jamuan makan untuk Mr.  Crawford hari ini, tetapi sepertinya seseorang telah mencoba merusak  jamuan makan kita. Bagaimana kita harus menghadapinya?”  
Elena menatap Zack dengan cara centil saat ini.  
“Oh? Apakah begitu? Apa yang ingin dilakukan keponakanku dengan pria  itu?”  
Zack tersenyum sebelum menatap Elena.  
Elena benar-benar sangat cantik, lincah, dan menyenangkan. Faktanya,  Zack selalu menyayanginya karena dia sangat mengagumi rasa keadilannya  yang kuat.  
“Hmph! Saya menyarankan agar kita menyerahkannya kepada Brother  Flynn dan membawanya ke studio seni bela diri Brother Flynn untuk  memukulinya dan memberinya pelajaran!”  
Flynn tidak bisa menahan senyum ketika dia mendengar kata-kata Elena.  
Zack melirik sosok pemuda yang tergeletak di tanah karena dipukuli tanpa  bisa dikenali oleh sekelompok gadis. 
  
Setelah itu, dia tersenyum masam sebelum berkata, “Baiklah kalau begitu.  Flynn, lakukan saja seperti yang Elena sarankan… tapi pertama-tama, kamu  harus pergi dan mencari Tuan Crawford!”  
“Um… Tuan. Lyle, kamu tidak perlu mencariku. Aku disini!"  Gerald hanya campur tangan saat ini.  
Ledakan!  
Begitu Zack mendengar suara Gerald, tubuhnya mulai gemetar tak  terkendali. Kemudian, dia melihat pemuda yang terbaring di tanah dengan  rambut acak-acakan dan penampilan yang kacau.  
Mata Zack melebar kaget saat dia melihat Gerald. Pada saat ini, kerumunan  orang hanya bisa saling bertukar pandang, tidak dapat memahami apa yang  terjadi.  
“Hmph! Anda pria jahat! Anda masih berani berbicara sekarang? Kamu  bilang kamu siapa?” Elena bertanya dengan nada menghina saat dia  memelototi Gerald.  
"Ha ha ha! Anda benar-benar pandai berakting! Anda bahkan berpura-pura  menjadi Mr. Crawford sekarang, bukan?” 
  
Sekelompok gadis juga sangat kesal saat ini.  
Setelah Zack sadar kembali, dia menutup telinga terhadap apa yang  dikatakan gadis-gadis muda itu, karena dia benar-benar bingung saat ini.  Mereka seharusnya memberi Gerald pesta selamat datang hari ini tetapi dia  malah dipukuli?  
Zack berjalan ke arah Gerald sebelum dia berteriak dengan hormat, “Tuan.  Crawford! Saya sangat menyesal atas apa yang terjadi!”  
Zack membungkuk di depan Gerald dengan sudut sembilan puluh derajat!  "Apa?"  
Kerumunan orang semua terkejut saat ini. Elena dan wanita muda lainnya  juga sangat bingung.  
Apakah orang ini…benar-benar bos dan pemilik Mayberry Commercial  Street? Apakah dia benar-benar orang yang mendukung Zack selama ini?  Pria ini di sini... apakah Gerald Crawford?  
Warren sudah menjadi pucat dan dia dengan cepat berkata, “Tuan.  Crawford, saya sangat senang bertemu dengan Anda hari ini.”  
Setelah itu, dia membungkuk di depan Gerald dengan rendah hati. 
  
Ia merasa hidupnya sudah berakhir. Putrinya baru saja memukuli Gerald  dengan sangat buruk!  
"Senang bertemu denganmu, Tuan Crawford!"  
Kerumunan lainnya juga membungkuk ketika mereka menyapa Gerald.  
Namun, Elena dan teman-temannya masih berdiri tegak dan mereka tidak  membungkuk di depan Gerald sama sekali.  
Pada saat ini, Gerald menatap Elena dengan ekspresi lucu di wajahnya  ketika dia berkata, "Jadi, nona muda, bagaimana kita harus menangani  masalah ini sekarang?"  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 37  “Aku… aku tidak tahu…”  
Elena merasa sangat malu dan marah saat ini. Rasanya seolah-olah dia  telah menjatuhkan sebotol anggur. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa  pria celaka dan menjijikkan ini akan menjadi Gerald Crawford yang  terkenal.  
Dia benar-benar bagian dari generasi kedua yang kaya dalam segala hal!  
"Bapak. Crawford, saya minta maaf atas semua yang telah dilakukan putri  saya sebelumnya. Anda dapat menghukum putri saya sesuka Anda. ” 
  
Warren membungkuk dan dia tidak berani mengangkat tubuhnya sama  sekali.  
Sejujurnya, ketika dia melihat Elena dan Warren bertingkah seperti ini,  kemarahan Gerald sudah mereda.  
Faktanya, Gerald tahu bahwa dia juga bersalah karena dia memang  berperilaku sedikit buruk sebelumnya. Namun, itu semua karena Elena  memamerkan kakinya yang panjang dan indah!  
Ini adalah pertama kalinya dia dikelilingi oleh begitu banyak wanita dalam  hidupnya!  
Berdasarkan kepribadian Gerald, dia tidak akan menganggap ini sebagai  masalah besar dan dia akan membiarkan masalah ini begitu saja. Dia hanya  akan menanggung penghinaan ini sendirian.  
Namun, Zack bisa membaca pikirannya dan dia berkata dengan suara  rendah, “Tuan. Crawford, Anda harus menghukum mereka karena mereka  menginjak-injak seluruh tradisi keluarga Anda. Lagi pula, jika Anda tidak  menghukum mereka setelah mereka secara terbuka menyinggung Anda,  kerusakannya pasti tidak dapat diperbaiki ketika saudara perempuan Anda  mengetahui tentang masalah ini di masa depan. Konsekuensinya tidak  sesederhana yang Anda pikirkan! ” 
  
Pada saat ini, Gerald memandang Warren, yang masih membungkuk di  depannya.  
Gerald tahu bahwa dia harus menghukum Elena dan teman-temannya.  
Jika tidak, semua bos besar di Mayberry Commercial Street tidak akan takut  padanya.  
Baiklah kalau begitu, dia harus menghukum mereka.  
Gerald memandang Elena dan semua gadis cantik lainnya dengan ekspresi  dingin di wajahnya sebelum dia berkata, "Saudara Zack, tolong atur kamar  besar untukku dan bawa semua gadis ke kamar atas namaku!"  
Zack segera bekerja tanpa mengatakan apa-apa lagi dan Elena menggigit  bibirnya dengan lembut. Sepertinya dia sudah tahu nasibnya sendiri dan dia  dipenuhi dengan rasa malu dan marah saat ini.  
Namun, Warren dan ayah lainnya menarik napas dalam-dalam setelah  mendengarkan instruksinya. Semua orang segera memahami niat Gerald.  
Tapi hukuman seperti ini? Apakah itu bahkan hukuman?  
Itu hanya hadiah! 
  
Setelah putrinya selesai dengan layanannya dan jika dia disukai oleh Gerald,  maka keluarga Larson juga akan mendapatkan keuntungan.  
Warren berpikir bahwa dia bisa mengambil keuntungan dan memanfaatkan  kesempatan ini untuk menggantikan posisi Zack sehingga dia bisa  menguasai Mayberry Commercial Street sebagai gantinya.  
Jelas, ayah dari gadis-gadis lain juga memiliki hal yang sama dalam pikiran.  Mereka terus-menerus mengedipkan mata pada putri mereka, seolah-olah  mereka mencoba meyakinkan mereka untuk tampil dan melayani Gerald  dengan baik.  
Pada saat ini, Zack sudah menyiapkan kamar yang diminta Gerald. Setelah  itu, Gerald membawa Elena dan keempat gadis lainnya ke kamar  bersamanya.  
Zack secara alami menunggu di luar pintu.  
"Bapak. Crawford…apa…apa yang kamu inginkan?” seorang gadis muda dan  cantik tiba-tiba bertanya dengan ekspresi malu di wajahnya.  
"Ha ha ha. Menurutmu apa yang aku inginkan? Kalian berlima telah  memukuli saya seperti ini dan Anda benar-benar bertanya apa yang saya  inginkan? 
  
Karena dia marah, dia seharusnya melepaskan amarahnya sekarang. Dia  harus melepaskan semuanya.  
"Aku ingin kalian berlima berbaring di tempat tidur sekarang!"  "Apa?"  
Elena mengepalkan tinjunya sedikit saat ini.  
Dia benar-benar tidak menyangka Gerald menjadi orang yang begitu jahat.  Jika bukan karena ketakutannya bahwa keluarganya akan runtuh dan  membayar konsekuensi dari tindakannya, dia tidak akan pernah melakukan  apa pun yang Gerald ingin dia lakukan.  
Ha ha ha. Elena tidak tahu harus membayangkan apa sekarang.  
Lagi pula, dia selalu membenci orang-orang jahat seperti itu dan semua hal  jahat ini, tetapi dia sebenarnya dipaksa untuk melakukan hal-hal buruk ini  dengan begitu banyak gadis lain sekarang!  
Namun, Elena masih menggertakkan giginya saat dia mematuhi instruksi  Gerald dan berbaring di tempat tidur bersama keempat gadis itu.  
Menampar!  
Gerald menampar salah satu gadis. 
  
Setelah itu, dia terus menampar mereka, satu demi satu.  
Gadis-gadis itu merasa sangat malu dan mereka juga terluka tetapi mereka  tidak punya pilihan selain menanggungnya. Pada saat ini, Elena hampir  menangis setelah ditampar oleh Gerald.  
“Kau ingin memukulku? Mari kita lihat apakah kamu masih berani  memukulku di masa depan!"  
Gerald memberi mereka masing-masing tamparan keras di wajah mereka.  Setelah itu, dia akhirnya menghela nafas lega karena dia merasa jauh lebih  baik saat ini.  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 38  Jika dia benar-benar ingin melakukan sesuatu, dia akan memilih Elena,  tetapi Gerald tidak memiliki kepribadian dan karakter tuan seperti itu.  
Namun, Gerald harus menghukum mereka. Jadi, dia berpikir untuk memberi  mereka hukuman kejam semacam ini agar mereka selalu mengingat hari  ini.  
"Menangis. Menangis." 
  
Setelah setengah jam, gadis-gadis itu keluar dari ruangan. Mereka semua  memiliki ekspresi yang menyakitkan dan menyedihkan di wajah mereka.  Pada saat ini, semua bangsawan muda kaya generasi kedua tercengang.  
Sial! Mr Crawford terlalu menakjubkan. Dia benar-benar bisa menghukum  kelima gadis cantik dalam waktu setengah jam dan gadis-gadis itu hampir  tidak bisa berjalan dalam garis lurus sekarang!  
Bocah laki-laki berpakaian putih juga diam-diam mengagumi Gerald.  Karena Gerald masih tertarik pada Elena dan gadis-gadis lain,  bagaimanapun, dia tidak berani menyimpan ide lain.  
Makanan hari ini sangat menarik.  
Ketika semua pengusaha kaya, termasuk Warren, mengetahui bahwa putri  mereka tidak melakukan hubungan seksual dengan Gerald, mereka semua  sangat kecewa.  
"Bapak. Crawford, mengapa saya tidak mengirim Anda kembali ke rumah?”  
Perjamuan resepsi berakhir dengan sempurna dan Zack dan  rombongannya dengan cepat mengikuti Gerald saat dia menawarkan untuk  mengirimnya pulang.  
Gerald hendak mengangguk ketika pada saat ini, seorang pria paruh baya  dengan perut besar tiba-tiba masuk sebelum dia berkata, “Tuan. Crawford, 
  
mengapa Anda tidak mengizinkan putra saya mengirim Anda pulang? Ini  anakku, Aiden Baker. Dia kuliah di Sunnydale University, yang tidak terlalu  jauh dari Mayberry University!”  
Pria paruh baya itu sepertinya tidak peduli dengan jenis mobil yang  seharusnya ditumpangi oleh orang seperti Gerald. Bahkan, dia sama sekali  tidak peduli dengan keberadaan Gerald. Yang dia inginkan hanyalah Gerald  mengendarai mobil putranya dan tujuannya adalah agar Gerald mengingat  nama putranya! Itu sudah cukup baginya!  
Tentu saja, Aiden tidak lain adalah mantan anak kaya generasi kedua yang  berpakaian putih. Pada saat ini, Aiden sedikit malu ketika dia berdiri di  depan Gerald dengan tangan di belakang punggungnya. Bagaimanapun,  keluarga Crawford adalah keluarga yang sangat kaya dan berkuasa!  Bagaimana mungkin dia tidak gugup di depan Gerald?  
Namun, Gerald tidak banyak bicara dan dia hanya mengangguk dan berkata,  “Baiklah kalau begitu. Saya minta maaf merepotkan Anda, saudara. ”  
"Apa? Ini tidak masalah sama sekali. Tidak ada masalah sama sekali!”  Ayah Aiden sangat terkejut bahwa Gerald sebenarnya sangat santai.  
Aiden juga sangat bersemangat kali ini. Dia pergi dengan tergesa-gesa  sebelum mengendarai mobilnya ke pintu masuk utama. 
  
Aiden mengendarai Ferrari yang harganya sekitar tujuh ratus lima puluh  ribu dolar.  
"Hei, Fatty Baker, bagaimana mungkin Anda meminta Mr. Crawford naik  mobil seperti ini?"  
Orang lain mencoba menghentikannya begitu mereka melihat mobil Aiden.  "Bapak. Crawford, kenapa kamu tidak ikut denganku saja? Saya punya  Rolls-Royce!”  
“Ya, Mr. Crawford, Anda tidak mungkin naik mobil ini! Bagaimana itu sesuai  dengan statusmu?”  
Bos dan pengusaha lainnya bersaing untuk mendapatkan perhatian Gerald  saat ini.  
“Tidak, mobil ini baik-baik saja. Aku akan kembali ke kampusku sekarang.  Mari kita berkumpul lagi suatu saat nanti!”  
Faktanya, Gerald sangat terpesona sehingga dia hampir tidak bisa  menggerakkan matanya begitu dia melihat Ferrari.  
Dia selalu bermimpi membeli mobil tetapi dia bahkan tidak berani bermimpi  memiliki Ferrari. 
  
Oleh karena itu, meskipun dia memiliki banyak koleksi poster Ferrari, dia  tidak pernah memiliki kesempatan untuk duduk di Ferrari sebelumnya.  
Gerald tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Ferrari.  
Begitu dia masuk ke mobil, Aiden dengan cepat mengucapkan selamat  tinggal kepada semua orang sebelum dia segera pergi.  
Elena hanya bisa tersipu ketika dia melihat punggung Gerald saat dia  meninggalkan venue. Ia merasa sangat bingung kali ini.  
Bos dan pengusaha lain memandang Gerald dan mereka semua dipenuhi  dengan kekaguman pada Gerald.  
"Bapak. Crawford secara tak terduga adalah orang yang ramah dan rendah  hati. Dia sangat rendah hati dan membumi! Masa depannya benar-benar  tidak terbatas! Tak terbatas!"  
Meskipun Aiden juga sangat bersemangat, dia sangat rendah hati di depan  Gerald.  
Gerald tidak mengizinkannya mengantarnya langsung ke kampus. Lagi pula,  itu akan menjadi terlalu terkenal bagi Ferrari yang begitu mahal untuk  dikendarai ke kampus mereka. Ini tidak sejalan dengan karakter rendah hati  dan introvert Gerald. 
  
Karena itu, dia meminta Aiden untuk menurunkannya di depan gerbang  universitas.  
Pada saat yang sama, Gerald sangat menikmati perjalanannya di Ferrari.  
Karena saudara perempuannya ingin dia membelanjakan tiga juta dolar  untuk Kartu Pembelanja Tertinggi Universal Global, mungkin dia harus  menggunakan uang itu untuk membeli mobil?  
Saat dia memikirkan hal ini, Gerald mulai berjalan menuju universitas.  
Namun, dia tidak memperhatikan sepasang mata yang sudah tertuju  padanya saat ini.  
"Gerald, kamu ... kamu ... berhenti di sana!"  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 39  Gerald bisa mendengar seorang gadis memanggilnya.  
Ketika dia berbalik, dia menyadari bahwa itu tidak lain adalah Whitney,  presiden serikat mahasiswa.  
Jelas, Whitney sudah menyaksikan adegan di mana Gerald turun dari  Ferrari. Pada saat ini, dia menatap Gerald dengan tidak percaya dengan  ekspresi yang sangat terkejut di wajahnya. 
  
"Apa yang bisa saya bantu?"  
Gerald tidak menyangka bahwa dia masih akan terlihat oleh seorang  kenalan meskipun dia sudah meminta Aiden untuk mengantarnya jauh dari  kampus.  
Gerald tahu bahwa alasan Whitney memanggilnya adalah karena dia ingin  mencari tahu mengapa dia keluar dari Ferrari.  
Namun, Gerald berpura-pura sedikit bingung.  
Serius…  
"Kamu, kamu, kamu ... kenapa kamu baru saja keluar dari Ferrari?" Whitney  bertanya langsung padanya.  
Selama beberapa pertemuan terakhirnya dengan Gerald, dia benar-benar  mengalami banyak wahyu yang mengejutkan.  
Pertama-tama, dia mengetahui bahwa Gerald memenangkan lotre dan dia  benar-benar bisa membelikan semua orang makan di Homeland Kitchen  tadi malam. Apalagi dia tidak segan-segan untuk berbelanja secara royal  sama sekali.  
Oleh karena itu, Whitney memutuskan untuk bertanya kepada teman  sekelas Gerald tentang masalah ini karena dia ingin mengetahui apa yang 
  
sebenarnya terjadi. Jawaban yang dia dapatkan dari mereka adalah bahwa  Gerald telah memenangkan lotre dan dia memenangkan tiga puluh ribu  dolar.  
Namun, saat ini, banyak siswa sudah berspekulasi bahwa Gerald  memenangkan lebih dari tiga puluh ribu dolar dari lotere.  
Hal ini membuat Whitney merasa sangat tidak nyaman. Bagaimana mungkin  Gerald, yang tidak lain hanyalah orang miskin, memiliki keberuntungan  seperti itu? Apakah Tuhan buta?  
Itu hanya normal baginya untuk merasa seperti ini.  
Lagi pula, tidak ada yang akan merasa nyaman atau bahagia jika seseorang  yang telah mereka intimidasi sepanjang hidup mereka tiba-tiba menjalani  kehidupan yang lebih baik daripada mereka!  
Whitney bermaksud menemukan Gerald dan menyelesaikan masalah ini.  Berapa banyak yang dia menangkan dari lotere?  
Tanpa diduga, dia bertemu dengannya ketika dia akan meninggalkan  universitas dan dia melihatnya keluar dari Ferrari yang mahal.  
“Oh, itu mobil temanku. Dia baru saja mengantarku ke sekolah, ”jawab  Gerald ringan. 
  
"Ha ha ha. Mobil temanmu? Siapa temanmu? Apakah Anda, Gerald, benar benar memiliki teman yang sangat kaya? Aku tidak akan mempercayaimu  bahkan jika kamu membunuhku!"  
Whitney sama sekali tidak yakin.  
“Yah, tidak masalah bagiku apakah kamu percaya padaku atau tidak. Selain  itu, apakah saya punya teman kaya atau kaya tidak ada hubungannya sama  sekali dengan Anda, bukan? ” Gerald menjawab saat dia mulai kesal.  
Wanita ini terlalu tidak masuk akal.  
Gerald juga mulai menemukan bahwa setelah dia mendapatkan kekayaan,  dia juga mengalami perubahan kepribadian yang halus. Sebelum ini, dia  tidak akan pernah memiliki keberanian untuk berbicara dengan Whitney  dengan cara ini.  
Whitney benar-benar tidak puas dengan nada bicara Gerald saat ini.  
"Kamu! Wow! Gerald, tidakkah kamu tahu bagaimana menghargai perhatian  orang lain terhadapmu? Saya hanya khawatir Anda telah ditipu oleh  beberapa organisasi MLM. Apakah Anda tidak tahu bagaimana beberapa  organisasi MLM bekerja untuk menipu orang? Pertama, mereka mencoba  menarik perhatian orang tersebut dengan menggunakan berbagai cara  untuk menyenangkan Anda. Setelah itu, mereka membuat Anda sia-sia dan 
  
materialistis. Setelah Anda terbiasa hidup seperti orang kaya, Anda harus  terus bekerja untuk mereka untuk mempertahankan gaya hidup yang sudah  biasa Anda lakukan! Kalau tidak, kamu hanya akan menjadi orang yang tidak  berguna!”  
“Selain itu, sebagai presiden serikat mahasiswa, tidakkah menurutmu aku  berhak mencampuri urusan pribadimu? Jika Anda benar-benar bergabung  dengan organisasi MLM, Anda hanya akan mendiskreditkan departemen  serikat mahasiswa! Saya hanya mencoba menasihati Anda karena Anda  telah miskin sepanjang hidup Anda dan Anda tidak tahu apa-apa tentang  apa pun yang terjadi di dunia ini!” Whitney terus berbicara dengan nada  sarkastik.  
Gerald tersenyum pahit sebelum dia menggelengkan kepalanya dan  berkata, “Aku sudah mengatakan yang sebenarnya. Tidak ada lagi yang bisa  saya katakan. Mobil itu benar-benar milik temanku!”  
"Baik! Mari kita lupakan mobil itu. Izinkan saya bertanya tentang lotere yang  Anda menangkan kemarin! Saya mendengar orang mengatakan bahwa  Anda menghabiskan lebih dari dua puluh dua ribu dolar untuk makan malam  tadi malam! Apakah itu benar? Saya pikir Anda memenangkan lotre tiga  puluh ribu dolar? Apakah Anda benar-benar menghabiskan dua puluh dua  ribu dolar begitu saja?” Whitney bertanya sambil memandang Gerald.  
Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 40 
  
“Tiga puluh ribu dolar? Siapa bilang saya memenangkan tiga puluh ribu  dolar? Itu semua tebakan dan asumsi mereka sendiri. Saya hanya menarik  tiga puluh ribu dolar dari bank tetapi siapa yang mengatakan bahwa saya  memenangkan tiga puluh ribu dolar dari lotere?” Gerald menjawab dengan  ekspresi percaya diri di wajahnya.  
Ketika Whitney melihat ekspresi di wajahnya, dia bisa merasakan hatinya  langsung tenggelam.  
Benar saja, tebakannya benar. Karena Gerald lebih dari bersedia untuk  menghabiskan dua puluh dua ribu dolar sekaligus, Gerald pasti telah  memenangkan lebih dari tiga puluh ribu dolar dalam lotere.  
“Kalau begitu, berapa banyak yang kamu menangkan?”  
“Tidak nyaman bagiku untuk memberitahumu sebanyak itu. Bagaimanapun,  itu tidak terlalu banyak! Tidak terlalu banyak sama sekali! Oke, Nona  Presiden Jenkins, jika tidak ada yang lain, saya ingin pergi sekarang!”  Gerald menjawab dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya.  
Whitney merasa seolah-olah dia akan meledak saat ini!  
“Hmph! Apakah Anda benar-benar berpikir Anda sangat hebat? Anda hanya  beruntung memenangkan sejumlah uang dari lotere! Namun, Anda tidak  akan pernah bisa dibandingkan dengan anak kaya generasi kedua seperti  Victor! ” 
  
Whitney menginjak dengan marah karena dia tidak tahan dengan sikap  Gerald saat ini terhadap dirinya sendiri.  
Victor juga anak kaya generasi kedua. Meskipun dia tidak terlalu cakap atau  mengesankan, tidak peduli apa itu, di mata Whitney, anak kaya generasi  kedua jelas lebih baik dibandingkan dengan Gerald yang hanya  memenangkan lotre.  
Berbunyi. Berbunyi  
Pada saat ini, Audi A6 berhenti tepat di samping Whitney.  
Setelah menurunkan kaca jendela mobil, Victor menjulurkan kepalanya  sambil menatap Whitney.  
“Whitney, kenapa kulitmu pucat sekali? Apakah Anda merasa tidak sehat?  Atau apakah Anda tidak ingin menemani saya untuk janji perawatan Audi A6  saya?” Victor bertanya dengan santai.  
“Tidak, Victor, bukan itu. Saya hanya merasa sedikit tertekan. Sebenarnya,  saya merasa sedikit bingung sekarang dan saya juga merasa depresi yang  tidak dapat dijelaskan! Ah! Mengapa saya merasa sangat tertekan? ”  
Whitney tidak bisa menjelaskan perasaannya saat ini. 
  
Ketika Victor melihat bahwa Whitney merasa sangat sedih, dia tahu bahwa  kesempatannya telah datang dan dia buru-buru menghiburnya. “Whitney,  kenapa kamu tidak masuk ke mobilku dulu? Anda bisa perlahan memberi  tahu saya apa yang terjadi. Mungkin aku bisa membantumu kalau begitu…”  
Whitney mengangguk.  
Karena semakin banyak siswa yang keluar untuk bermain saat ini, Whitney  merasa sangat senang dan bangga bisa duduk di Audi A6.  
Setelah masuk ke mobil, Victor memarkir mobilnya di pintu masuk  universitas dan dia tidak berniat untuk pergi sama sekali. Pada saat ini,  Whitney dengan cepat memberi tahu Victor tentang pertemuannya dengan  Gerald.  
“Pfft!”  
Victor mencibir sebelum berkata, “Whitney, mengapa kamu begitu  mengkhawatirkan Gerald? Jadi, bagaimana jika dia memenangkan lotre?  Saya mendengar bahwa Gerald telah menjadi orang miskin lagi! Ha ha ha.  Saya sebenarnya ingin memberi tahu Anda semua tentang itu hari ini! ”  
Tadi malam, Victor juga sempat malu karena Gerald justru membayar paket  yang lebih mahal di Homeland Restaurant dibanding dirinya. Dia juga sangat  ingin tahu dan khawatir tentang Gerald yang memenangkan lotre.  
Karena itu, dia mengirim seseorang untuk melihat situasinya. 
  
"Apa? Jadi, apakah Gerald benar-benar berubah menjadi orang miskin lagi?  Dari siapa Anda mendengar berita itu? Menurut salah satu teman sekelas  Gerald, Gerald memenangkan lebih dari tiga puluh ribu dolar dari lotere dan  itulah alasan mengapa dia lebih dari bersedia menghabiskan dua puluh dua  ribu dolar untuk makan malam tadi malam!” kata Whitney segera.
  
"Ha ha ha. Ya, memang benar Gerald memenangkan tiga puluh ribu dolar  dari lotere. Alasan mengapa dia menghabiskan dua puluh dua ribu dolar  untuk makan malam adalah karena dia ingin melawan saingan cintanya,  Yuri. Keduanya ingin pamer dalam hal siapa yang memiliki lebih banyak  uang dan mereka memutuskan untuk membagi tagihan untuk salah satu  kamar pribadi paling mahal dengan hidangan khas. 

Gerald masuk semua  dan itulah alasan mengapa dia membayar begitu banyak uang untuk makan  malam tadi malam. Meskipun Yuri juga kehilangan muka tadi malam karena  dia tidak bisa membayar sebelas ribu dolar di tempat, aku akan mengatakan  bahwa mereka berdua adalah pecundang tadi malam!”  
“Ah! Jadi, ternyata seperti itu. Aku tahu bahwa Gerald tidak akan pernah  seberuntung itu tapi…”  
Whitney terus berbicara. “Victor, tahukah kamu bahwa Gerald sebenarnya  baru saja turun dari Ferrari di depan pintu masuk sekolah? Terlebih lagi,  Ferrari itu adalah edisi terbatas internasional yang bernilai setidaknya tujuh  hingga delapan ratus ribu dolar! Saya bertanya kepadanya tentang hal itu  dan dia memberi tahu saya bahwa Ferrari itu milik temannya!” 
  
“Oh? Apakah hal seperti itu terjadi? Apakah Anda melihat dengan jelas?  Apakah itu benar-benar Ferrari edisi terbatas internasional?”  
"Ya, aku melihatnya dengan jelas!"  
"Sial! Bagaimana mungkin Gerald mengenal seseorang yang mengendarai  Ferrari edisi terbatas?” Victor bergumam pada dirinya sendiri.  
Keduanya merasa sangat tertekan saat ini.  
Bagaimana bisa Gerald benar-benar memiliki koneksi yang lebih baik  daripada yang mereka miliki?  
Bagaimana itu mungkin? Bagaimana mereka bisa mengizinkannya?  Tidak! Sama sekali tidak!

COMMENTS

Nama

#lintasberita,1,#pilkada,18,212,2,411,1,4g,1,aau,1,aceh,7,admin,1,Adnan Januzaj,2,agama,1,agenda,1,agnes mo,2,ahok,19,alam mayang,1,alfamart,1,alokasi cpns,6,amalan,1,amerika,3,amsterdam,1,anak,2,anak negeri,1,android,8,aneh,14,angker,2,anime,1,annas maamun,4,Antasari Azhar,1,apbd-p,1,aplikasi,2,apple,1,apple music,1,arab saudi,2,arema,3,arsenal,4,artikel,1,artis,1,as roma,1,asap,14,asia,1,asian game,2,astana,1,asuransi,1,asus,3,asusila,1,atletico,1,atletik,1,awet,1,backlink,1,badminton,5,bali,2,balikpapan,1,bandar lampung,1,bandung,9,bangka,1,bangka belitung,1,bangkok,3,banjar baru,1,banten,3,banyuwangi,1,barca,1,barcelona,2,batam,3,batang,1,bau badan,1,bbm,6,beasiswa,1,beijing,1,bekasi,1,belitung,1,bengkulu,2,berita,580,berita daerah,34,berita oto,2,berita video,45,bhayangkara,2,bima,2,BIN,1,bisnis,50,bkn,1,blitar,1,blogger,1,bmw,1,bnn,1,bogor,6,bom,1,bontang,1,borneo fc,1,boyolali,1,BRASIL,2,bri,1,brussel,1,budi anduk,1,buku pelajaran,2,bulukumba,1,bulutangkis,2,bumn,1,bungur sari,1,busyro,1,cabe,1,cabup,1,cakung,1,Cal Crutchlow,1,california,1,calon kpk,1,capres,20,ceo,1,cerita,2,champion,1,chealsea,2,china,3,cianjur,1,cilacap,1,cileungsi,1,cirebon,3,copa amerika,1,cpns,22,cpo,1,Cristiano Ronaldo,1,curanmor,1,daerah,97,dayung,1,dbd,1,delaware,1,deli serdang,1,denpasar,3,despro,1,dewik persik,2,diabetes,5,dirgahayu,4,dki,2,dkpp,1,dokter,1,dompet dhuafa,146,doping,1,dpr ri,1,dprd,4,dublin,1,dumai,4,dunia,28,e-ktp,4,EgyptAir,1,ekonomi,30,elly tran ha,1,entertainment,85,eropa,2,F1,1,fakta,2,features,1,film,7,Florence,1,food,2,formula 1,1,fujian,1,gadget,5,gafatar,5,gamers,1,gardu,1,garut,1,gaya,5,gayus,4,gaza,7,gerald crawford,6,gerindra,3,Gious nainggolan,1,global,4,golkar,2,google,5,gool,1,gorontalo,3,gosip,2,gp,9,guru,7,hacker,1,Hadasari,1,haji,10,halmahera,1,hantu,3,hardworker,1,harganas,2,Hashim Djojohadikusumo,1,hatta,3,healt,46,heboh,1,hijab,1,hikmah,1,hlun,1,honda,2,honorer,2,huawei,1,hukum,1,hukum islam,4,humaniora,40,hutri,1,hutrohul,1,idf2018,1,iklanbaris,7,imigran,1,india,4,infopublik,17,inhil,2,Inspiratif,1,inter,1,internasional,132,internet,11,ipdn,1,iphone,1,iptek,9,isis,6,islami,12,israil,5,istana,1,isuzu,1,it,2,jabar,3,jabodetabek,3,jadwal,1,jakarta,156,jalan,1,jambi,1,jateng,1,jatim,10,jatinegara,1,jejak,1,jember,2,jepang,2,jerman,1,jessica,1,jilboob,1,jimly,1,jk,8,jkt48,1,jokowi,31,jombang,1,judika,1,jus buah,1,juventus,1,k2,1,kabun,1,kalbar,1,kalsel,1,kaltara,2,kalteng,7,kaltim,3,karaoke,1,karate,1,karir,3,kartini,1,katingan,1,kdrt,1,kebakaran,1,keluarga,2,kepercayaan,1,kepri,3,kepulauan,2,Kepulauan Seribu,1,kesehatan,122,kesenian,1,kesuburan,1,keuangan,38,kisah,3,klaten,2,knpi,1,kolombia,2,kominfo,5,kompetisi,1,komputer,1,komunitas,1,koni,1,korea utara,1,korupsi,3,kpk,9,kpu,6,kriminal dan hukum,256,kuansing,3,kuliah,1,kuliner,1,kurs,1,lakalantas,1,lalulintas,1,lampung,2,layanan publik,1,lebaran,3,legislatif,2,lg,1,libur,1,libya,1,lifestyle,56,liga eropa,2,liga indonesia,4,liga inggris,3,liga spanyol,2,lingkungan,1,lion,1,liverpool,1,lombok,1,longsor,1,lowongan,11,madrid,2,madura,1,mahasiswi,1,makassar,6,makkah,4,makro,1,malang,8,malaysia,1,maluku utara,1,malware,1,mamiek,1,manado,2,manchester,6,Mariah Carey,1,martapura,1,maskapai,1,mataram,2,MEA,1,medan,4,mediaoutreach,23,medsos,7,megawati,3,merauke,1,metro,11,mh17,2,mh370,1,microsoft,3,mie instan,1,milwaukee,1,mimika,1,mk,8,mnc,1,moge,2,moneter,1,motifasi,121,motivasi,112,moto gp,11,movie,7,mtq,1,mualaf,1,mudik,7,muhammad ali,1,mui,1,muri,1,musi rawas,1,musik,3,nanas,1,nasional,680,natuna,1,navas,1,new delhi,1,new york,4,news,1090,ngantuk,1,Nick Cannon,1,Nissan Grand Livina,1,novel,6,ntb,2,ntt,2,nusa,1,nyamuk,1,nyesel,1,Ogan Komering Ilir,1,ohara,1,olah raga,16,opini,3,otomotif,19,padang,8,padang sidempuan,1,pajak,1,pajero,1,pakistan,1,palangkaraya,1,palembang,2,palestina,2,pamekasan,1,pandeglang,1,pangkalan kerinci,1,panti pijat,1,papua,8,pariwisata,3,pasaman,2,pasir pengaraian,3,payakumbuh,1,pdip,1,pekanbaru,42,pelantikan,3,pelecehan,2,pemerintah,15,pemerintahan,33,pemilu,23,penajam,1,pendidikan,206,penelitian,1,pengetahuan,1,Pennsylvnia,1,perda,3,perempuan,10,peristiwa,193,persebaya,1,persela,1,persib,4,persija,1,persipura,2,pertamina,2,pertanian,2,piala aff,4,piala bhayangkara,2,piala dunia,8,piala eropa,2,pilkada,97,pilpres,27,pln,3,pns,25,pokemon,1,polantas,1,polda,1,politik,158,polri,1,polsek,1,pon XIX,2,pontianak,1,Power Rangers,1,prabowo,18,presiden,3,prostitusi,1,proyek,1,psms,1,pssi,2,psu,1,puerto rico,1,puisi,1,pupns,1,purwakarta,1,ramadhan,7,rampok,1,rasionalisasi,1,rasuah,1,razia,1,real sociedad,1,regional,4,relationship,1,rengat,1,review,6,ri,2,riau,66,rinjani,1,rio 2016,1,road racing,1,robin williams,1,rohil,2,rohul,24,rokan hilir,2,rokan hulu,75,rri,1,sains,2,samarinda,1,sarinah,1,satpol pp,1,sawit,1,sby,5,se,1,SEA Games,1,sehat,14,sekolah,2,selat panjang,3,seleb,42,selebriti,104,semarang,3,sepak bola,131,sepang,1,sergai,1,serice,1,seva.id,1,sex,4,sexy,2,siak,3,siaran pers,36,sibolga,1,sidoarjo,1,simalungun,2,sintang,1,situs radikal,2,skotlandia,1,smartphone,2,solo,1,sosial,56,spo sepak bola,1,sport,176,subaru,1,subsidi,1,sukabumi,2,sukoharjo,1,sulsel,5,sumatera,5,sumbar,3,sumsel,1,sumut,1,surabaya,7,susi similikiti,1,taipei,1,Taiwan,2,tanjung pinang,1,tanzania,1,tegal,2,tek,1,teknologi,91,telkom,2,tembilahan,1,terbakar,1,teroris,4,thailand,1,tiktok,1,timnas,1,timur tengah,1,tiongkok,1,tips,10,tirawuta,1,tni kb kes,2,tokoh,4,tol,1,top 10,1,toraja,1,touring,1,tradisi,5,trans sumatera,1,travel,2,tri,1,trik,1,tsaqofah,2,turki,1,tutorial,3,U19,3,uang,13,ujung batu,1,ukm,1,ulama,3,ultra LTE,1,UN,2,unik,1,uu it,1,uu pilkada,3,uu terotisme,1,valentin,1,vertigo,1,video,31,wanita,3,warga,2,waringin,1,warnet,2,whatsapp,2,wisata,3,woman,1,wtn,1,xiaomi,3,yahoo,1,yamaha,1,yogyakarta,4,yogyakata,1,youtube,1,zina,1,Zlatan Ibrahimovic,1,
ltr
item
lintas berita: Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 31-40)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 31-40)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 31-40)
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s392
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s72-c
lintas berita
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_46.html
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_46.html
true
2921695917194566738
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy