$type=slider$snippet=hide$cate=0

#lintasberita #pilkada 212 411 4g aau aceh admin Adnan Januzaj agama agenda agnes mo ahok alam mayang alfamart alokasi cpns amalan amerika amsterdam anak anak negeri android aneh angker anime annas maamun Antasari Azhar apbd-p aplikasi apple apple music arab saudi arema arsenal artikel artis as roma asap asia asian game astana asuransi asus asusila atletico atletik awet backlink badminton bali balikpapan bandar lampung bandung bangka bangka belitung bangkok banjar baru banten banyuwangi barca barcelona batam batang bau badan bbm beasiswa beijing bekasi belitung bengkulu berita berita daerah berita oto berita video bhayangkara bima BIN bisnis bkn blitar blogger bmw bnn bogor bom bontang borneo fc boyolali BRASIL bri brussel budi anduk buku pelajaran bulukumba bulutangkis bumn bungur sari busyro cabe cabup cakung Cal Crutchlow california calon kpk capres ceo cerita champion chealsea china cianjur cilacap cileungsi cirebon copa amerika cpns cpo Cristiano Ronaldo curanmor daerah dayung dbd delaware deli serdang denpasar despro dewik persik diabetes dirgahayu dki dkpp dokter dompet dhuafa doping dpr ri dprd dublin dumai dunia e-ktp EgyptAir ekonomi elly tran ha entertainment eropa F1 fakta features film Florence food formula 1 fujian gadget gafatar gamers gardu garut gaya gayus gaza gerindra Gious nainggolan global golkar google gool gorontalo gosip gp guru hacker Hadasari haji halmahera hantu hardworker harganas Hashim Djojohadikusumo hatta healt heboh hijab hikmah hlun honda honorer huawei hukum hukum islam humaniora hutri hutrohul idf2018 iklanbaris imigran india infopublik inhil Inspiratif inter internasional internet ipdn iphone iptek isis islami israil istana isuzu it jabar jabodetabek jadwal jakarta jalan jambi jateng jatim jatinegara jejak jember jepang jerman jessica jilboob jimly jk jkt48 jokowi jombang judika jus buah juventus k2 kabun kalbar kalsel kaltara kalteng kaltim karaoke karate karir kartini katingan kdrt kebakaran keluarga kepercayaan kepri kepulauan Kepulauan Seribu kesehatan kesenian kesuburan keuangan kisah klaten knpi kolombia kominfo kompetisi komputer koni korea utara korupsi kpk kpu kriminal dan hukum kuansing kuliah kuliner kurs lakalantas lalulintas lampung layanan publik lebaran legislatif lg libur libya lifestyle liga eropa liga indonesia liga inggris liga spanyol lingkungan lion liverpool lombok longsor lowongan madrid madura mahasiswi makassar makkah makro malang malaysia maluku utara malware mamiek manado manchester Mariah Carey martapura maskapai mataram MEA medan mediaoutreach medsos megawati merauke metro mh17 mh370 microsoft mie instan milwaukee mimika mk mnc moge moneter motifasi motivasi moto gp movie mtq mualaf mudik muhammad ali mui muri musi rawas musik nanas nasional natuna navas new delhi new york news ngantuk Nick Cannon Nissan Grand Livina ntb ntt nusa nyamuk nyesel Ogan Komering Ilir ohara olah raga opini otomotif padang padang sidempuan pajak pajero pakistan palangkaraya palembang palestina pamekasan pandeglang pangkalan kerinci panti pijat papua pariwisata pasaman pasir pengaraian payakumbuh pdip pekanbaru pelantikan pelecehan pemerintah pemerintahan pemilu penajam pendidikan penelitian pengetahuan Pennsylvnia perda perempuan peristiwa persebaya persela persib persija persipura pertamina pertanian piala aff piala bhayangkara piala dunia piala eropa pilkada pilpres pln pns pokemon polantas polda politik polri polsek pon XIX pontianak Power Rangers prabowo presiden prostitusi proyek psms pssi psu puerto rico puisi pupns purwakarta ramadhan rampok rasionalisasi rasuah razia real sociedad regional relationship rengat review ri riau rinjani rio 2016 road racing robin williams rohil rohul rokan hilir rokan hulu rri sains samarinda sarinah satpol pp sawit sby se SEA Games sehat sekolah selat panjang seleb selebriti semarang sepak bola sepang sergai serice seva.id sex sexy siak siaran pers sibolga sidoarjo simalungun sintang situs radikal skotlandia smartphone solo sosial spo sepak bola sport subaru subsidi sukabumi sukoharjo sulsel sumatera sumbar sumsel sumut surabaya susi similikiti taipei Taiwan tanjung pinang tanzania tegal tek teknologi telkom tembilahan terbakar teroris thailand tiktok timnas timur tengah tiongkok tips tirawuta tni kb kes tokoh tol top 10 toraja touring tradisi trans sumatera travel tri trik tsaqofah turki tutorial U19 uang ujung batu ukm ulama ultra LTE UN unik uu it uu pilkada uu terotisme valentin vertigo video wanita warga waringin warnet whatsapp wisata woman wtn xiaomi yahoo yamaha yogyakarta yogyakata youtube zina Zlatan Ibrahimovic

NASIONAL$type=sticky$count=4$cate=1

Semua Bisa Sekolah! Zonasi untuk Pemerataan yang Berkualitas

Semua Bisa Sekolah! Zonasi untuk Pemerataan yang Berkualitas

Lintasberita.net, Jakarta - Upaya pemerintah dalam mengurangi kesenjangan yang terjadi di masyarakat merupakan amanat dari nawa cita Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Sistem zonasi merupakan salah satu kebijakan yang ditempuh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk menghadirkan pemerataan akses pada layanan pendidikan, serta pemerataan kualitas pendidikan nasional.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyampaikan bahwa zonasi menjadi salah satu strategi pemerintah yang utuh dan terintegrasi. Kebijakan yang mulai diterapkan sejak tahun 2017 yang lalu ini telah melalui pengkajian yang cukup panjang dan memperhatikan rekomendasi dari berbagai lembaga kredibel. Zonasi dipandang strategis untuk mempercepat pemerataan di sektor pendidikan.
“Sistem zonasi ini merupakan puncak dari rangkaian kebijakan di sektor pendidikan yang kita terapkan dua tahun terakhir ini. Tujuannya untuk mengurangi, kalau perlu menghilangkan ketimpangan kualitas pendidikan, terutama di sistem persekolahan,” ungkap Mendikbud.
Selama ini, menurut Mendikbud, terjadi adanya ketimpangan antara sekolah yang dipersepsikan sebagai sekolah unggul atau favorit, dengan sekolah yang dipersepsikan tidak favorit. Terdapat sekolah yang diisi oleh peserta didik yang prestasi belajarnya tergolong baik/tinggi, dan umumnya berlatar belakang keluarga dengan status ekonomi dan sosial yang baik. Sementara, terdapat juga di titik ekstrim lainnya, sekolah yang memiliki peserta didik dengan tingkat prestasi belajar yang tergolong kurang baik/rendah, dan umumnya dari keluarga tidak mampu. Selain itu, terdapat pula fenomena peserta didik yang tidak bisa menikmati pendidikan di dekat rumahnya karena faktor capaian akademik. Hal tersebut dinilai Mendikbud tidak benar dan dirasa tidak tepat mengingat prinsip keadilan.
“Sekolah negeri itu memproduksi layanan publik. Layanan publik itu harus memiliki tiga aspek, yang pertama non-rivalry, non-excludability, dan non-discrimination. Jadi, tidak boleh dikompetisikan secara berlebihan, tidak boleh dieksklusifkan untuk orang/kalangan tertentu, dan tidak boleh ada praktik diskriminasi. Sistem yang dikembangkan selama ini kurang memenuhi tiga persyaratan sebagai layanan publik itu,” jelas Muhadjir.
Dikotomi sekolah favorit dan tidak favorit dipandang dapat memperuncing perbedaan dan memperbesar kesenjangan. Hal tersebut, menurut Mendikbud tidak boleh dibiarkan berkepanjangan. Untuk itu, penerapan kebijakan zonasi memerlukan dukungan semua pihak demi tujuan besar jangka panjang. “Ini persoalan persepsi, dan soal mental. Karena itu, sistem zonasi ini juga merupakan bagian dari upaya kita melakukan revolusi mental masyarakat, terutama persepsinya tentang pendidikan,” kata Mendikbud.
Berdasarkan evaluasi tahun lalu, beberapa titik kabupaten/kota/provinsi tertentu belum bisa mengikuti secara penuh peraturan zonasi. Diperlukan beragam penyesuaian dalam penerapan, khususnya terkait perubahan zona. Mendikbud berharap di akhir Juli 2018 Kemendikbud sudah dapat duduk bersama dengan dinas pendidikan kabupaten, kota, dan provinsi untuk melakukan evaluasi penerapan sistem zonasi pada PPDB tahun ini. “Kita akan menyepadankan pelaksanaan sistem zonasi oleh masing-masing daerah. Saya berharap sistem penerimaan siswa baru tahun depan sudah tidak gaduh karena direncanakan sejak jauh hari. Mungkin tidak ada lagi pendaftaran, tetapi cukup penempatan, dan itu sudah diproyeksikan sejak jauh hari,” tutur Guru Besar Universitas Negeri Malang ini.
Terkait tindak lanjut pascapenerapan sistem zonasi pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB), Mendikbud menyampaikan beberapa pokok kebijakan yang mengikutinya. Di antaranya adalah redistribusi guru, baik secara jumlah maupun kualitas. Selain itu, pemerintah akan segera menerapkan kebijakan terkait penataan sekolah. "Kalau ternyata suatu sekolah kelebihan daya tampung, karena siswanya lebih sedikit dari jumlah sekolah, nanti bisa regrouping," ujarnya.
Mendikbud juga menegaskan bahwa sistem zonasi juga merupakan upaya mencegah penumpukan sumber daya manusia yang berkualitas dalam suatu wilayah tertentu. Dan mendorong pemerintah daerah serta peran serta masyarakat dalam pemerataan kualitas pendidikan sesuai amanat Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas). “Kita bisa lihat tingkat pemerataan guru, baik jumlah maupun tingkat kualifikasi. Tidak bisa dibiarkan ada satu sekolah yang isinya hanya satu guru PNS, dan ada sekolah yang isinya guru-guru PNS bersertifikat," tegasnya.
Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen) Hamid Muhammad menyampaikan bahwa kebijakan zonasi akan memberi manfaat cukup luas dalam restorasi sekolah. "Pemanfaatan zonasi akan diperluas untuk pemenuhan sarana prasarana, redistribusi dan pembinaan guru, serta pembinaan kesiswaan. Ke depan, sistem zonasi bukan hanya untuk UN dan PPDB, tetapi menyeluruh untuk mengoptimalkan potensi pendidikan dasar dan menengah," jelas Dirjen Hamid.

Ekosistem Pendidikan

Sistem zonasi, menurut Muhadjir dapat menghadirkan populasi kelas heterogen, sehingga akan mendorong kreativitas pendidik dalam pembelajaran di kelas. Ia menegaskan, populasi yang ada di dalam sebuah kelas harus heterogen. “Salah satu arah kebijakan zonasi ini adalah meningkatkan keragaman peserta didik di sekolah, sehingga nantinya akan menumbuhkan miniatur-miniatur kebinekaan di sekolah kita,” ujarnya.
Mendikbud mengingatkan pentingnya penguatan tripusat pendidikan. Terwujudnya ekosistem pendidikan yang baik menjadi tujuan jangka panjang yang ingin dicapai melalui kebijakan zonasi. Peranan sekolah, masyarakat, dan keluarga, dipandang sama penting dan menentukan keberhasilan pendidikan anak. “Inilah inti ekosistem pendidikan. Tugas kita adalah membangun lingkungan pendidikan yang baik, di mana ada hubungan positif antara sekolah, masyarakat dan keluarga sesuai dengan filosofi bapak pendidikan kita, Ki Hajar Dewantara,” tuturnya.
Meskipun kewenangan pendidikan dasar dan pendidikan menengah telah dibagi sesuai dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah, diharapkan kerja sama antar pemerintah kabupaten, kota, dan pemerintah provinsi tidak terbatasi sekat-sekat birokrasi. Masing-masing pemerintah daerah sesuai kewenangannya diperkenankan melakukan penyesuaian kebijakan dengan memperhatikan situasi dan kondisi yang ada untuk pelayanan publik yang baik. "Zonasi ini melampaui wilayah administrasi. Karena itu perlu ada kerja sama antara dinas pendidikan pemerintah kabupaten/kota, maupun provinsi untuk menetapkan zona. Dengan zonasi, pemerintah daerah sejak jauh hari sudah bisa membuat perhitungan tentang alokasi dan distribusi siswa," terang Mendikbud.
Kebijakan zonasi pada penerimaan peserta didik baru diatur di dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 14 Tahun 2018 yang menggantikan Permendikbud Nomor 17 Tahun 2017 tentang PPDB. Di dalam pasal 16 disebutkan bahwa sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah wajib menerima calon peserta didik yang berdomisili pada radius zona terdekat dari Sekolah paling sedikit sebesar 90 persen dari total jumlah keseluruhan peserta didik yang diterima. Adapun radius zona terdekat ditetapkan oleh pemerintah daerah sesuai dengan kondisi berdasarkan ketersediaan anak usia Sekolah di daerah tersebut; dan jumlah ketersediaan daya tampung dalam rombongan belajar pada masing-masing Sekolah.
Pada pasal 19, Permendikbud Nomor 14 Tahun 2018 mengamanatkan sekolah yang dikelola pemerintah daerah untuk mengalokasikan tempat (kuota) dan membebaskan biaya untuk peserta didik dari kalangan keluarga tidak mampu, sebesar minimal 20 persen kepada peserta didik dari jumlah keseluruhan peserta didik yang diterima. Hal ini sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 66 Tahun 2010 pasal 53 tentang Penyelenggaraan Pendidikan yang merupakan turunan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas. Diharapkan, hal ini dapat mengurangi jumlah anak putus sekolah atau anak tidak sekolah (ATS) di masyarakat. Sejalan dengan kebijakan zonasi, pemerintah juga terus menjamin hak layanan dasar masyarakat tidak mampu melalui Program Indonesia Pintar (PIP) yang meringankan biaya personal pendidikan. Selain itu, pemerintah juga terus meningkatkan jumlah dan komponen penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).
Sebagaimana diketahui, berdasarkan rilis Badan Pusat Statistik (BPS), tiga tahun terakhir Indeks Pembangunan Manusia (IPM) mengalami peningkatan; angka IPM dari 68,9 di tahun 2014 menjadi 70,8 di tahun 2017. Adapun sumbangsih sektor pendidikan yang dapat dilihat adalah meningkatnya Rata-rata Lama Sekolah dari 7,73 tahun (2014) menjadi 8,10 tahun (2017), serta angka Harapan Lama Sekolah dari 12,39 tahun (2014) menjadi 12,85 tahun (2017). Sedangkan, Angka Partisipasi Kasar (APK) pendidikan menengah meningkat dari 74,26 menjadi 82,84 (2017), dan Angka Partisipasi Murni (APM) pendidikan menengah meningkat dari 59,35 menjadi 60,37 (2017).
Ombudsman Republik Indonesia mendukung penerapan zonasi untuk pemerataan pendidikan. "Kami menghargai dan mendorong untuk penerapan zonasi ini. Sistem sebelumnya, adanya favoritisme sekolah itu bukan saja menimbulkan ketidakadilan namun juga menjadi sumber korupsi dan membangun segregasi yang menurut saya sangat membahayakan," kata Komisioner Ombudsman, Ahmad Su'adi.
Senada dengan Ombudsman, anggota Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI), My Esti Wijayati, menyampaikan bahwa zonasi menjadi bagian dalam mewujudkan ruang keleluasaan bagi mereka yang tidak mampu untuk mendapatkan akses pendidikan yang memadai. “Seperti dalam rapat kerja yang dilakukan dengan kami tahun 2017, Mendikbud telah menyampaikan konsep zonasi. Kami memang memandang sistem zonasi adalah sistem yang baik yang bisa kita lakukan secara lebih luas, dan tahun ini pelaksanaannya jauh lebih baik,” katanya. (*)
#lintasberita #lintas.berita #ZonasiUntukPemerataan #SemuaBisaSekolah

COMMENTS

Nama

#lintasberita,1,#pilkada,18,212,2,411,1,4g,1,aau,1,aceh,7,admin,1,Adnan Januzaj,2,agama,1,agenda,1,agnes mo,2,ahok,19,alam mayang,1,alfamart,1,alokasi cpns,6,amalan,1,amerika,3,amsterdam,1,anak,2,anak negeri,1,android,8,aneh,14,angker,2,anime,1,annas maamun,4,Antasari Azhar,1,apbd-p,1,aplikasi,2,apple,1,apple music,1,arab saudi,2,arema,3,arsenal,4,artikel,1,artis,1,as roma,1,asap,14,asia,1,asian game,2,astana,1,asuransi,1,asus,3,asusila,1,atletico,1,atletik,1,awet,1,backlink,1,badminton,5,bali,2,balikpapan,1,bandar lampung,1,bandung,9,bangka,1,bangka belitung,1,bangkok,3,banjar baru,1,banten,3,banyuwangi,1,barca,1,barcelona,2,batam,3,batang,1,bau badan,1,bbm,6,beasiswa,1,beijing,1,bekasi,1,belitung,1,bengkulu,2,berita,580,berita daerah,34,berita oto,2,berita video,45,bhayangkara,2,bima,2,BIN,1,bisnis,50,bkn,1,blitar,1,blogger,1,bmw,1,bnn,1,bogor,6,bom,1,bontang,1,borneo fc,1,boyolali,1,BRASIL,2,bri,1,brussel,1,budi anduk,1,buku pelajaran,2,bulukumba,1,bulutangkis,2,bumn,1,bungur sari,1,busyro,1,cabe,1,cabup,1,cakung,1,Cal Crutchlow,1,california,1,calon kpk,1,capres,20,ceo,1,cerita,2,champion,1,chealsea,2,china,3,cianjur,1,cilacap,1,cileungsi,1,cirebon,3,copa amerika,1,cpns,22,cpo,1,Cristiano Ronaldo,1,curanmor,1,daerah,97,dayung,1,dbd,1,delaware,1,deli serdang,1,denpasar,3,despro,1,dewik persik,2,diabetes,5,dirgahayu,4,dki,2,dkpp,1,dokter,1,dompet dhuafa,146,doping,1,dpr ri,1,dprd,4,dublin,1,dumai,4,dunia,28,e-ktp,4,EgyptAir,1,ekonomi,30,elly tran ha,1,entertainment,85,eropa,2,F1,1,fakta,2,features,1,film,7,Florence,1,food,2,formula 1,1,fujian,1,gadget,5,gafatar,5,gamers,1,gardu,1,garut,1,gaya,4,gayus,4,gaza,7,gerindra,3,Gious nainggolan,1,global,4,golkar,2,google,5,gool,1,gorontalo,3,gosip,2,gp,9,guru,7,hacker,1,Hadasari,1,haji,10,halmahera,1,hantu,3,hardworker,1,harganas,2,Hashim Djojohadikusumo,1,hatta,3,healt,43,heboh,1,hijab,1,hikmah,1,hlun,1,honda,2,honorer,2,huawei,1,hukum,1,hukum islam,4,humaniora,40,hutri,1,hutrohul,1,idf2018,1,iklanbaris,7,imigran,1,india,4,infopublik,17,inhil,2,Inspiratif,1,inter,1,internasional,132,internet,11,ipdn,1,iphone,1,iptek,9,isis,6,islami,12,israil,5,istana,1,isuzu,1,it,2,jabar,3,jabodetabek,3,jadwal,1,jakarta,156,jalan,1,jambi,1,jateng,1,jatim,10,jatinegara,1,jejak,1,jember,2,jepang,2,jerman,1,jessica,1,jilboob,1,jimly,1,jk,8,jkt48,1,jokowi,31,jombang,1,judika,1,jus buah,1,juventus,1,k2,1,kabun,1,kalbar,1,kalsel,1,kaltara,2,kalteng,7,kaltim,3,karaoke,1,karate,1,karir,3,kartini,1,katingan,1,kdrt,1,kebakaran,1,keluarga,2,kepercayaan,1,kepri,3,kepulauan,2,Kepulauan Seribu,1,kesehatan,120,kesenian,1,kesuburan,1,keuangan,38,kisah,3,klaten,2,knpi,1,kolombia,2,kominfo,5,kompetisi,1,komputer,1,koni,1,korea utara,1,korupsi,3,kpk,9,kpu,6,kriminal dan hukum,256,kuansing,3,kuliah,1,kuliner,1,kurs,1,lakalantas,1,lalulintas,1,lampung,2,layanan publik,1,lebaran,3,legislatif,2,lg,1,libur,1,libya,1,lifestyle,56,liga eropa,2,liga indonesia,4,liga inggris,3,liga spanyol,2,lingkungan,1,lion,1,liverpool,1,lombok,1,longsor,1,lowongan,11,madrid,2,madura,1,mahasiswi,1,makassar,6,makkah,4,makro,1,malang,8,malaysia,1,maluku utara,1,malware,1,mamiek,1,manado,2,manchester,6,Mariah Carey,1,martapura,1,maskapai,1,mataram,2,MEA,1,medan,4,mediaoutreach,23,medsos,7,megawati,3,merauke,1,metro,11,mh17,2,mh370,1,microsoft,3,mie instan,1,milwaukee,1,mimika,1,mk,8,mnc,1,moge,2,moneter,1,motifasi,121,motivasi,112,moto gp,11,movie,7,mtq,1,mualaf,1,mudik,7,muhammad ali,1,mui,1,muri,1,musi rawas,1,musik,3,nanas,1,nasional,679,natuna,1,navas,1,new delhi,1,new york,4,news,1090,ngantuk,1,Nick Cannon,1,Nissan Grand Livina,1,ntb,2,ntt,2,nusa,1,nyamuk,1,nyesel,1,Ogan Komering Ilir,1,ohara,1,olah raga,16,opini,3,otomotif,19,padang,8,padang sidempuan,1,pajak,1,pajero,1,pakistan,1,palangkaraya,1,palembang,2,palestina,2,pamekasan,1,pandeglang,1,pangkalan kerinci,1,panti pijat,1,papua,8,pariwisata,3,pasaman,2,pasir pengaraian,3,payakumbuh,1,pdip,1,pekanbaru,42,pelantikan,3,pelecehan,2,pemerintah,15,pemerintahan,33,pemilu,23,penajam,1,pendidikan,205,penelitian,1,pengetahuan,1,Pennsylvnia,1,perda,3,perempuan,10,peristiwa,193,persebaya,1,persela,1,persib,4,persija,1,persipura,2,pertamina,2,pertanian,1,piala aff,4,piala bhayangkara,2,piala dunia,8,piala eropa,2,pilkada,97,pilpres,27,pln,3,pns,25,pokemon,1,polantas,1,polda,1,politik,158,polri,1,polsek,1,pon XIX,2,pontianak,1,Power Rangers,1,prabowo,18,presiden,3,prostitusi,1,proyek,1,psms,1,pssi,2,psu,1,puerto rico,1,puisi,1,pupns,1,purwakarta,1,ramadhan,7,rampok,1,rasionalisasi,1,rasuah,1,razia,1,real sociedad,1,regional,4,relationship,1,rengat,1,review,6,ri,2,riau,66,rinjani,1,rio 2016,1,road racing,1,robin williams,1,rohil,2,rohul,24,rokan hilir,2,rokan hulu,75,rri,1,sains,2,samarinda,1,sarinah,1,satpol pp,1,sawit,1,sby,5,se,1,SEA Games,1,sehat,14,sekolah,2,selat panjang,3,seleb,42,selebriti,104,semarang,3,sepak bola,131,sepang,1,sergai,1,serice,1,seva.id,1,sex,4,sexy,2,siak,3,siaran pers,36,sibolga,1,sidoarjo,1,simalungun,2,sintang,1,situs radikal,2,skotlandia,1,smartphone,2,solo,1,sosial,56,spo sepak bola,1,sport,176,subaru,1,subsidi,1,sukabumi,2,sukoharjo,1,sulsel,5,sumatera,5,sumbar,3,sumsel,1,sumut,1,surabaya,7,susi similikiti,1,taipei,1,Taiwan,2,tanjung pinang,1,tanzania,1,tegal,2,tek,1,teknologi,91,telkom,2,tembilahan,1,terbakar,1,teroris,4,thailand,1,tiktok,1,timnas,1,timur tengah,1,tiongkok,1,tips,9,tirawuta,1,tni kb kes,2,tokoh,4,tol,1,top 10,1,toraja,1,touring,1,tradisi,5,trans sumatera,1,travel,2,tri,1,trik,1,tsaqofah,2,turki,1,tutorial,3,U19,3,uang,13,ujung batu,1,ukm,1,ulama,3,ultra LTE,1,UN,2,unik,1,uu it,1,uu pilkada,3,uu terotisme,1,valentin,1,vertigo,1,video,31,wanita,3,warga,2,waringin,1,warnet,2,whatsapp,2,wisata,3,woman,1,wtn,1,xiaomi,3,yahoo,1,yamaha,1,yogyakarta,4,yogyakata,1,youtube,1,zina,1,Zlatan Ibrahimovic,1,
ltr
item
lintas berita: Semua Bisa Sekolah! Zonasi untuk Pemerataan yang Berkualitas
Semua Bisa Sekolah! Zonasi untuk Pemerataan yang Berkualitas
Semua Bisa Sekolah! Zonasi untuk Pemerataan yang Berkualitas
https://1.bp.blogspot.com/-taoy5GAVsds/W1kytc1cDOI/AAAAAAAAG8Y/EjS3P6766BUkYiIGiv-ZHuJoAobdyJ3KACLcBGAs/s320/Semua%2BBisa%2BSekolah.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-taoy5GAVsds/W1kytc1cDOI/AAAAAAAAG8Y/EjS3P6766BUkYiIGiv-ZHuJoAobdyJ3KACLcBGAs/s72-c/Semua%2BBisa%2BSekolah.jpeg
lintas berita
https://www.lintasberita.net/2018/07/semua-bisa-sekolah-zonasi-untuk.html
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/
https://www.lintasberita.net/2018/07/semua-bisa-sekolah-zonasi-untuk.html
true
2921695917194566738
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy