$type=slider$snippet=hide$cate=0

#lintasberita #pilkada 212 411 4g aau aceh admin Adnan Januzaj agama agenda agnes mo ahok alam mayang alfamart alokasi cpns amalan amerika amsterdam anak anak negeri android aneh angker anime annas maamun Antasari Azhar apbd-p aplikasi apple apple music arab saudi arema arsenal artikel artis as roma asap asia asian game astana asuransi asus asusila atletico atletik awet backlink badminton bali balikpapan bandar lampung bandung bangka bangka belitung bangkok banjar baru banten banyuwangi barca barcelona batam batang bau badan bbm beasiswa beijing bekasi belitung bengkulu berita berita daerah berita oto berita video bhayangkara bima BIN bisnis bkn blitar blogger bmw bnn bogor bom bontang borneo fc boyolali BRASIL bri brussel budi anduk buku pelajaran bulukumba bulutangkis bumn bungur sari busyro cabe cabup cakung Cal Crutchlow california calon kpk capres ceo cerita champion chealsea china cianjur cilacap cileungsi cirebon copa amerika cpns cpo Cristiano Ronaldo curanmor daerah dayung dbd delaware deli serdang denpasar despro dewik persik diabetes dirgahayu dki dkpp dokter dompet dhuafa doping dpr ri dprd dublin dumai dunia e-ktp EgyptAir ekonomi elly tran ha entertainment eropa F1 fakta features film Florence food formula 1 fujian gadget gafatar gamers gardu garut gaya gayus gaza gerald crawford gerindra Gious nainggolan global golkar google gool gorontalo gosip gp guru hacker Hadasari haji halmahera hantu hardworker harganas Hashim Djojohadikusumo hatta healt heboh hijab hikmah hlun honda honorer huawei hukum hukum islam humaniora hutri hutrohul idf2018 iklanbaris imigran india infopublik inhil Inspiratif inter internasional internet ipdn iphone iptek isis islami israil istana isuzu it jabar jabodetabek jadwal jakarta jalan jambi jateng jatim jatinegara jejak jember jepang jerman jessica jilboob jimly jk jkt48 jokowi jombang judika jus buah juventus k2 kabun kalbar kalsel kaltara kalteng kaltim karaoke karate karir kartini katingan kdrt kebakaran keluarga kepercayaan kepri kepulauan Kepulauan Seribu kesehatan kesenian kesuburan keuangan kisah klaten knpi kolombia kominfo kompetisi komputer komunitas koni korea utara korupsi kpk kpu kriminal dan hukum kuansing kuliah kuliner kurs lakalantas lalulintas lampung layanan publik lebaran legislatif lg libur libya lifestyle liga eropa liga indonesia liga inggris liga spanyol lingkungan lion liverpool lombok longsor lowongan madrid madura mahasiswi makassar makkah makro malang malaysia maluku utara malware mamiek manado manchester Mariah Carey martapura maskapai mataram MEA medan mediaoutreach medsos megawati merauke metro mh17 mh370 microsoft mie instan milwaukee mimika mk mnc moge moneter motifasi motivasi moto gp movie mtq mualaf mudik muhammad ali mui muri musi rawas musik nanas nasional natuna navas new delhi new york news ngantuk Nick Cannon Nissan Grand Livina novel ntb ntt nusa nyamuk nyesel Ogan Komering Ilir ohara olah raga opini otomotif padang padang sidempuan pajak pajero pakistan palangkaraya palembang palestina pamekasan pandeglang pangkalan kerinci panti pijat papua pariwisata pasaman pasir pengaraian payakumbuh pdip pekanbaru pelantikan pelecehan pemerintah pemerintahan pemilu penajam pendidikan penelitian pengetahuan Pennsylvnia perda perempuan peristiwa persebaya persela persib persija persipura pertamina pertanian piala aff piala bhayangkara piala dunia piala eropa pilkada pilpres pln pns pokemon polantas polda politik polri polsek pon XIX pontianak Power Rangers prabowo presiden prostitusi proyek psms pssi psu puerto rico puisi pupns purwakarta ramadhan rampok rasionalisasi rasuah razia real sociedad regional relationship rengat review ri riau rinjani rio 2016 road racing robin williams rohil rohul rokan hilir rokan hulu rri sains samarinda sarinah satpol pp sawit sby se SEA Games sehat sekolah selat panjang seleb selebriti semarang sepak bola sepang sergai serice seva.id sex sexy siak siaran pers sibolga sidoarjo simalungun sintang situs radikal skotlandia smartphone solo sosial spo sepak bola sport subaru subsidi sukabumi sukoharjo sulsel sumatera sumbar sumsel sumut surabaya susi similikiti taipei Taiwan tanjung pinang tanzania tegal tek teknologi telkom tembilahan terbakar teroris thailand tiktok timnas timur tengah tiongkok tips tirawuta tni kb kes tokoh tol top 10 toraja touring tradisi trans sumatera travel tri trik tsaqofah turki tutorial U19 uang ujung batu ukm ulama ultra LTE UN unik uu it uu pilkada uu terotisme valentin vertigo video wanita warga waringin warnet whatsapp wisata woman wtn xiaomi yahoo yamaha yogyakarta yogyakata youtube zina Zlatan Ibrahimovic

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 51-60)

Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 51-60)

Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 51
  
“Oh, Alice dalam masalah? Itu luar biasa! Ini bukan pertama kalinya Alice menargetkan Gerald.  Sepertinya memang ada pembalasan! ”  
Teman sekamar Gerald semuanya sombong saat ini.  
Harper menggaruk kepalanya saat dia berkata, "Tapi selain Naomi, Hayley dan gadis-gadis  lainnya juga mengejar Alice sebelumnya!"
  
“Lalu, apa yang harus kita lakukan sekarang, Gerald?” Benjamin bertanya sambil menatap  Gerald.
  
Karena Naomi yang memanggilnya, Gerald tentu saja harus pergi ke sana. Selain itu, semua ini  terjadi di Bar Karaoke Kaisar dan itu adalah miliknya sendiri.  
“Baiklah, mari kita pergi dan memeriksanya. Lagipula, kita semua datang ke sini bersama-sama!"
  
Gerald sama sekali tidak peduli tentang Alice tetapi dia tidak berdaya saat ini.  Sekelompok anak laki-laki memanggil dua taksi sebelum mereka langsung menuju ke Bar  Karaoke Kaisar.
  
Pada saat ini, di ruang pribadi, ada beberapa botol anggur merah yang telah dihancurkan di  depan Alice. Selain itu, Alice juga dengan agresif menuangkan anggur merah ke dalam mulutnya.  "Mengapa? Mengapa Quinton orang seperti ini? Saya pikir dia benar-benar seorang pria yang  baru saja kembali dari luar negeri. Dia selalu memiliki temperamen yang baik dan dia sangat  baik dalam segala hal yang dia lakukan! Kupikir dia akan selalu baik dan setia padaku! "  
"Tapi kenapa? Mengapa dia menjadi orang yang sakit dan mesum?”  
Glug. Glug.  
Alice mengangkat kepalanya sebelum dia meminum beberapa teguk anggur merah sebelum dia  menghancurkan botol anggur merah itu dengan segera!  
“Alice, berhentilah memecahkan botol wine! Anda telah memesan semua anggur merah  termahal! Kami tidak punya cukup uang untuk membayar semua ini! "
  
Naomi, Hayley dan Jacelyn dengan cepat memindahkan semua botol anggur merah yang belum  dibuka dari Alice.  
Acara hari ini telah meninggalkan pengaruh besar pada Alice dan sejak disiarkan di depan  umum, Alice merasa sangat terhina dan dia tidak tahan lagi. Itulah alasan dia memilih untuk 
  
datang ke Bar Karaoke Kaisar untuk mabuk. Dia telah jatuh cinta dengan Quinton di sini dan dia  ingin melupakan Quinton di sini.
  
Itu juga alasan dia memutuskan untuk memesan sekotak anggur merah termahal sekaligus.  Setelah menyesap beberapa kali, dia hanya akan menghancurkan botol anggur.  "Ha ha ha. Situs ini milik pacarku, Quinton. Selama pacarku mengucapkan sepatah kata pun, bos  dari Emperor Karaoke Bar akan membiarkan kami pergi! Jadi bagaimana jika saya  menghancurkan beberapa botol anggur? Siapa bilang aku tidak bisa melakukannya? ”  

Alice benar-benar tidak percaya bahwa pacar pertamanya akan berubah menjadi bajingan. Dia  tidak percaya!  
Karena itu, dia sangat ingin mabuk dan melupakan semua yang terjadi hari ini.  “Naomi, menurutmu kita harus menelepon Quinton sekarang? Anggur merah ini harganya lebih  dari tiga ribu dolar per botol! Alice telah memecahkan empat botol dan kami tidak punya cukup  uang untuk membayar semua botol ini dan kerusakannya! "  
"Iya! Panggil pacarku agar kamu bisa melihat betapa hebatnya dia sebenarnya! ” Alice berteriak  mengejek.
  
Pada saat ini, pintu kamar pribadi dibuka dan Gerald serta Harper dengan cepat masuk ke kamar.  Gerald sedikit terkejut saat melihat kekacauan di lantai. Sepertinya wanita ini benar-benar gila  ketika dia kesal.  
"Gerald, kamu di sini!"  
Naomi bergegas menghampiri Gerald. Dia sangat khawatir dan dia tidak tahu harus berbuat apa.  "Ha ha ha! Apakah Anda datang ke sini untuk mengolok-olok saya atau untuk menertawakan  saya? "
  
Bahkan sebelum Gerald dapat berbicara, Alice yang sedang duduk di sofa juga menatap dingin  padanya saat dia menanyainya.
  
“Ya, kamu pasti ada di sini untuk menertawakanku! Gerald, saya tahu bahwa Anda membenci  saya karena terus-menerus menargetkan dan menindas Anda. Sekarang saya dalam situasi ini,  Anda pasti orang paling bahagia di dunia, bukan? "
  
“Alice, kamu benar-benar memiliki kesalahpahaman yang sangat dalam tentang Gerald. Akulah  yang memanggilnya. Saya mengatakan kepadanya bahwa sesuatu telah terjadi pada Anda dan  bahwa Anda dalam masalah, dan dia segera bergegas ke sini! " Naomi buru-buru menjelaskan.  “Ya, dia datang ke sini dengan terburu-buru karena dia ingin mengejekku!”
  
Gerald benar-benar ingin pergi dan jika Naomi tidak ada di sana, dia akan pergi tanpa ragu sama  sekali. 
  
Pada saat ini, seseorang tiba-tiba membuka pintu. Salah satu penjaga keamanan telah  mendengar keributan itu dan dia segera masuk ke kamar.  
"Apa yang terjadi disini?" penjaga keamanan bertanya sambil menatap mereka dengan ekspresi  dingin di wajahnya.  
Yang lebih kebetulan adalah bahwa penjaga keamanan ini adalah penjaga keamanan yang sama  persis dengan yang mereka temui dalam insiden sebelumnya.  
Alice dapat mengenali bahwa dia adalah satpam yang sama dan dia berkata, “Siapa kau yang  menanyakan pertanyaan itu padaku? Keluar dari sini! Saya ingin Anda memanggil bos Anda ke  sini sekarang! ”  
Alice benar-benar bertingkah seperti orang gila saat ini.  
"Ha ha ha. Anda ingin saya menelepon bos saya di sini? ” penjaga keamanan bertanya sambil  melihat botol anggur yang hancur di tanah. Setelah itu, dia mencibir sebelum berkata, “Baiklah,  mungkin lebih baik bagiku untuk menelepon bosku. Bagaimanapun, Anda menyebabkan banyak  kerusakan pada kamar kami! Tidak banyak orang yang benar-benar berani bertindak seperti ini  di sini… ”  
Penjaga keamanan merasa bahwa kelompok orang ini sengaja membuat onar.  “Anda sebaiknya menelepon atasan Anda sekarang atau Anda bahkan mungkin kehilangan  pekerjaan Anda! Tahukah kamu siapa gadis ini? Dia pacar Quinton Ziegler! Keluarga Ziegler  memiliki Grand Marshall Restaurant di Mayberry Commercial Street. Apakah saya perlu  menjelaskan hal lain kepada Anda? ”  
Jacelyn takut mereka harus membayar kerusakan dan botol anggur merah. Oleh karena itu, dia  dengan cepat membahas Quinton tanpa mempertimbangkan perasaan Alice.  

Tanpa diduga, penjaga keamanan memiliki ekspresi dingin di wajahnya saat dia berkata, "Ya,  saya kenal keluarga Ziegler dan saya tahu bahwa mereka baru-baru ini mendapatkan hak untuk  menjalankan Restoran Grand Marshall, tapi apa hubungannya dengan saya? ? Apakah Anda  benar-benar berpikir bahwa Anda dapat datang ke Bar Karaoke Kaisar dan menimbulkan  masalah hanya karena Anda berteman dengan keluarga Ziegler? Mereka tidak ada apa-apanya  dibandingkan dengan Brother Flynn! ”
  
Jacelyn benar-benar tidak menyangka satpam itu bergeming bahkan setelah dia menyebut  nama Quinton.  
“Quinton-lah yang menelepon Pak Flynn, memintanya untuk meminta maaf kepada kami dan  membiarkan kami pergi terakhir kali! Aku ingat kamu juga ada di sini malam itu! "  Jacelyn tiba-tiba merasa ada sesuatu yang sangat tidak beres. 
  
"Apa? Nona, saya pikir Anda pasti telah melakukan kesalahan. Anda mengatakan bahwa  keluarga Ziegler menelepon kami? Bahkan jika mereka benar-benar telah menelepon,  menurutmu apakah semut kecil seperti mereka dapat membuat Brother Flynn membungkuk  kepada mereka? ”  
Setelah diingatkan oleh Jacelyn, satpam tersebut akhirnya ingat bahwa ini adalah kelompok  orang yang sama yang menghancurkan tangki ikan arwana terakhir kali. Pada saat ini, nadanya  sedikit mereda.  
Setelah mendengarkan percakapan ini, Alice akhirnya sedikit sadar. Makna di balik kata-kata  penjaga keamanan itu jelas. Keluarga Ziegler tidak berarti apa-apa baginya.  Jadi, mengapa Flynn harus diganggu oleh mereka?  
Meskipun keluarga Ziegler kuat, mereka jelas tidak bisa mengalahkan Flynn. Bagaimana mereka  bisa membuat Flynn berlutut?  
“Kecantikan, saya pikir Anda pasti telah melakukan kesalahan. Biar saya katakan yang  sebenarnya. Alasan Brother Flynn memutuskan untuk membiarkan kalian pergi beberapa hari  yang lalu adalah karena dia menerima panggilan telepon dari bos misterius kami. Ini sama sekali  tidak ada hubungannya dengan keluarga Ziegler… hahaha! ”  
Bos yang misterius? Alice bertanya saat dia mengambil nafas dalam.
  
Sepertinya dia telah salah selama ini! Dia bahkan setuju untuk menjadi pacar Quinton karena  dia tersentuh dan sangat tersentuh dengan apa yang telah dia lakukan untuknya.  Tidak! Bagaimana ini bisa benar?
  
Alice segera mengeluarkan ponselnya sebelum dia menelepon Quinton. Dia harus menunggu  lama sebelum akhirnya Quinton mengangkat telepon. Itu sangat bising dan sepertinya masih ada  keributan besar di sana.
  
“Alice, aku salah. Saya tahu bahwa saya salah. Tolong maafkan saya…"  
Quinton, ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu. Apakah Anda atau Anda tidak meminta  ayah Anda menelepon Tn. Lexington untuk meminta maaf kepada kami di Bar Karaoke Kaisar?  Apakah ayahmu memintanya untuk sujud dan meminta maaf kepada kami malam itu? " Alice  menanyakan pertanyaan itu kepada Quinton dengan dingin melalui telepon.
  
“Ahh? Tuan Lexington? Dia membungkuk dan meminta maaf padamu? Bagaimana mungkin? Tuan  Lexington adalah teman dekat Tuan Lyle. Bagaimana mungkin dia… ”  
"Saya mengerti sekarang!"  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 52
  
Alice segera menutup telepon.  
Kesalahpahaman ini benar-benar berlebihan. Awalnya, Alice benar-benar percaya bahwa itu  adalah Quinton.  
Alice tidak menanyakan Quinton secara rinci tentang hal ini karena dia tidak ingin Quinton  merasa bahwa dia telah setuju untuk menjalin hubungan dengannya hanya karena dia merasa  berterima kasih kepada Quinton atas bantuannya.  
Sekarang, semuanya jelas.  
Quinton belum menyelesaikan masalah ini sama sekali. Jadi, siapa yang mungkin?  Pada saat ini…  
Petugas keamanan tiba-tiba menerima telepon dari headsetnya. Ada ekspresi terkejut di  wajahnya saat dia menjawab dengan tiga hormat 'ya.  
Wajahnya langsung pucat.  
Segera setelah itu, penjaga keamanan itu membungkuk sebelum dia membungkuk dan berkata,  “Nona-nona yang terhormat, saya benar-benar minta maaf. Saya membuat kesalahan.  Konsumsi Anda di sini malam ini semuanya gratis. Kamu… kamu bisa pergi sekarang! ”  Setelah mengatakan itu, satpam itu tetap membungkuk dan sama sekali tidak berani  meluruskan punggungnya.  
"Ini…"  
Alice dan gadis-gadis lainnya tercengang.  
Adegan ini persis sama dengan yang terakhir kali, selain fakta bahwa Flynn belum muncul di  sini hari ini.  
Siapa orang yang meminta bantuan? Siapa yang memiliki kekuatan seperti ini?  Naomi juga sangat terkejut. “Menurutku kita harus kembali ke kampus dulu. Kami akan  membahas masalah ini setelah kami kembali ke asrama. "  
Kemudian, Naomi melihat ke arah Alice dengan ekspresi khawatir di wajahnya.  “Mm… ayo kembali dulu.”  
Alice sangat bingung saat ini.  
Apa masalahnya?  
Siapa orang yang selama ini membantu mereka?  
Semua orang siap meninggalkan bar karaoke saat ini. 
  
“Eh? Dimana Gerald? ”  
Naomi ingin mencari Gerald, tetapi dia menyadari bahwa Gerald sama sekali tidak bisa  ditemukan.  
"Iya! Dimana Gerald itu? Sial! Dia baru saja berdiri di belakangku sekarang! "  
“Hmph! Saya yakin dia melarikan diri lagi karena dia takut dia harus membayar sejumlah uang.  Bukankah ini sama dengan yang terakhir kali? Begitu dia menyadari ada sesuatu yang salah, dia  buru-buru mencari alasan untuk pergi dan pergi ke kamar mandi. Dia hanya berani kembali  setelah kita menyelesaikan masalahnya! ” Jacelyn berkata dengan jijik.  
"Tidak! Gerald bukan orang seperti itu! "  
Naomi membela Gerald sebelum dia terus mencari dia.  
Saat itu, Gerald tiba-tiba membuka pintu dan masuk ke kamar.  
Pada saat yang sama, dia memasukkan kembali ponselnya ke dalam sakunya.  “Apakah semuanya sudah beres? Jika semuanya sudah beres, ayo pergi sekarang. Saya telah  memanggil tiga taksi dan mereka sudah menunggu di luar! "  
Gerald berbicara dengan ringan kepada sekelompok orang.  
Kemudian, dia berbalik dan meninggalkan ruangan.  
Semua orang di ruang pribadi terkejut, terutama Alice.  
Dia bisa merasakan jantungnya berdetak tak terkendali.  
Gerald sudah memanggil tiga taksi untuk mereka. Ini menunjukkan bahwa dia sudah tahu bahwa  semuanya akan baik-baik saja.  
Itu adalah situasi yang sama seperti terakhir kali Gerald diam-diam keluar saat keributan itu.  Ketika dia kembali, semuanya sudah diselesaikan.  
Apakah ini hanya kebetulan?  
Mungkinkah… bahwa orang yang meminta bantuan… tidak lain adalah Gerald?  Bagaimana mungkin ?!  
"Gerald, berhenti di situ! Beritahu kami yang sebenarnya sekarang! ”  
Alice segera mengejar Gerald. Saat ini, sudah ada tiga taksi menunggu mereka di luar bar  karaoke.  
Alice berlari ke arah Gerald saat dia meminta jawaban. 
  
"Kebenaran?" Gerald bertanya.  
Dia sudah sangat kecewa dengan Alice, dan dia tahu bahwa tidak mungkin bagi mereka berdua  bahkan untuk menjadi teman pada saat ini. Jadi, mengapa dia terus-menerus mengganggunya?  “Saya bertanya apakah Anda adalah orang yang membuat panggilan telepon dan meminta  bantuan. Apakah itu kamu? ”  
Alice sangat gugup saat ini.  
Ini karena dia merasa seolah-olah semuanya terhubung. Dari tas Hermes seharga lima puluh  lima ribu dolar yang mahal hingga undangan eksklusif ke rumah bangsawan, Gerald diundang  untuk duduk bersama Aiden dan anggota kelompok lainnya, dan juga sikap penjaga keamanan  di Bar Karaoke Kaisar barusan!  
Segalanya tampak berputar di sekitar Gerald.  
Apakah Gerald benar-benar mendapatkan semua bantuan itu hanya karena dia telah  menyelamatkan putri Zack? Terlepas dari itu, bukankah akan ada saat dimana budi akan dibayar  lunas?  
Alice sangat ketakutan. Dia takut dia telah membenci seseorang yang kaya dan berkuasa selama  ini.  
Dia tidak akan tahu bagaimana menghadapi konsekuensinya.  
Apakah itu kamu? Alice bertanya dengan cemas.  
“Jika kamu berharap itu aku, maka itu aku. Jika Anda berharap itu bukan saya, maka itu bukan  saya. Ha ha ha…"  
Gerald menjawab dengan acuh tak acuh sebelum dia berbalik dan naik ke salah satu taksi.  Sementara itu, Jacelyn dan gadis-gadis lainnya juga kebetulan mendengar percakapan antara  Alice dan Gerald, dan mereka semua terkejut.  
Astaga! Mungkinkah semua ini karena Gerald?  
Dia… bukankah dia hanya orang miskin?  
Alice menangis saat ini karena dia tidak tahu harus berpikir apa lagi.  
Akhirnya, Jacelyn, Naomi, dan gadis-gadis lainnya menyeret Alice ke dalam taksi.  “Alice, kamu baik-baik saja? Gerald adalah orang yang baik. Meskipun dia mungkin miskin, dia  tetap orang yang sangat baik. Jangan terlalu memikirkannya! " Naomi membujuk Alice tanpa  daya.  
"Tidak! Aku tidak terlalu banyak berpikir… ”Alice tiba-tiba mengangkat kepalanya saat dia melihat  ke arah Naomi dan Jacelyn. 
  
“Apakah kamu masih ingat apa yang aku katakan hari ini? Sudah kubilang tujuh puluh persen  Mayberry Commercial Street dimiliki oleh seorang bos muda. Saya bahkan memberi tahu Anda  bahwa pemuda ini sangat rendah hati dan rendah hati, dan meskipun saya mencoba mencari,  tidak ada informasi sama sekali tentang dia di internet… ”  
"Tentu saja aku ingat. Anda mengatakan bahwa nama belakang pemuda itu adalah Crawford.  Semua orang memanggilnya Tuan Crawford… ahh! Crawford? ”  
Jacelyn kaget karena dia sepertinya telah memikirkan sesuatu pada saat ini!  "Mungkinkah Mr. Crawford benar-benar Gerald Crawford?"  
Ini… bagaimana mungkin?  
Semua gadis, termasuk Jacelyn, langsung pucat.  
Jika Gerald memang Mr. Crawford yang dibicarakan semua orang, banyak hal akan masuk akal.  Meskipun demikian, jika ini benar, maka Jacelyn ingin segera mati!  
Dia ingin menabrak tembok karena dia dipenuhi dengan penyesalan!  
Gadis-gadis ini selalu seperti itu.  
“Alice, kupikir kalian semua terlalu banyak berpikir. Jika Gerald benar-benar Tuan Crawford  yang sama yang dibicarakan semua orang, mengapa dia harus hidup dari subsidi yang dia  terima? ”  
Naomi dengan cepat meyakinkan dan menghibur Alice ketika dia melihat ekspresi pucat dan  ketakutan di wajahnya.  
"Ya ya…"  
Alice hanya mengangguk, tapi dia sudah mengambil keputusan. Dia akan menyelidiki dan  menyelidiki masalah ini karena dia harus mengungkap kebenaran ...  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 53 
Setelah kembali ke asrama, Gerald menghabiskan sepanjang malam dengan tenang mencari cari soal tes untuk subjek tes satu.  
Keesokan paginya, Gerald awalnya berencana pergi ke tempat ujian subjek kedua.  Saat ini, dia tiba-tiba menerima pesan teks dari saudara perempuannya:  
“Gerald, masih ada waktu kurang dari tiga hari untuk mengakhiri bulan ini. Saya baru saja  memeriksa dan saya menyadari bahwa Anda hanya menghabiskan lima puluh lima ribu dolar 
  
dari tiga juta dolar di kartu emas hitam. Jika Anda tidak menghabiskan semua uang pada akhir  bulan, tiga juta dolar akan kedaluwarsa… ”  
Gerald tercengang ketika dia menyadari bahwa ini sudah akhir bulan. Dia memiliki tiga juta dolar  dalam kartu emas hitamnya, tetapi dia tidak menggunakan uang di kartu itu lagi selain dari lima  puluh lima juta dolar yang dia gunakan untuk membeli tas Hermes edisi terbatas.  
Menurut saudara perempuannya, jika dia tidak menggunakan uang itu, tiga juta dolar itu akan  habis masa berlakunya dan menjadi sia-sia.  
Tidak, dia harus menghabiskan keseluruhan dari tiga juta dolar!  
Gerald merasa sangat tertekan ketika dia menyadari bahwa tenggat waktu untuk tiga juta dolar  akan segera datang.  
Gerald tentu saja punya gagasan tentang apa yang ingin dia belanjakan untuk uang itu. Dia ingin  membeli salah satu barang favoritnya di dunia. Mobil!  
Oleh karena itu, Gerald bangun pagi sebelum dia menuju ke Mayberry Automobile City.  Dia mengembara dan berjalan-jalan untuk waktu yang lama.  
Namun, dia tidak bisa menahan perasaan sedikit kecewa.  
Ada terlalu sedikit mobil mewah yang bernilai lebih dari satu setengah juta dolar! Apalagi  sebagian besar toko mobil mewah belum memiliki ready stock untuk mobil mewah.  
“Berapa harga mobil mewah termahal di toko Anda? Akan lebih baik jika saya bisa mendapatkan  mobil pada akhir bulan dengan semua formulir dan prosedur yang lengkap. "  
Saat ini, Gerald baru saja mampir ke sebuah toko BMW.  
Namun, sayang sekali bahwa satu-satunya mobil termahal di toko BMW ini yang dapat dikirim  dan diserahkan kepada Gerald pada akhir bulan hanya berharga tiga ratus hingga empat ratus 
  
lima puluh ribu dolar. Itu terlalu murah. Dia harus membeli setidaknya tujuh atau delapan mobil  itu untuk menggunakan uang dalam kartu emas hitamnya.  
Namun, mengapa dia membeli begitu banyak mobil untuk dirinya sendiri?  Gerald menggaruk kepalanya dengan cemas.  
“Pak, ini jajaran mobil mewah termahal di toko kami. Namun, saya ingin menyarankan Anda  untuk melihat BMW Seri 3 yang diproduksi di dalam negeri. Harga terendah untuk BMW Seri 3  berperalatan lengkap hanya sekitar tiga puluh ribu dolar… ”  
Pramuniaga di toko BMW bahkan tidak repot-repot menyembunyikan rasa jijiknya.  Dia sama sekali tidak menunjukkannya melalui bahasanya.  
Dia tidak bisa mengerti mengapa seseorang yang berpakaian dengan pakaian murah dan santai  seperti itu benar-benar meminta mobil termahal di toko. Dia tidak pernah mengira akan  mengalami pembuat onar seperti itu di pagi hari.  
Si pramuniaga agak kesal. Bahkan jika dia merekomendasikannya mobil termurah di toko, dia  bahkan mungkin tidak mampu membelinya.  
“Um… tiga puluh ribu dolar? Itu terlalu murah. Lupakan. Aku akan pergi dan mencari di tempat  lain…” Gerald menghela nafas sebelum meninggalkan toko dengan ekspresi kecewa di wajahnya.  
“Sialan kau! Kamu gila! ”  
Pramuniaga itu tidak bisa berkata-kata saat dia menatap Gerald yang sedang berjalan menjauh  dari toko BMW. Tepat setelah itu, dia melepaskan senyum profesional di wajahnya sebelum  mengutuk Gerald begitu saja.  
Gerald benar-benar tidak menyangka akan dianggap sebagai orang gila. Dia hanya ingin mencari  mobil mewah termahal yang bisa dia temukan sehingga dia bisa menggunakan uang di kartunya. 
  
Untungnya, saat dia terus melihat sekeliling, Gerald menemukan toko Lamborghini!  Lamborghini dianggap sebagai salah satu merek mobil sport terkemuka.  Bahkan mobil sport Lamborghini termurah pun harus berharga lebih dari satu juta dolar!  
Dulu, Gerald hanya bisa melihat semua mobil sport ini di majalah, tapi sekarang, dia sebenarnya  mampu membelinya untuk dirinya sendiri.  
Gerald merasa seperti sedang bermimpi saat ini!  
Saat ini ada sebuah mobil sport super mewah yang pernah diproduksi oleh Lamborghini  bernama Reventon. Versi paling mahal dan premium dari Revention akan menelan biaya paling  sedikit dua juta enam ratus ribu dolar. Yang terpenting, toko Lamborghini memiliki stok siap  pakai, dan Gerald bisa membawa pulang mobil itu secepatnya.  
Kali ini, Gerald mengabaikan ekspresi menghina di wajah pramuniaga saat dia duduk di dalam  mobil untuk merasakan seperti apa rasanya.  
“Sayangku, ini Reventon! Mobil yang keren! Mengapa kita tidak duduk di dalam dan mengalami  seperti apa rasanya? "  
Saat ini, pasangan muda yang berpegangan tangan masuk ke toko Lamborghini.  
Pasangan itu mengenakan pakaian bermerek, dan siapa pun bisa tahu bahwa mereka kaya dari  sekilas.  
“Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu ingin datang dan melihat Gallardo? Reventon terlalu  mahal. Bahkan versi termurah akan menelan biaya setidaknya dua juta dolar. Bahkan jika saya  bisa melihat atau mengalaminya, saya tidak mampu membelinya!”  
Pria muda itu melirik arloji di pergelangan tangannya saat dia tersenyum tak berdaya. 
  
“Tidak apa-apa meskipun kita tidak membelinya. Saya hanya ingin merasakan bagaimana  rasanya duduk di Reventon! Ini adalah mobil termewah dan termahal yang diproduksi oleh  Lamborghini! ” Gadis itu menjawab dengan sikap centil.  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 54 
Pramuniaga yang akan mengusir Gerald telah mengarahkan pandangannya pada pasangan  muda saat ini.  
Dia tahu bahwa mereka mengenakan pakaian bermerek seharga ribuan dolar, dan mereka pasti  berasal dari keluarga kaya dan kaya.  
Apalagi pasangan muda ini ada di sini untuk membeli Gallardo. Ini berarti bahwa mereka pasti  mampu membeli Lamborghini hari ini.  
Si pramuniaga hanya merasa bahwa Gerald hanyalah bocah malang yang duduk di dalam  Reventon untuk mencari informasi, dan dia pasti tidak akan mampu membeli mobil di sini hari  ini. Dia benar-benar berkulit tebal!  
“Tampan, cantik, kamu benar-benar memiliki selera yang bagus. Nama saya Vanessa. Apa yang  bisa saya bantu?" Vanessa bertanya dengan hormat.  
“Oh, awalnya kami datang ke sini karena kami ingin membawa Lamborghini Gallardo untuk test drive. Namun, pacar saya melihat Reventon dan ingin mencoba mengendarai Reventon sebagai  gantinya. Jika Anda tidak keberatan, kami ingin membayar deposit test-drive… ”pemuda itu  menjawab sambil tersenyum.  
“Ya, tentu saja Anda bisa membawanya untuk test-drive. Sedangkan untuk setoran test-drive,  Anda tidak perlu mengkhawatirkannya. Aku akan melepaskannya hanya untukmu… ”  
Lagipula, pasangan muda ini benar-benar terlihat seperti ada di sini untuk membeli mobil hari  ini. Si pramuniaga bisa langsung tahu bahwa arloji di pergelangan tangan pemuda itu sudah  bernilai lebih dari lima belas ribu dolar. 
  
Vanessa buru-buru tertawa saat ini.  
“Hm… tapi sepertinya ada pelanggan di dalam mobil…” pemuda itu menjawab dengan senyum  pahit di wajahnya.  
“Ahh? Oh! Maaf pak. Pria itu bukan pelanggan. Saya akan memintanya untuk keluar dari mobil  sekarang juga! "  
Si pramuniaga tahu bahwa dia harus mempertimbangkan pro dan kontranya sekarang!  
Selama dia melayani pasangan muda ini dengan baik, mereka mungkin akan membeli Gallardo,  yang dijual dengan harga empat ratus lima puluh ribu dolar! Paling tidak, mereka akhirnya akan  membeli Lamborghini biasa!  
Apa pun akan lebih baik daripada membuang-buang waktunya yang berharga untuk orang  miskin ini.  
"Permisi tuan. Jika Anda tidak akan membeli mobil ini, segera keluar dari mobil! ”  
Vanessa membuka pintu mobil dan berbicara kepada Gerald dengan nada yang sangat dingin.  Saat ini, Gerald masih mempelajari interior mobil.  
Namun, perintah penggusuran sudah dikeluarkan.  
“Saya tidak mengatakan bahwa saya tidak akan membelinya. Saya hanya melihatnya dulu…  ”Gerald sangat menyukai mobil itu dan ingin melihat setiap detailnya.  
'Apakah saya terlihat seperti saya peduli jika Anda akan membeli mobil atau tidak?!' Saat  Vanessa melirik ke arah Gerald dan cara dia berpakaian, dia benar-benar tidak dapat memahami  bagaimana dia sebenarnya bisa memiliki keberanian untuk masuk ke toko Lamborghini hanya  untuk melihat mobil-mobil itu.  
Bahkan jika dia benar-benar ingin melihat mobil, dia harus pergi ke toko BMW biasa. 
  
Namun, karena Gerald sudah berada di toko Lamborghini, dia juga dianggap sebagai pelanggan,  dan Vanessa tidak bisa terlalu kasar atau kejam padanya.  
“Ahh! Ya Tuhan! Mengapa seseorang seperti ini melihat-lihat di toko Lamborghini? Saya langsung  merasa seolah-olah mobil sport mewah ini bermutu rendah dan murah sekarang! ”  
Wanita di pelukan pria muda itu menutupi mulutnya dengan tangannya saat dia berseru kaget.  
Keduanya memiliki suasana hati yang sangat baik sebelumnya karena mereka merasa bahwa  orang-orang yang benar-benar bisa masuk ke toko Lamborghini adalah semua tokoh kaya dan  berkuasa di Mayberry City, seperti mereka sendiri.  
Bahkan jika mereka tidak mengenal satu sama lain, mereka dapat memahami satu sama lain  dan lambat laun menjadi teman.  
Namun, mereka tidak pernah menyangka akan melihat seseorang seperti Gerald di dalam mobil  setelah Vanessa membuka pintu mobil.  
Pasangan muda itu tiba-tiba sangat kecewa.  
Terutama bagi wanita muda itu, dan dia bahkan tidak repot-repot menyembunyikan ekspresi jijik  di wajahnya.  
"Iya. Nona Vanessa, apakah toko Lamborghini Anda sangat toleran dengan pelanggannya?  Mengapa Anda membiarkan orang seperti ini masuk ke toko Anda? Untuk berpikir bahwa Anda  benar-benar bahkan mengizinkannya untuk duduk di Reventon yang paling mewah? "  
Pemuda itu sangat terkejut, dan dia bahkan tidak mau repot-repot menatap Gerald sama sekali.  Ini karena dia merasa Gerald tidak berasal dari kelas dan status yang sama dengannya. 
  
Apalagi dia juga merasa sedikit marah. Ia merasa kehilangan muka di depan kekasihnya karena  orang miskin seperti Gerald bisa duduk di mobil mewah seperti Reventon.  
Alasan mengapa dia membawa pacarnya ke toko Lamborghini hari ini hanya agar dia bisa  pamer!  
Vanessa tidak bisa menahan perasaan sedikit cemas ketika dia mendengar kata-kata pemuda  itu.  
Saat ini, Gerald masih melihat-lihat bagian dalam mobil, dan dia sedang memeriksa konsol  pintar.  
"Keluar dari mobil sekarang!"  
Vanessa berteriak ketika dia mengulurkan tangannya dan meraih kerah Gerald. Dia ingin  menarik Gerald keluar dari mobil…  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 55 
Vanessa sangat ingin mendapatkan transaksi bisnis dari pasangan muda tersebut.  Oleh karena itu, dia secara tidak sadar menggunakan terlalu banyak kekuatan.  
Gerald tidak menyangka Vanessa bersikap kasar dan kasar padanya. Saat ini, dia tidak sengaja  membenturkan kepalanya ke mobil, dan itu sangat menyakitkan.  
"Jika Anda menolak untuk keluar dari mobil, saya akan segera memanggil keamanan!" Vanessa  berteriak saat dia mengerutkan kening.  
Gerald melangkah keluar dari mobil sambil memegangi kepalanya.  
D*mn itu. Ia benar-benar tak menyangka akan diseret keluar dari mobil oleh wanita tersebut  saat ia masih mengamati interior mobil. 
  
“Saya datang ke sini untuk membeli mobil, jadi mengapa saya tidak bisa melihatnya ?!”  Sejujurnya, Gerald menahan amarahnya saat itu.  
"Beli sebuah mobil?! Menurut Anda, mobil apa yang mampu Anda beli dari toko kami? Saya hanya  mengizinkan Anda masuk untuk melihat-lihat mobil, tetapi Anda benar-benar berpikir bahwa  Anda benar-benar pantas berada di sini sekarang! ”  
Vanessa sangat kasar dan dingin terhadap Gerald dalam upaya untuk menyenangkan pasangan  muda yang berdiri di belakangnya saat ini.  
Keributan tersebut menarik perhatian banyak penonton di sekitar bengkel mobil.  Namun, pasangan muda itu tidak selesai mengeluh.  
“Suamiku, sejak orang miskin itu duduk di dalam Lamborghini, aku tidak ingin membeli  Lamborghini lagi! Ahh! Ini benar-benar mengecewakan! ”  
Wanita muda itu terus menambahkan bahan bakar ke dalam api.  
Reventon jelas bukan mobil yang mampu mereka beli.  
Namun, itu juga cukup bagus jika mereka mampu membeli Gallardo.  
Nyatanya, wanita tersebut merasa sayang jika tidak sempat merasakan dan menjajal sendiri  mobil mewah ternama ini.  
Bagaimanapun, setiap orang memiliki sisi yang sia-sia terhadap diri mereka sendiri. Tidak peduli  apakah mereka kaya atau miskin, sepertinya mereka tidak akan dapat merefleksikan betapa  hebatnya mereka jika mereka tidak meremehkan orang lain.  
Vanessa membungkuk sedikit di depan pria dan wanita muda itu. “Maaf, saya akan segera  menangani masalah ini!” 
  
Dia benar-benar menyesal membiarkan orang miskin itu masuk ke toko Lamborghini mereka!  Ketika Vanessa berbalik, dia menyadari bahwa Gerald sudah pergi.  
Namun, dia tidak berjalan menuju pintu.  
Sebaliknya, dia langsung menuju ke kamar manajer.  
Itu kamar manajer! Apa yang sedang Anda coba lakukan?! Kembali kesini!"  Vanessa berteriak saat dia menginjak kakinya dengan marah.  
Apa yang dia inginkan?  
Pertama, dia mencoba menimbulkan masalah di sini, dan setelah membuat serangkaian  masalah, masalah utamanya adalah dirinya sendiri!  
Sekarang, Vanessa yakin Gerald akan pergi ke kantor manajer untuk melaporkannya.  
Di bawah tekanan pelanggan, manajer pasti akan menyalahkannya karena telah menyebabkan  begitu banyak masalah!  
Juga, akan sangat buruk jika dia tidak bisa menutup kesepakatan dengan pasangan ini hari ini.  
Namun, sudah terlambat baginya untuk mengejar Gerald sekarang. Saat ini, Gerald sudah masuk  ke kantor manajer.  
“Nona Vanessa, jangan khawatir. Kami pasti akan membeli Gallardo hari ini. Bahkan jika pria itu  benar-benar melaporkan Anda, saya memiliki cara untuk memastikan bahwa manajer Anda  tidak menghukum Anda! " Pria muda itu terkekeh saat berbicara.  
"Terima kasih Pak!" Vanessa dengan cepat membungkuk untuk mengungkapkan rasa terima  kasihnya. 
  
Pada saat yang sama, Gerald masih mengusap kepalanya yang sakit saat dia masuk ke dalam  kantor manajer.  
Ada seorang pria paruh baya yang dengan cermat menganalisis dan memeriksa laporan  penjualan tahun ini di kantor pada saat itu.  
Dia sedikit terkejut saat melihat Gerald masuk ke kantornya.  
Setelah itu, dia langsung berdiri.  
Pemuda ini tidak berpakaian dengan cara yang luar biasa, tetapi sebagai manajer toko, dia harus  memiliki temperamen yang luar biasa.  
Selain itu, pria paruh baya itu tidak bisa membantu tetapi memperhatikan ketajaman di mata  pemuda itu.  
Karena itu, dia tidak berani terlalu sembrono.  
"Pak, apa yang bisa saya bantu?"  
“Saya datang ke sini untuk membeli mobil, tetapi pramuniaga Anda menolak mengizinkan saya  melihat bagian dalam mobil. Dia bahkan menggunakan kekerasan padaku! Apakah ini sikap  pelayanan yang dimiliki karyawan toko Anda? ”  
Gerald menghadapkan manajer secara langsung.  
Sejujurnya, setelah menabrak dinding demi dinding hari ini, Gerald sudah mulai menjadi sedikit  tidak sabar. Dia bahkan merasa lebih tidak bahagia dan malu ketika pramuniaga menyeretnya  keluar dari mobil dengan paksa.  
Yang terpenting, dia harus membeli mobil hari ini.  
"Apakah begitu? Pak, bolehkah saya tahu mobil mana yang Anda minati? ” 
  
Pria paruh baya itu sudah dewasa dan berpengalaman, dan dia bisa melihat sekilas bahwa  seseorang yang berpakaian begitu santai biasanya tidak akan mampu membeli Lamborghini.  Oleh karena itu, itu normal dan tidak ada yang luar biasa jika pramuniaga itu membencinya dan  meremehkannya.  
Oleh karena itu, manajer tersebut berasumsi bahwa Gerald berada di sini hanya untuk membuat  laporan karena dia ingin menyelamatkan mukanya.  
Itulah alasan mengapa manajer itu segera bertanya kepada Gerald mobil mana yang dia minati.  
“Mobil sport Reventon yang harganya dua juta enam ratus ribu dolar!” Gerald menjawab dengan  ringan.  
"Ha ha ha. Pak, mobil itu… ”  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 56 
Memukul!  
Sebelum pria paruh baya itu bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya, Gerald segera meletakkan  kartu emas hitamnya di atas meja.  
Setelah mengambilnya, manajer melihat lebih dekat ke kartu emas hitam, dan ekspresi  wajahnya segera berubah.  
Dia jelas tahu tentang kartu emas hitam.  
Hanya sedikit orang di dunia ini yang mampu memiliki kartu ini.  
“Pada dasarnya ada saldo sekitar tiga juta dolar di kartu emas hitam ini. Bukankah itu lebih dari  cukup bagiku untuk membeli Reventon? ” Gerald bertanya dengan santai.  
“Ya, itu tentu saja lebih dari cukup uang!” 
  
Namun, meskipun dia menjawab pertanyaan Gerald, manajer paruh baya itu masih sedikit  skeptis saat ini.  
Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, orang yang berdiri di depannya sama sekali tidak terlihat  seperti pemegang kartu emas hitam ini.  
Mungkinkah dia mengambil kartu ini?  
Segera setelah itu, pria paruh baya itu melontarkan senyum minta maaf pada Gerald.  
Kemudian, dia segera menyalakan perangkat sebelum menggesekkan kartu emas hitam di  atasnya.  
Dalam sekejap, serangkaian pesan muncul di komputernya.  
Siapa nama Anda, Tuan?  
Manajer paruh baya itu bertanya dengan ramah dan hormat.  
Gerald Crawford.  
"Bapak. Crawford, saya minta maaf karena terlalu sombong tadi. Mohon maafkan saya atas  perilaku saya. "  
Begitu dia berbicara, manajer paruh baya berjalan mengitari meja menuju Gerald sebelum  membungkuk sedikit di depannya.  
"Nama saya Wilson, dan saya akan melayani Anda dengan sepenuh hati, Tuan Crawford!"  
Wilson sudah berkeringat dingin setelah mengonfirmasi pemilik kartu emas hitam dan identitas  Gerald. 
  
Pemuda yang berdiri di depannya memang pemilik kartu hitam emas itu meski dia berpakaian  begitu santai.  
Dia harus berasal dari keluarga yang sangat kaya dan berkuasa.  
Ini hanyalah sebuah mobil yang harganya sekitar dua setengah juta dolar. Wilson tahu bahwa  sebagai pemegang kartu emas hitam, Gerald pasti mampu membeli mobil senilai lima belas juta  dolar jika dia mau.  
Sial! Siapa di antara pramuniaga yang benar-benar memiliki pandangan ke depan yang begitu  buruk hingga telah menyinggung pria yang begitu kuat ?!  
“Saya ingin segera menyelesaikan semua dokumen dan prosedur karena saya berniat membawa  pulang Reventon hari ini. Terima kasih atas masalahnya, Manajer Wilson. ”  
Gerald berbicara kepada Wilson dengan sopan karena dia melihat bahwa sikap manajernya  cukup baik.  
Kemudian, Gerald berbalik dan keluar dari kantornya.  
"Ya, tentu saja, Tuan Crawford!"  
Wilson menyeka keringat di dahinya sebelum dia mengambil kartu emas hitam di tangannya dan  menghubungi manajer keuangan.  
Ketika Gerald keluar dari kantor manajer, Vanessa masih menunjukkan Reventon kepada  pasangan muda itu.  
Meskipun dia tahu bahwa pasangan muda itu tidak akan mampu membeli mobil tersebut, sebagai  calon pelanggan, Vanessa secara alami harus melayani mereka dengan kemampuan terbaiknya.  
Dia bahkan meluangkan waktu untuk menjelaskan semua detail spesifik mobil itu kepada  mereka. 
  
“Wow, suamiku! Mobil ini sangat keren dan menakjubkan! Tidak heran mengapa mobil ini  berharga dua juta enam ratus ribu rupiah. Suamiku, kapan kita bisa membeli mobil ini? ” Wanita  itu bertanya sambil duduk di dalam Reventon, jelas sudah jatuh cinta dengan mobil sport ini.  
Tampilan luar mobil memang udah keren banget, tapi interior mobilnya malah lebih impresif. Itu  sepenuhnya otomatis, cerdas dan memiliki semua konfigurasi mewah teratas yang ditetapkan  di dalamnya.  
Wanita itu tidak bisa menahan untuk tidak berseru kegirangan!  
"Nah, kamu harus menunggu aku untuk mewarisi semua properti keluargaku dari ayahku ..."  jawab pemuda itu dengan senyum masam di wajahnya.  
"Saya tidak peduli, suami. Bagaimanapun, saya ingin memiliki mobil sport ini suatu hari nanti!  Eh? Suamiku, lihat! Orang miskin itu di sini untuk melihat mobil sport itu lagi! "  
Wanita itu mulai mengeluh dengan cara yang genit dan manja.  
Ketika dia berbalik, dia melihat bahwa Gerald, yang telah pergi lebih awal, telah kembali.  Apalagi, dia bahkan sedang memeriksa lampu depan mobil sekarang.  
Pada saat ini, Vanessa dan pemuda itu juga melihat Gerald berdiri di dekat Reventon.  
Vanessa menjadi sangat cemas saat ini. "Hei! Apa yang kamu lakukan disini lagi? Bukankah aku  sudah memintamu untuk pergi? Apakah menurut Anda saya akan takut kepada Anda hanya  karena Anda melaporkan saya kepada manajer saya? ”  
"Persis! Beberapa orang terlalu sia-sia untuk kebaikan mereka sendiri. Mereka bahkan tidak  tahu tempat mereka sendiri… ”Pemuda itu berkata sambil mengangkat arlojinya sekali lagi. 
  
Gerald memandang Vanessa dengan dingin sambil berkata, “Nona, lingkup pekerjaan Anda tidak  hanya mencakup industri penjualan, tetapi Anda juga di industri jasa. Jika suatu hari Anda  mengetahui bahwa orang yang Anda coba usir ternyata adalah salah satu pelanggan terbesar  Anda, bukankah Anda akan merasa malu pada diri sendiri? "  
"Ha ha ha! Kamu adalah orang yang lucu dan konyol. Berdasarkan kemampuan Anda? Baiklah  kalau begitu. Saya akan menunggu hari itu datang. Sekarang, bisakah kamu meninggalkan toko  ini sekarang juga? ”  
Vanessa menatap Gerald seolah-olah dia adalah orang yang terbelakang mental. Penghinaan  dan jijik di matanya terlihat jelas.  
Gerald mengangguk tanpa daya sebelum dia berkata, “Kamu tidak perlu menunggu hari itu  datang. Anda sudah bisa merasa malu pada diri sendiri sekarang. "  
"Bapak. Crawford, saya telah memanggil semua personel keuangan terkait yang akan  melengkapi semua formulir dan prosedur dokumentasi untuk Anda. Saya berjanji bahwa Anda  pasti dapat mengambil mobil Anda hari ini! "  
Saat itu, Manajer Wilson memimpin sekelompok orang bersamanya, dan mereka membawa  segala macam instrumen besar dan kecil saat mereka bergegas menuju Gerald.  
Mata Vanessa membelalak karena terkejut, dan pasangan muda yang berdiri di samping juga  memiliki ekspresi tidak percaya di wajah mereka saat mereka menyaksikan pemandangan di  depan mereka…  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 57 
Manajer Wilson, apa yang terjadi?  
Vanessa tidak bisa bereaksi sama sekali.  
Namun, nalurinya mengatakan bahwa dia mungkin telah melakukan sesuatu yang akan  membuatnya menyesal seumur hidup. 
  
Karena itu, Vanessa buru-buru melangkah maju saat dia mengajukan pertanyaan kepada  manajer itu.  
“Minggir sekarang! Aku akan menyelesaikan ini denganmu nanti! "  
Wilson menegur Vanessa saat dia menatapnya dengan marah.  
Pada saat ini, manajer keuangan dan petugas penanganan juga datang di belakangnya, dan  mereka semua menatap Gerald dengan ekspresi sopan dan hormat di wajah mereka.  
Vanessa benar-benar tercengang. Dia benar-benar berpikir bahwa Gerald hanyalah orang  miskin yang menyedihkan.  
Dia berasumsi bahwa Gerald hanya datang ke sini untuk melihat Lamborghini yang tidak pernah  mampu dia beli.  
Karenanya, dalam upaya untuk tidak menyinggung pasangan muda yang sebenarnya mampu  membeli Lamborghini, Vanessa tak segan-segan menyinggung pemuda yang menurutnya  miskin ini.  
Tapi bagaimana mungkin orang miskin bisa membuat manajernya bertindak seperti ini? Apakah  dia benar-benar akan membeli Reventon?  
Ya Tuhan. Seberapa kaya dia ?!  
Pasangan muda itu kaget saat ini.  
Pemuda itu merasa seolah-olah dia telah sangat dipermalukan. "Manajer, saya akan  menyarankan Anda untuk mengetahui bahwa saya adalah pelanggan Anda yang sebenarnya!"  
"Iya! Kami akan membeli Gallardo dari wanita muda ini hari ini. Jika Anda terus  memperlakukannya seperti ini, kami mungkin berubah pikiran dan memilih untuk tidak membeli  dari toko Anda lagi! ” Wanita itu juga berteriak ketika dia mencoba berbicara untuk Vanessa. 
  
“Saya tidak peduli apakah Anda ingin membeli mobil dari kami atau tidak. Dan kamu, wanita!  Siapa yang mengizinkanmu duduk di dalam Reventon? Saya ingin Anda keluar dari mobil itu  sekarang juga! "  
Saat ini, Wilson sedang berpikir sendiri bahwa pasangan muda ini bukan siapa-siapa  dibandingkan dengan pemegang kartu emas hitam.  
Wanita muda itu sedang duduk di kursi pengemudi di dalam Reventon saat dia mencoba  merasakan seperti apa rasanya.  
"Aku ..." Wajah femininnya menjadi pucat begitu dia mendengar perintah penggusuran Wilson.  Wilson tersenyum sebelum dia melihat Gerald dan berkata, "Mr. Crawford, lihat. Lanjut…"  Gerald tahu bahwa dia menanyakan apakah mereka boleh memulai dengan formalitas.  Karena itu, dia hanya mengangguk sambil mengambil kartu emas hitam di tangannya.  
Kemudian, Gerald mengarahkan kartu emas hitam itu ke sensor di peralatan sebelum dia  memasukkan kata sandinya secara langsung.  
Ding!  
"Dua juta tujuh ratus ribu dolar telah dikreditkan!"  
Perintah sistem segera berbunyi.  
"Apa?!"  
Saat itu juga, semua orang yang hadir, termasuk semua orang yang melihat mobil di bengkel  Lamborghini, semuanya terkejut. 
  
Pemuda ini baru saja mengeluarkan uang dua juta tujuh ratus ribu rupiah untuk membeli mobil  sport termahal yang diproduksi oleh Lamborghini!  
Tyrant!  
“Siapa pemuda ini? Penampilan dan pakaiannya terlihat sangat lusuh. Saya pikir dia hanya  datang ke sini untuk melihat-lihat. Ya Tuhan. Siapa yang akan mengharapkan dia menjadi real  deal? "  
“Dia terlihat seperti seorang mahasiswa! Apakah menurut Anda dia memenangkan semua uang  itu dari lotere? Ya Tuhan! Berapa banyak yang dia menangkan? Itu tidak boleh kurang dari lima  belas juta dolar! "  
"Astaga! Saya ingin tahu apakah pemuda itu sudah punya pacar atau belum? Kalau tidak, aku  akan memperkenalkan adikku padanya! "  
“…”  
Ada sedikit keributan di toko Lamborghini saat ini, dan semua orang memusatkan perhatian  mereka pada Gerald.  
Gerald bisa merasakan wajahnya memerah.  
Di sisi lain, pasangan muda ini sangat malu hingga tidak tahu harus berbuat apa atau  menyembunyikan wajah sama sekali.  
Mobil yang baru saja dibeli Gerald dengan mudah berharga enam Gallardo.  
Mereka bahkan mencoba mengusir Gerald dari toko Lamborghini belum lama ini, dan mau tidak  mau mereka merasa sedikit malu saat memikirkannya.  
“Nyonya, tolong beri jalan untukku. Saya ingin melihat interior mobil saya lagi… ” 
  
Gerald berjalan menuju pintu mobil ketika dia melihat wanita muda itu dengan enggan keluar  dari mobil.  
“Ahh… Aku… Aku…” Dia benar-benar ingin mencoba mobil itu dan membawanya ke jalan raya.  Saat itu terjadi, mata semua orang pasti akan tertuju padanya!  
Hanya itu yang dia inginkan. Perhatian dan iri semua orang.  
Namun, pacarnya hanya mampu membeli Gallardo. Dia benar-benar sekarat karena iri hati saat  ini. Ahh!  
Wanita muda itu dengan cepat lari keluar dari bengkel Lamborghini karena merasa sangat malu  dan malu.  
Semua orang menunggu Gerald selesai memeriksa mobilnya.  
Setelah beberapa saat, Gerald akhirnya selesai melihat-lihat bagian dalam mobilnya, dan dia  keluar dari mobil.  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 58 
Saat ini, Wilson juga sudah selesai dengan semua verifikasi dan transfer dokumen.  
"Bapak. Crawford, ini kunci mobil dan kartu nama saya. Mulai sekarang, jangan ragu untuk  menanyakan apa pun kepada saya jika Anda memiliki permintaan khusus. Bahkan jika itu sama  sekali tidak ada hubungannya dengan mobil, Anda selalu dapat meminta bantuan saya! ” Wilson  berkata dengan hormat.  
Ini karena Gerald lebih berarti baginya daripada sekadar pelanggan biasa yang membeli mobil.  Dia tahu bahwa Gerald berasal dari keluarga yang sangat kaya dan berkuasa.  
Wilson merasa tidak akan rugi jika berkenalan dengan Mr. Crawford. 
  
“Oke, terima kasih, Manajer Wilson. Sejujurnya, ada sesuatu yang ingin saya tanyakan kepada  Anda jika tidak terlalu merepotkan, Manajer Wilson. ” Gerald berkata dengan senyum di  wajahnya.  
"Ya silahkan. Beri aku instruksimu! "  
“Tolong, bisakah kamu meminta seseorang untuk membantuku mengendarai mobil ini kembali?  Ha ha ha. Sebenarnya, saya belum mendapatkan SIM saya… ”  
“Oh! Jika itu masalahnya, saya akan melakukannya untuk Anda segera! "  "Bapak. Crawford, kenapa aku tidak menyetir mobil untukmu? "  
"Bapak. Crawford, aku bisa mengemudikan mobil untukmu juga! Saya sudah mendapatkan SIM  saya selama lebih dari dua sampai tiga tahun! ”  
"Bapak. Crawford, kamu belajar di sekolah mengemudi mana? ”  
Segera setelah kata-katanya jatuh, kerumunan orang dengan cepat berkumpul di sekitar Gerald  saat mereka meraih lengannya dengan panik.  
Mereka terus bertanya pada Gerald tentang universitas mana dia belajar dan di sekolah  mengemudi mana dia mengambil kelas.  
Gerald bingung dengan balasannya. Untungnya, Wilson sangat tajam dan waspada, dan dia  dengan cepat menawarkan diri untuk mengusir Gerald.  
Pada saat ini, Vanessa sedang berdiri di dekat pintu saat dia melirik Gerald dan kerumunan  orang. Dia menggigit bibirnya, dipenuhi dengan penyesalan. Dia benar-benar berharap bisa  menampar wajahnya sendiri!  
Dia benar-benar memandang rendah dan membenci seseorang, tetapi tanpa diduga, orang itu  ternyata adalah raja sejati! 
  
Vanessa tidak bisa membantu tetapi merosot ke tanah ketika dia memikirkan tindakannya.  Kariernya pasti sudah berakhir!  
Namun, Gerald tidak meminta Wilson untuk mengantarnya kembali ke kampus.  
Bagaimanapun, ini adalah Lamborghini yang keren dan mewah. Bahkan saat mereka sedang  berkendara di jalan raya, kerumunan orang sudah menatap mobilnya.  
Jika dia mengemudikan mobil ini ke kampus, dia pasti akan menarik terlalu banyak perhatian.  Itu akan terlalu menonjol.  
Rasanya seperti Gerald mencoba memamerkan kekayaannya.  
Gerald membenci orang yang sombong dan paling senang memamerkan kekayaannya.  
Oleh karena itu, Gerald meminta Wilson untuk memarkir mobilnya di tempat parkir yang letaknya  tidak terlalu jauh dari kampus mereka.  
Kemudian, dia meminta Wilson untuk naik taksi kembali ke toko Lamborghini.  
Sayangnya, Gerald telah membeli sebuah mobil tetapi dia terlalu malu untuk mengendarainya.  Ini sangat konyol!  
Meski begitu, Gerald sangat puas dengan mobil ini, dan dia merasa seolah-olah sedang  bermimpi.  
Setelah menyimpan kunci mobilnya, Gerald merasa sedikit haus dan memutuskan untuk pergi  ke toko di sebelah kampus untuk membeli secangkir teh susu.  
"Jika Anda tidak memiliki uang tunai, Anda dapat menggunakan pembayaran elektronik sebagai  gantinya!" 
  
“Maaf, bos. Ponsel saya mati, dan saya lupa membawa dompet ke sini. Jika tidak, bisakah Anda  mengizinkan saya meninggalkan cangkir teh susu di sini dulu? Saya akan kembali ke asrama  untuk mengambil dompet saya sebelum saya kembali untuk mengambil teh susu ini… ”  
Begitu Gerald tiba di toko, dia melihat seorang gadis memegang sekantong teh susu saat dia  berbicara dengan bosnya.  
Sepertinya gadis itu baru menyadari bahwa dia tidak membawa dompetnya keluar setelah dia  selesai membeli teh susu. Selain itu, ponselnya kehabisan baterai dan dia juga tidak dapat  membayar menggunakan pembayaran elektronik. Ini memang cukup memalukan.  
Namun, setelah melihat profil gadis itu, Gerald sedikit terkejut.  
"Hah? Itu dia? " Gerald sedikit terkejut.  
Dia adalah gadis yang dia temui ketika Whitney menyuruhnya untuk membersihkan auditorium  terakhir kali. Saat itu, Gerald secara tidak sengaja mengotori dan mengotori sepatu putihnya  karena terlalu asyik dengan pidato Victor tentang membeli mobil.  
Gerald dapat mengingatnya dengan jelas karena dia tidak hanya sangat cantik, tetapi dia juga  tidak menghakimi sama sekali, tidak seperti Whitney. Dia sangat sopan dan baik.  
Oleh karena itu, Gerald memiliki kesan yang sangat dalam tentangnya. Dia bahkan bisa  mengingat namanya dengan jelas. Mila Smith!  
“Adik, jangan membuat lelucon seperti ini. Anda membeli enam cangkir teh susu sekaligus dan  bahkan menyesap beberapa teh susu. Jika Anda meninggalkan mereka di sini dan tidak kembali  untuk itu, apa yang harus saya lakukan dengan semua teh susu ini ?! Kalau begitu, dari siapa  saya harus mengumpulkan uang? Nona, saya hanya menjalankan bisnis kecil di sini. Jadi, tolong  jangan mempersulit saya! ”  
Bos laki-laki di dalam berkata tanpa daya. 
  
Saat ini, Mila memiliki ekspresi yang sangat cemas di wajahnya saat dia dengan panik menyeka  keringat di dahinya.  
"Berapa harganya? Aku akan membayarnya… ”  
Saat Mila merasa sangat bingung, sebuah suara tiba-tiba terdengar di belakang telinganya.  
Mila menghela nafas lega sebelum dia berbalik untuk melihat siapa yang datang untuk  menyelamatkannya. Begitu dia melihat Gerald, dia tersenyum tak terduga.  
"Itu kamu?"  
"Iya. Sepertinya kita bertemu lagi! ” Gerald tersenyum dan tidak bisa menghentikan wajahnya  dari memerah…  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 59 
“Terima kasih banyak atas bantuannya. Aku tidak percaya aku lupa mengeluarkan dompetku! "  Kata Mila sambil tersenyum.  
Dia tidak langsung menolak tawaran Gerald untuk membayar atas namanya, dan dia juga sangat  sopan.  
Dia adalah gadis yang sangat baik dan murah hati.  
Mila sedikit terkejut bertemu dengan Gerald hari ini.  
Tetap saja, Mila memiliki kesan mendalam tentang Gerald setelah bertemu dengannya di  auditorium terakhir kali.  
Dia ingat bahwa siswa ini sangat cuek dan tidak terpengaruh sama sekali meskipun semua  orang mengejek dan mempermalukannya saat itu.  
"Sama-sama," jawab Gerald sambil tersenyum. 
  
“Jangan khawatir, saya pasti akan mengembalikan uang itu kepada Anda segera setelah saya  mendapatkan dompet saya. Ngomong-ngomong, apa kamu punya dompet elektronik? Jika Anda  memilikinya, saya dapat mentransfer uang kepada Anda melalui pembayaran elektronik secara  langsung… ”  
"Iya!" Gerald juga tidak maju mundur. Meskipun gadis di hadapannya sangat cantik, itu tetap  merupakan pertemuan yang sangat membahagiakan.  
Selain itu, dia tidak memiliki kebiasaan berbelit-belit.  
Dalam keadaan normal, pria biasa lainnya dalam situasi ini pasti akan bersikeras bahwa gadis  itu tidak perlu mengembalikan uangnya dan bisa menganggapnya sebagai hadiah dari mereka.  Mungkin, mereka bahkan akan mencoba mengundangnya keluar untuk makan malam dan  mencoba berteman dengannya atau semacamnya.  
Namun, Gerald memiliki karakter yang sangat lurus dan selalu seperti ini. Karena Mila ingin  mengembalikan uang itu kepadanya, dia tidak punya alasan untuk menolak permintaannya.  “Aku akan kembali ke asramaku sekarang dan mengembalikan uangnya kepadamu nanti malam!  Terima kasih atas bantuannya hari ini. Nama saya Mila Smith! ”  
Namaku Gerald Crawford! Gerald menjawab sambil tersenyum.  
Setelah itu, Mila melambai pada Gerald sebelum dia pergi dengan tergesa-gesa.  "Dia benar-benar sangat cantik ..." Gerald bergumam pada dirinya sendiri saat dia menatap  punggungnya.  
Hei! Kapan dia menjadi begitu bodoh?  
Dengan senyum tipis di wajahnya, Gerald berbalik dan mengambil teh susunya sebelum dia  memutuskan untuk berjalan menuju mobilnya dan menghargainya sedikit lebih lama.  Ini adalah pertama kalinya dia membeli mobil untuk dirinya sendiri, dan dia tidak akan pernah  bermimpi bisa memiliki mobil ini. Karena itu, dia sangat bersemangat.  
"Wow! Datang dan lihat ini! Mobil jenis apa ini? ”  
"Ya Tuhan! Itu adalah mobil sport Lamborghini! Ini sangat keren. Mobil ini seharusnya berharga  beberapa juta dolar, bukan? ”  
“Ini Reventon! Itu salah satu mobil sport termahal Lamborghini! Harganya lebih dari dua  setengah juta dolar! Wow. Dia pasti orang yang sangat kaya !? ”  
Ketika Gerald tiba di mobilnya, dia kaget melihat sudah banyak orang yang mengelilingi mobilnya  saat ini.  
Kebanyakan dari mereka adalah perempuan, tetapi ada juga beberapa laki-laki di sana. 
  
Mereka semua menatap mobilnya dengan kagum, dan semua orang juga berdiskusi dengan  antusias tentang mobil itu.  
Banyak gadis yang sangat tertarik dengan mobil itu, dan mata mereka bersinar terang saat  mereka menatap mobil itu.  
"Wow! Mobil sport keren ini harganya lebih dari dua setengah juta rupiah. Saya akan rela mati  jika saya bisa duduk di mobil ini sebentar! ”  
“Mau tak mau aku bertanya-tanya orang kaya mana yang memiliki mobil ini? Apakah ada orang  kaya seperti itu di Mayberry University? Jika ada, saya akan sangat senang menjadi pacarnya! "  “Ayo, ayo, cepat dan ambil gambar untukku! Saya benar-benar ingin berfoto dengan mobil!”  Klik! Klik!  
Suara daun jendela kamera berdering terus menerus.  
Beberapa gadis juga ingin berfoto dengan mobil tetapi terlalu malu untuk melakukannya.  Apalagi, mereka tidak hanya menatap mobil, tapi mereka juga mengamati sekeliling mereka saat  ini.  
Semua orang ingin mengetahui siapa pemilik mobil ini. Mereka ingin tahu apakah itu milik anak  laki-laki dan apakah dia seorang mahasiswa dari Universitas Mayberry. Jika dia sesama siswa,  mereka ingin memanfaatkan kesempatan untuk lebih dekat dengannya.  
Mungkin ... pria kaya itu akan menyukai mereka!  
“Baiklah, permisi. Bisakah kau membiarkan aku lewat… ”Gerald menggaruk kepalanya saat  memutuskan untuk menggigit peluru dan berjalan langsung menuju mobilnya.  "Keluar dari sini! Kenapa kamu mencoba masuk ?! ”  
Tanpa diduga, Gerald disingkirkan oleh seorang gadis yang sangat frustasi.  Pada saat ini, Gerald tidak bisa menahan perasaan marah di dalam hatinya. Apa apaan! Anda  bahkan tidak meminta izin saya dan Anda berani duduk di atas mobil saya! Kamu pikir kamu  siapa?!  
“Lihat orang ini. Dia benar-benar brengsek! Dia benar-benar maju untuk mengambil gambar  mobil itu. Bukankah dia menjijikkan? "  
"Ha ha ha. Saya pikir dia mencoba memanfaatkan situasi sekarang. Dia mungkin mencoba  mencari seorang gadis karena ada begitu banyak gadis cantik di sini. Saya belum pernah melihat  orang yang lebih menjijikkan dalam hidup saya! "  
“Akan baik-baik saja jika pemilik Lamborghini datang dan melihat sekelompok gadis cantik di  sini. Namun, bayangkan apa yang akan dia pikirkan jika dia melihat anak laki-laki menjijikkan di  depan mobilnya? Akan aneh jika dia tidak marah sama sekali! " 
  
Kemudian, sekelompok gadis dengan cepat mengeluarkan ponsel mereka dan mulai mengambil  foto diri mereka dengan Lamborghini.  
"Lihat! Mengapa ada begitu banyak orang berkumpul di sana? "  
Gerald Crawford: Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya Bab 60  
”Sepertinya ada seorang anak laki-laki yang sangat kaya di universitas kita sekarang! Dia baru  saja membeli mobil sport Lamborghini Reventon! ”  
“Sialan! Mobil itu berharga sekitar satu setengah hingga dua juta dolar! Ayo pergi dan lihat! "  Gerald dengan kasar didorong keluar oleh beberapa gadis, dan saat ini, lebih banyak orang  berlarian ke arah mobilnya.  
Gerald merasa sangat tidak berdaya. Jika dia ingin menampar wajah mereka sekarang, dia  cukup mengeluarkan kunci mobil dari sakunya dan membuka kunci mobilnya secara langsung.  Namun, Gerald tidak memiliki kebiasaan seperti itu, apalagi di depan kerumunan orang yang  begitu banyak.  
Tanpa diduga, memarkir mobil di sini di tempat parkir mobil memiliki efek yang hampir sama  seperti menghentikan mobil tepat di depan pintu masuk universitas.  
Gerald melihat ke sekelilingnya dan memutuskan bahwa dia harus menunggu sampai tempat  parkir benar-benar kosong sebelum dia memindahkan mobilnya ke tempat lain.  Itu satu-satunya cara!  
Sayang. Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.  
Karena itu, Gerald menyimpan kunci mobilnya sebelum dia berbalik dan meninggalkan tempat  parkir.  
Setelah berjalan beberapa langkah, ponselnya tiba-tiba berdering. Itu adalah panggilan telepon  dari nomor tak dikenal yang aneh.  
Gerald segera menjawab panggilan itu.  
"Gerald, kan? Saya lupa memberi tahu Anda pagi ini bahwa Anda harus datang ke Taman  Bermain Utara pada jam satu siang untuk berlatih Subjek Dua! ”  
Suara seorang wanita terdengar samar-samar di seberang telepon.  
Begitu dia selesai berbicara, dia segera menutup telepon.  
Dia harus mendapatkan Subjek Satu pada hari berikutnya, jadi tidak heran mengapa dia harus  berlatih Subjek Dua hari ini. 
  
Terlepas dari sikap dingin dan kasar si penelepon, Gerald bergegas ke North Playground karena  dia ingin mendapatkan SIM-nya secepat mungkin.  
Setelah beberapa saat, dia akhirnya sampai di lokasi.  
Pelatihan di lapangan sudah dimulai.  
Pada saat ini, seorang instruktur yang mengenakan kacamata hitam sedang mengajari seorang  siswa cara membalikkan mobil.  
Mungkin ada sekitar sebelas orang yang mengantri saat ini.  
Itu adalah campuran dari anak laki-laki dan perempuan.  
Semua orang berdiri di samping saat mereka melihat instruktur membimbing siswa tentang  cara mengemudi dan menangani mobil dengan benar.  
“Sialan! Benar-benar Gerald! Apakah dia serius akan belajar mengemudi? ”  Saat Gerald berjalan menuju kerumunan orang, seorang siswa perempuan segera menutup  mulutnya karena terkejut, ekspresi tidak percaya terpampang di wajahnya.  "Ha ha ha. Jadi bagaimana sekarang? Sudah kubilang itu dia! Quinn, kamu kalah taruhan. Kamu  harus makan malam denganku malam ini! ”  
Pada saat ini, seorang anak laki-laki tersenyum sambil berseru penuh semangat.  “Oh, itu tidak masuk hitungan! Itu tidak dihitung sama sekali. Siapa yang mengira Gerald akan  datang dan mengikuti tes mengemudi ?! Ini terlalu tidak masuk akal! Nathaniel, saya pikir Anda  bertaruh dengan saya hanya karena Anda sudah tahu bahwa Gerald mendaftar untuk pelajaran  mengemudi ini! Anda berbohong kepada saya!" Gadis bernama Quinn segera membalas.  Masalahnya, mereka telah melihat nama Gerald di daftar siswa ketika mereka tiba untuk  pelajaran mengemudi.  
Mereka berdua kemudian bertaruh apakah itu Gerald yang sama dari departemen mereka.  Akibatnya, setelah staf dari sekolah mengemudi menelepon dan meminta Gerald untuk datang,  mereka mengetahui bahwa itu benar-benar dia.  
Mereka sangat terkejut!  
Sebenarnya, Gerald tidak begitu akrab dengan kedua siswa ini. Dia hanya pernah bertemu  mereka beberapa kali di departemennya.  
Mengapa dia bertemu mereka? Hanya karena kedua mahasiswa ini juga merupakan bagian dari  persatuan mahasiswa. Anak laki-laki itu adalah Nathaniel Lawson, anggota komite Departemen  Disiplin, dan yang lainnya adalah Quinn Zager, anggota komite Departemen Kesehatan. 
  
Sebagai siswa miskin yang menerima subsidi dari serikat siswa, Whitney sering menugaskan  Gerald untuk melakukan segala macam pekerjaan aneh untuk mereka. Oleh karena itu, wajar  jika semua orang di serikat mahasiswa mengetahui semua tentang Gerald.  Lagi pula, siapa yang tidak pernah mendengar tentang orang miskin ini dari departemen  mereka? 
 
Setelah mendengarkan percakapan antara Quinn dan Nathaniel, anak laki-laki dan perempuan  lain yang juga mahasiswa di universitas mau tidak mau menatap ke arah Gerald.  Beberapa anak laki-laki bahkan tertawa dengan nada menghina. “Brother Nathaniel, apakah  orang miskin dari departemen Anda ini benar-benar miskin?”
  
Bocah ini merasa bahwa hartanya sendiri niscaya akan terangkat jika dia diejek dan  dipermalukan orang lain, oleh karena itu, dia tidak segan-segan menghina Gerald karena  merasa jelas-jelas dia tidak memiliki status sama sekali. Jika demikian, mengapa dia harus  memberinya wajah?
  
“Ya, dia miskin! Sangat miskin sehingga Anda tidak mungkin membayangkannya. Ha ha ha!"  Nathaniel menjawab sambil tertawa.
  
Gerald hanya mendengus dingin pada ucapan sarkastik dan satir mereka. Kemudian, dia berbalik  dan pergi seolah-olah Nathaniel dan Quinn tidak ada sama sekali.
  
Lagi pula, mengapa dia harus menggigit kembali jika seekor anjing menggigitnya?  Ketika dia menyadari bahwa Gerald hanya mengabaikan mereka, Nathaniel mau tidak mau  merasa sedikit marah.  
Tepat ketika dia akan menyerang Gerald, siswa yang telah berlatih di dalam mobil sudah selesai  dengan pelatihannya, dan pintu mobil perlahan terbuka.
  
Pada saat ini, pergelangan tangan putih dan ramping terlihat.  
Semua anak laki-laki dan perempuan yang sedang menunggu giliran termasuk Gerald dengan  cepat berbalik untuk melihat ke arah mobil.  
“Lihat, semuanya! Kecantikan itu muncul! "

COMMENTS

Nama

#lintasberita,1,#pilkada,18,212,2,411,1,4g,1,aau,1,aceh,7,admin,1,Adnan Januzaj,2,agama,1,agenda,1,agnes mo,2,ahok,19,alam mayang,1,alfamart,1,alokasi cpns,6,amalan,1,amerika,3,amsterdam,1,anak,2,anak negeri,1,android,8,aneh,14,angker,2,anime,1,annas maamun,4,Antasari Azhar,1,apbd-p,1,aplikasi,2,apple,1,apple music,1,arab saudi,2,arema,3,arsenal,4,artikel,1,artis,1,as roma,1,asap,14,asia,1,asian game,2,astana,1,asuransi,1,asus,3,asusila,1,atletico,1,atletik,1,awet,1,backlink,1,badminton,5,bali,2,balikpapan,1,bandar lampung,1,bandung,9,bangka,1,bangka belitung,1,bangkok,3,banjar baru,1,banten,3,banyuwangi,1,barca,1,barcelona,2,batam,3,batang,1,bau badan,1,bbm,6,beasiswa,1,beijing,1,bekasi,1,belitung,1,bengkulu,2,berita,580,berita daerah,34,berita oto,2,berita video,45,bhayangkara,2,bima,2,BIN,1,bisnis,50,bkn,1,blitar,1,blogger,1,bmw,1,bnn,1,bogor,6,bom,1,bontang,1,borneo fc,1,boyolali,1,BRASIL,2,bri,1,brussel,1,budi anduk,1,buku pelajaran,2,bulukumba,1,bulutangkis,2,bumn,1,bungur sari,1,busyro,1,cabe,1,cabup,1,cakung,1,Cal Crutchlow,1,california,1,calon kpk,1,capres,20,ceo,1,cerita,2,champion,1,chealsea,2,china,3,cianjur,1,cilacap,1,cileungsi,1,cirebon,3,copa amerika,1,cpns,22,cpo,1,Cristiano Ronaldo,1,curanmor,1,daerah,97,dayung,1,dbd,1,delaware,1,deli serdang,1,denpasar,3,despro,1,dewik persik,2,diabetes,5,dirgahayu,4,dki,2,dkpp,1,dokter,1,dompet dhuafa,146,doping,1,dpr ri,1,dprd,4,dublin,1,dumai,4,dunia,28,e-ktp,4,EgyptAir,1,ekonomi,30,elly tran ha,1,entertainment,85,eropa,2,F1,1,fakta,2,features,1,film,7,Florence,1,food,2,formula 1,1,fujian,1,gadget,5,gafatar,5,gamers,1,gardu,1,garut,1,gaya,5,gayus,4,gaza,7,gerald crawford,6,gerindra,3,Gious nainggolan,1,global,4,golkar,2,google,5,gool,1,gorontalo,3,gosip,2,gp,9,guru,7,hacker,1,Hadasari,1,haji,10,halmahera,1,hantu,3,hardworker,1,harganas,2,Hashim Djojohadikusumo,1,hatta,3,healt,46,heboh,1,hijab,1,hikmah,1,hlun,1,honda,2,honorer,2,huawei,1,hukum,1,hukum islam,4,humaniora,40,hutri,1,hutrohul,1,idf2018,1,iklanbaris,7,imigran,1,india,4,infopublik,17,inhil,2,Inspiratif,1,inter,1,internasional,132,internet,11,ipdn,1,iphone,1,iptek,9,isis,6,islami,12,israil,5,istana,1,isuzu,1,it,2,jabar,3,jabodetabek,3,jadwal,1,jakarta,156,jalan,1,jambi,1,jateng,1,jatim,10,jatinegara,1,jejak,1,jember,2,jepang,2,jerman,1,jessica,1,jilboob,1,jimly,1,jk,8,jkt48,1,jokowi,31,jombang,1,judika,1,jus buah,1,juventus,1,k2,1,kabun,1,kalbar,1,kalsel,1,kaltara,2,kalteng,7,kaltim,3,karaoke,1,karate,1,karir,3,kartini,1,katingan,1,kdrt,1,kebakaran,1,keluarga,2,kepercayaan,1,kepri,3,kepulauan,2,Kepulauan Seribu,1,kesehatan,122,kesenian,1,kesuburan,1,keuangan,38,kisah,3,klaten,2,knpi,1,kolombia,2,kominfo,5,kompetisi,1,komputer,1,komunitas,1,koni,1,korea utara,1,korupsi,3,kpk,9,kpu,6,kriminal dan hukum,256,kuansing,3,kuliah,1,kuliner,1,kurs,1,lakalantas,1,lalulintas,1,lampung,2,layanan publik,1,lebaran,3,legislatif,2,lg,1,libur,1,libya,1,lifestyle,56,liga eropa,2,liga indonesia,4,liga inggris,3,liga spanyol,2,lingkungan,1,lion,1,liverpool,1,lombok,1,longsor,1,lowongan,11,madrid,2,madura,1,mahasiswi,1,makassar,6,makkah,4,makro,1,malang,8,malaysia,1,maluku utara,1,malware,1,mamiek,1,manado,2,manchester,6,Mariah Carey,1,martapura,1,maskapai,1,mataram,2,MEA,1,medan,4,mediaoutreach,23,medsos,7,megawati,3,merauke,1,metro,11,mh17,2,mh370,1,microsoft,3,mie instan,1,milwaukee,1,mimika,1,mk,8,mnc,1,moge,2,moneter,1,motifasi,121,motivasi,112,moto gp,11,movie,7,mtq,1,mualaf,1,mudik,7,muhammad ali,1,mui,1,muri,1,musi rawas,1,musik,3,nanas,1,nasional,680,natuna,1,navas,1,new delhi,1,new york,4,news,1090,ngantuk,1,Nick Cannon,1,Nissan Grand Livina,1,novel,6,ntb,2,ntt,2,nusa,1,nyamuk,1,nyesel,1,Ogan Komering Ilir,1,ohara,1,olah raga,16,opini,3,otomotif,19,padang,8,padang sidempuan,1,pajak,1,pajero,1,pakistan,1,palangkaraya,1,palembang,2,palestina,2,pamekasan,1,pandeglang,1,pangkalan kerinci,1,panti pijat,1,papua,8,pariwisata,3,pasaman,2,pasir pengaraian,3,payakumbuh,1,pdip,1,pekanbaru,42,pelantikan,3,pelecehan,2,pemerintah,15,pemerintahan,33,pemilu,23,penajam,1,pendidikan,206,penelitian,1,pengetahuan,1,Pennsylvnia,1,perda,3,perempuan,10,peristiwa,193,persebaya,1,persela,1,persib,4,persija,1,persipura,2,pertamina,2,pertanian,2,piala aff,4,piala bhayangkara,2,piala dunia,8,piala eropa,2,pilkada,97,pilpres,27,pln,3,pns,25,pokemon,1,polantas,1,polda,1,politik,158,polri,1,polsek,1,pon XIX,2,pontianak,1,Power Rangers,1,prabowo,18,presiden,3,prostitusi,1,proyek,1,psms,1,pssi,2,psu,1,puerto rico,1,puisi,1,pupns,1,purwakarta,1,ramadhan,7,rampok,1,rasionalisasi,1,rasuah,1,razia,1,real sociedad,1,regional,4,relationship,1,rengat,1,review,6,ri,2,riau,66,rinjani,1,rio 2016,1,road racing,1,robin williams,1,rohil,2,rohul,24,rokan hilir,2,rokan hulu,75,rri,1,sains,2,samarinda,1,sarinah,1,satpol pp,1,sawit,1,sby,5,se,1,SEA Games,1,sehat,14,sekolah,2,selat panjang,3,seleb,42,selebriti,104,semarang,3,sepak bola,131,sepang,1,sergai,1,serice,1,seva.id,1,sex,4,sexy,2,siak,3,siaran pers,36,sibolga,1,sidoarjo,1,simalungun,2,sintang,1,situs radikal,2,skotlandia,1,smartphone,2,solo,1,sosial,56,spo sepak bola,1,sport,176,subaru,1,subsidi,1,sukabumi,2,sukoharjo,1,sulsel,5,sumatera,5,sumbar,3,sumsel,1,sumut,1,surabaya,7,susi similikiti,1,taipei,1,Taiwan,2,tanjung pinang,1,tanzania,1,tegal,2,tek,1,teknologi,91,telkom,2,tembilahan,1,terbakar,1,teroris,4,thailand,1,tiktok,1,timnas,1,timur tengah,1,tiongkok,1,tips,10,tirawuta,1,tni kb kes,2,tokoh,4,tol,1,top 10,1,toraja,1,touring,1,tradisi,5,trans sumatera,1,travel,2,tri,1,trik,1,tsaqofah,2,turki,1,tutorial,3,U19,3,uang,13,ujung batu,1,ukm,1,ulama,3,ultra LTE,1,UN,2,unik,1,uu it,1,uu pilkada,3,uu terotisme,1,valentin,1,vertigo,1,video,31,wanita,3,warga,2,waringin,1,warnet,2,whatsapp,2,wisata,3,woman,1,wtn,1,xiaomi,3,yahoo,1,yamaha,1,yogyakarta,4,yogyakata,1,youtube,1,zina,1,Zlatan Ibrahimovic,1,
ltr
item
lintas berita: Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 51-60)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 51-60)
Gerald Crawfold The Invisible Rich Man (Bab 51-60)
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s392
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhDrLw5-F3oeQ5SkRTRz30k7IlLhrjosi0dv9E4RtXn3ne44Be01aNGCsm9K8IegdqP5LWMXfzqDsZ09w3mICrZ4BGplChcCGrEH5wqdXGWg8swJwDwD2ZfvjUKkP7C-p0NnW1R0ZqeybYrWyf5X5hoZXnFE0S09c3XT_qwTJWT_EoAflmKuojzwQGlTw=s72-c
lintas berita
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_39.html
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/2022/01/gerald-crawfold-invisible-rich-man-bab_39.html
true
2921695917194566738
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy