BUMD harus dilibatkan dalam pengelolaan ladang minyak Blok Kampar


Intsiawati Ayus (Anggota DPD RI asal Riau), secara tegas menyatakan BUMD harus dilibatkan dalam pengelolaan ladang minyak Blok Kampar, di Provinsi Riau, walau bagaimanapun sumber daya alam tersebut berada di daerah. Dengan begitu, menjadi tanggung jawab negara melakukan transfer teknologi dan SDM kepada masyarakat di daerah.

“Keteribatan BUMD wajib. Karena sumber daya alam ada di daerah, maka yang menjadi tanggung jawab negara adalah transfer teknologi dan tata pengelolaan. Itu tanggung jawab pemerintah,” kata Intsiawati saat dihubungi, Jumat (6/11).

Hal itu disampaikan Intsiawati Ayus, menyikapi beralihnya pengelolaan Blok Kampar dari PT Medco EP kepada Pertamina Hulu Energi (PHE).
PHE yang diberikan tanggung jawab mengelola blok Kampar, juga harus diberikan kewenangan oleh pemerintah menggandeng BUMD. Kerjasama ke depan bisa dilakukan secara bertahap diawali transfer teknologi dan tata pengelolaan, bila pemerintah menilai daerah belum memiliki skiil yang mumpuni.

Pemberdayaan sektor-sektor SDM-nya tdiak diberikan secara jujur dan profesional oleh pemerintah. Maka anak-anak kita hanya dapat pos pos yang tidak vital, hanya sebagai pelengkap, hanya untuk menenangkan gejolak, itu jangan terulang lagi di blok Kampar,” katanya.
“Jika mereka tidak lakukan, maka negara memelihara kebodohan masyarakat. Negara tidak ada niat memberdayakan masyarakat, menumbuh kembangkan teknologi pada masyarakat. Artinya pemerintah memelihara masyarakat tidak mandiri. Ini sampai kapan?," tegasnya, mempertanyakan.

Intsiawati AyusPihaknya memberikan contoh baik dan buruk dalam pengelolaan blok minyak oleh Bumi Siak Pusako. Itu bagus karena baru pertama kali BUMD bisa mengelolanya. Di sisi lain, buruk, karena tidak taa hukum dan terjadi pengingkaran di tengah jalan.

Terkait langkah politik yang akan dilakukannya untuk mendesak pemerintah melibatkan BUMD di Blok Kampar, Intsiawati Ayus mengatakan pihaknya akan melakukan komunikasi dan negoisasi dengan pemerintah, baik sendiri maupun bersama-sama dalam rapat kerjanya di DPD.

Ingat, jika tidak merasa kita bersama dalam NKRI, mereka tinggalkan kita. Tapi, mereka merasa ini bahagian dari republik ini yang dibagi-bagi, wajib mereka menyertakan kita (BUMD-red). Proses kita tahu diri, bertahap dulu, transfer teknologi baru nanti kita bisa mandiri,” katanya

Sumber : Jpnn.com
Iklan Anda Have you ever dreamed to live in Vanuatu? Well, your dreams may come true! Visit the site https://vrp-mena.com/lang/index.php to learn how it is possible. Musical Source provides the most up-to-date information on synthesizers for sale at Amazon in the UK. For more details visit this site: https://www.musicalsource.co.uk/synthesizers.php

Artikel Menarik Lainnya :

Loading...

Disqus Comments
© 2017 lintas berita - Template Created by goomsite - Proudly powered by Blogger