Apes! Ngaku Pasukan Elit Yon Taifib, Malah Ketemu Intel Marinir

Lintasberita.net, MOJOKERTO – Berbekal potongan rambut cepak dan seragam doreng, Dolfy Dolly Malla mengaku sebagai Marinir berpangkat kapten. Padahal, warga Kelurahan Baukana, Kecamatan Rappocini, Kota Makassar, adalah guru karate. Identitas palsu pria 39 tahun itu baru terbongkar ketika mengunjungi anak didik karatenya di Kelurahan Jagalan, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto, Sabtu (2/4).

Di saat yang sama, ada salah seorang teman ayah anak didiknya yang merupakan anggota Den Intel Marinir. Sial bagi Dolfy, pertemuan tersebut membuat kedoknya terungkap. 

Tanpa kesulitan, Dolfy yang sudah menjadi incaran Anggota Den Intel Marinir sejak 2 tahun terakhir langsung diringkus, lalu dibawa ke Sub Garnisun III Mojokerto.

’’Pelaku ternyata sudah lama diincar Den Intel Marinir. Ketika bertemu, anggota langsung menangkap pelaku, lalu menyerahkan ke Sub Garnisun Mojokerto,’’ ungkap Komandan Sub Garnisun III Mojokerto Letkol Inf Djohan Darmawan saat dikonfirmasi kemarin (3/4).

Dalam pemeriksaan, pria yang biasa melatih karate di Asrama Korem 082 Cikaran tersebut mengaku, dirinya menyamar sebagai anggota Marinir untuk memikat perempuan pujaannya. Hingga dua tahun penyamaran, edok Dolfy dibilang aman. Kepada perempuan yang kini telah menjadi istri sirinya itu, Dolfy mengaku sebagai anggota Marinir berpangkat kapten yang dinas di Batalyon Intai Amfibi (Yon Taifib) Surabaya.

’’Yang jelas pihak perempuan tertipu karena sejak perkenalan dari Facebook, yang bersangkutan mengaku anggota TNI berpangkat kapten. Itu bertujuan mengelabui pihak perempuan agar bisa dinikahi secara siri dan ada tinggal,’’ ungkap dia.

Berdasar hasil penggeledahan petugas di rumah pelaku, ditemukan berbagai jenis atribut militer. Misalnya, pakaian doreng lengkap, sepatu PDL, baret Marinir, sarung tinju, 3 bilah sajam, paspor pelaut, sepatu ALRI, topi Koarmatim, dan 40 butir peluru karet. 

Dolfy (kiri) ketika diinterogasi petugas kemarin
ABAL-ABAL: Dolfy (kiri) ketika diinterogasi petugas kemarin. FOTO: JAWA POS RADAR MOJOKERTO

Menurut pengakuannya, pelaku mendapatkan berbagai jenis atribut tersebut dari Pasar Turi Surabaya. ’’Sementara itu, keberadaan peluru karet, petugas masih memburu keterangan lebih lanjut,’’ ucap Djohan.

Proses pemeriksaan lebih lanjut diserahkan ke Denpom (Detasemen Polisi Militer) V/2 Mojokerto. ’’Asal peluru itu akan kami kembangkan. Berdasar penggeledahan, tidak ditemukan senjatanya,’’ imbuh Djohan.

Pelaku mengaku mendapatkan puluhan butir peluru karet ter- sebut dari seseorang ketika dia sedang melatih anjing pelacak (K9) pada 2011–2013. Sementara itu, identitas orang tersebut, Dolfy tidak memberikan keterangan lebih jauh.

Dia mengaku penyamaran sebagai anggota Marinir gadungan bertujuan mengelabui sang istri agar mau dinikahi. ’’Dia hamil dengan orang lain, tapi saya yang menikahi. Selama ini keluarga tahunya, saya ini anggota,’’ jelas dia. (far/c5/abi/ai)



Source: JPNN
Iklan Anda Have you ever dreamed to live in Vanuatu? Well, your dreams may come true! Visit the site https://vrp-mena.com/lang/index.php to learn how it is possible. Musical Source provides the most up-to-date information on synthesizers for sale at Amazon in the UK. For more details visit this site: https://www.musicalsource.co.uk/synthesizers.php

Artikel Menarik Lainnya :

Loading...

Disqus Comments
© 2017 lintas berita - Template Created by goomsite - Proudly powered by Blogger